Laporan Akhir Praktikum APK 2

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

ANALISIS PERANCANGAN KERJA DAN ERGONOMI 2

 

Disusun Oleh:

Nama/NPM                 : 1. Bayu Saputra       / 30408190

2. Eko Budiansyah   / 30408305

3. Sigit Yulianto       / 30408793

4. Sila Santy             / 30408794

Kelompok                    : 7 (Tujuh)

Shift                             : 2 (Dua)

Asisten Pembimbing   : Hendri Tanias

 

LABORATORIUM ANALISIS PERANCANGAN KERJA DAN ERGONOMI

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI

FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

UNIVERSITAS GUNADARMA

JAKARTA

2010

 

LEMBAR PENGESAHAN

Diajukan sebagai syarat untuk mengikuti ujian

Praktikum Analisis Perancangan Kerja dan Ergonomi 2

 

Mengetahui,

 

Penanggung Jawab                                          Asisten Pembimbing 2

Laboratorium APK & Ergonomi II                    Laboratorium APK & Ergonomi II

 

 

(Febriyanto, ST.)                                             (Hendri Tanias)

 

Kepala

Laboratorium Menengah Teknik Industri

 

 

( Ir. Farry Firman Hidayat, MSIE)

 

 

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat, rahmat, karunia, dan kasih-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Akhir Praktikum Analisis Perancangan Kerja dan Ergonomi 2 ini tepat pada waktunya. Penulis sangat mengharapkan laporan ini dapat digunakan sebagai pedoman dan acuan untuk menambah pengetahuan dan wawasan pembaca.

Laporan ini disusun sebagai syarat untuk memenuhi syarat kelulusan praktikum Analisis Perancangan Kerja dan Ergonomi 2 di Laboratorium Menengah Teknik Industri. Pada kesempatan ini, penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada beberapa pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan akhir ini, sehingga laporan ini dapat terselesaikan dengan sebaik-baiknya. Ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya penulis berikan kepada:

1.      Bapak Ir. Asep Mohamad Noor, MT., selaku Koordinator Laboratorium Teknik Industri.

2.      Bapak Ir. Farry Firman Hidayat, MSIE., selaku Kepala Laboratorium Menengah Teknik Industri.

3.      Febryanto, ST., selaku Penanggung Jawab Praktikum Analisis Perancangan Kerja dan Ergonomi 2.

4.      Yoga Afriadi, selaku Asisten Pembimbing yang telah memberikan pengarahan dan bimbingan dengan baik kepada penulis selama menjalani praktikum.

5.      Seluruh Asisten Laboratorium Menengah Teknik Industri yang tidak dapat penulis sebutkan satu-persatu, karena telah memberikan bimbingan dan pembelajaran selama praktikum berlangsung.

6.      Ayahanda dan Ibunda tercinta yang banyak membantu, mendukung, dan sekaligus mendoakan dalam penyusunan laporan akhir ini. Terima kasih atas segalanya. Semoga Tuhan Yang Maha Esa selalu memberikan kesehatan dan kebahagiaan, amin.

7.      Rekan-rekan mahasiswa Teknik Industri kelas 3ID02 angkatan 2008 dan seluruh mahasiswa teknik industri seperjuangan yang telah memberikan semangat kepada penulis dalam penyelesaian penulisan laporan akhir ini. Terima kasih atas semua dukungannya.

8.      Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu-persatu terima kasih karena telah memberikan inspirasi yang baik dalam pembuatan laporan akhir ini.

Penulis sebagai manusia biasa tidak luput dari kesalahan dan keterbatasan. Oleh karena itu, saran dan kritik dari pembaca sangat penulis harapkan dan diterima dengan senang hati. Semoga Laporan Akhir Analisis Perancangan Kerja dan Ergonomi 2 ini dapat bermanfaat.

Jakarta,  Desember 2010

 

Penulis

 

 

DAFTAR ISI


Halaman

HALAMAN JUDUL…………………………………………………………………………   i

LEMBAR PENGESAHAN………………………………………………………………..   ii

KATA PENGANTAR……………………………………………………………………….   iii

DAFTAR ISI…………………………………………………………………………………….   v

DAFTAR TABEL……………………………………………………………………………..   x

DAFTAR GAMBAR…………………………………………………………………………   xii

DAFTAR LAMPIRAN……………………………………………………………………..   xv

A. PENGUKURAN DIMENSI TUBUH MANUSIA (ANTROPOMETRI)

COVER

ABSTRAKSI

BAB I     PENDAHULUAN………………………………………………………….   AI-1

1.1     Latar Belakang……………………………………………………….   AI-1

1.2     Perumusan Masalah…………………………………………………   AI-2

1.3     Pembatasan Masalah……………………………………………….   AI-2

1.4     Tujuan Penulisan……………………………………………………..   AI-3

1.5     Sistematika Penulisan……………………………………………….   AI-3

BAB II    LANDASAN TEORI……………………………………………………..   AII-1

2.1     Pengertian Antropometri…………………………………………..   AII-1

2.2     Pengukuran Dimensi………………………………………………..   AII-2

2.3     Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Antropometri…………   AII-2

2.4     Penggunaan Distribusi Normal……………………………………   AII-3

2.5     Perancangan Produk atau Alat…………………………………..   AII-4

BAB III  PENGUMPULAN  DATA……………………………………………..   AIII-1

3.1     Flowchart Pengumpulan Data…………………………………..   AIII-1

3.2     Peralatan yang Digunakan…………………………………………   AIII-2

3.3     Data Antropometri…………………………………………………..   AIII-2

BAB IV   PEMBAHASAN DAN ANALISIS………………………………….   AIV-1

4.1.    Pembahasan…………………………………………………………..   AIV-1

4.1.1    Deskripsi Produk………………………………………….   AIV-1

4.1.2    Data Antropometri yang Digunakan………………….   AIV-2

4.1.3    Pengolahan Data Secara Manual……………………..   AIV-2

4.1.4    Pengolahan Data dengan Software SPSS…………   AIV-3

4.1.5    Perancangan Produk……………………………………..   AIV-5

4.2.    Analisis………………………………………………………………….   AIV-5

4.2.1    Analisis Produk…………………………………………… AIV-11

4.2.2    Analisis Perbandingan Produk………………………… AIV-11

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN……………………………………….   AV-1

5.1     Kesimpulan……………………………………………………………   AV-1

5.2     Saran……………………………………………………………………   AV-2

DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………………   D-1

B. PENGINDERAAN DAN INFORMASI (DISPLAY)

COVER

ABSTRAKSI

BAB I     PENDAHULUAN………………………………………………………….   BI-1

1.1     Latar Belakang……………………………………………………….   BI-1

1.2     Perumusan Masalah…………………………………………………   BI-1

1.3     Pembatasan Masalah……………………………………………….   BI-2

1.4     Tujuan Penulisan……………………………………………………..   BI-2

1.5     Sistematika Penulisan……………………………………………….   BI-3

BAB II    LANDASAN TEORI……………………………………………………..   BII-1

2.1     Pengertian……………………………………………………………..   BII-1

2.2     Tipe-Tipe Display…………………………………………………..   BII-3

2.3     Penggunaan Warna pada Visual Display……………………..   BII-4

2.4     Prinsip-Prinsip Mendesain Display……………………………..   BII-5

BAB III  PENGUMPULAN  DATA……………………………………………..   BIII-1

3.1     Flowchart Pengambilan Data……………………………………   BIII-1

3.2     Peralatan yang Digunakan…………………………………………   BIII-2

BAB IV   PEMBAHASAN DAN ANALISIS………………………………….   BIV-1

4.1.    Pembahasan…………………………………………………………..   BIV-1

4.1.1    Deskripsi Produk Display………………………………   BIV-1

4.1.2    Proses Pembuatan Display…………………………….   BIV-2

4.2.    Analisis………………………………………………………………….   BIV-4

4.2.1    Analisis Prinsip dan Tipe Display…………………….   BIV-4

4.2.2    Analisis Ukuran dan Warna…………………………….   BIV-4

4.2.3    Analisi Kelebihan dan Kekurangan…………………..   BIV-5

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN……………………………………….   BV-1

5.1     Kesimpulan……………………………………………………………   BV-1

5.2     Saran……………………………………………………………………   BV-2

DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………………   D-2

C. PENGUKURAN KINERJA FISIOLOGI

COVER

ABSTRAKSI

BAB I     PENDAHULUAN………………………………………………………….   CI-1

1.1     Latar Belakang……………………………………………………….   CI-1

1.2     Perumusan Masalah…………………………………………………   CI-1

1.3     Pembatasan Masalah……………………………………………….   CI-2

1.4     Tujuan Penulisan……………………………………………………..   CI-2

1.5     Sistematika Penulisan……………………………………………….   CI-2

BAB II    LANDASAN TEORI……………………………………………………..   CII-1

2.1     Sejarah Fisiologi……………………………………………………..   CII-1

2.2     Pengertian Fisiologi………………………………………………….   CII-2

2.3     Bidang Fisiologi………………………………………………………   CII-3

2.4     Pengertian Kerja……………………………………………………..   CII-3

2.5     Pembagian Kerja…………………………………………………….   CII-4

2.6     Kelelahan Kerja……………………………………………………..   CII-6

BAB III  METODE PENGUMPULAN  DATA……………………………..   CIII-1

3.1     Flowchart Pengambilan Data……………………………………   CIII-1

3.2     Penjelasan Flowchart Pengambilan Data…………………….   CIII-2

3.3     Peralatan yang Digunakan…………………………………………   CIII-3

3.4     Data Hasil Pengamatan…………………………………………….   CIII-3

BAB IV   PEMBAHASAN DAN ANALISIS………………………………….   CIV-1

4.1.    Pembahasan…………………………………………………………..   CIV-1

4.1.1    Grafik Analisis……………………………………………..   CIV-2

4.1.2    Konsumsi Energi dan Oksigen…………………………   CIV-8

4.1.3    Periode Istirahat (Waktu Recovery Teoritis)………   CIV-9

4.2.    Analisis…………………………………………………………………. CIV-14

4.2.1    Kecepatan Rata-Rata Denyut Jantung……………… CIV-14

4.2.2    Perubahan Temperatur………………………………….. CIV-16

4.2.3    Konsumsi Energi dan Oksigen………………………… CIV-17

4.2.4    Perbandingan Recovery Percobaan dan Teoritis… CIV-17

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN……………………………………….   CV-1

5.1     Kesimpulan……………………………………………………………   CV-1

5.2     Saran……………………………………………………………………   CV-2

DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………………   C-3

D. SISTEM RANGKA DAN OTOT MANUSIA

COVER

ABSTRAKSI

BAB I     PENDAHULUAN………………………………………………………….   DI-1

1.1     Latar Belakang……………………………………………………….   DI-1

1.2     Perumusan Masalah…………………………………………………   DI-2

1.3     Pembatasan Masalah……………………………………………….   DI-2

1.4     Tujuan Penulisan……………………………………………………..   DI-2

1.5     Sistematika Penulisan……………………………………………….   DI-3

BAB II    LANDASAN TEORI……………………………………………………..   DII-1

2.1.    Pengertian Sistem Rangka Manusia…………………………….   DII-1

2.1.1  Fungsi Rangka Tubuh Manusia………………………….   DII-1

2.2 .   Pengertian Tulang……………………………………………………   DII-2

2.2.1  Jenis-Jenis Tulang…………………………………………..   DII-2

2.2.2  Fungsi-fungsi Tulang……………………………………….   DII-6

BAB III  PENGUMPULAN  DATA……………………………………………..   DIII-1

3.1     Flowchart Pengambilan Data……………………………………   DIII-1

3.2     Alat dan Fungsinya………………………………………………….   DIII-2

3.3     Data Kuesioner Body Map……………………………………….   DIII-2

BAB IV   PEMBAHASAN DAN ANALISIS………………………………….   DIV-1

4.1.    Pembahasan…………………………………………………………..   DIV-1

4.1.1    Profil Pekerja………………………………………………   DIV-1

4.1.2    Proses Kerja……………………………………………….   DIV-3

4.1.3    Pengolahan Data Body Map…………………………..   DIV-6

4.2.    Analisis………………………………………………………………….   DIV-7

4.2.1    Analisis Posisi Kerja……………………………………..   DIV-7

4.2.2 .. Analisis otot dan Rangka yang Berpotensi

……….. Mengalami Keluhan………………………………………   DIV-9

4.2.3… Analisis Hasil Pengolahan Data Body Map……….. DIV-13

4.2.4… Analisis Potensi Penyakit yang Mungkin

……….. Terjadi………………………………………………………. DIV-14

4.2.5… Usulan Posisi Kerja Terbaik…………………………… DIV-17

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN……………………………………….   DV-1

5.1     Kesimpulan……………………………………………………………   DV-1

5.2     Saran……………………………………………………………………   DV-2

DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………………   D-4

DAFTAR GAMBAR

 

Halaman

A. PENGUKURAN DIMENSI TUBUH MANUSIA

(ANTROPOMETRI)

Gambar 3.1      Flowchart Pengumpulan Data ………………………………………  AIII-1

Gambar 4.1      Data-Data Dimensi Tubuh yang Diolah dengan Software

SPSS……………………………………………………………………….. AIV-4

Gambar 4.2      Tabel Hasil Pengolahan Software SPSS…………………………. AIV-4

Gambar 4.3      Gambar Meja Kepala Laboratorium Asli………………………… AIV-6

Gambar 4.4      Rancangan Meja 3D……………………………………………………. AIV-7

Gambar 4.5      Rancangan Meja Tampak Depan…………………………………… AIV-8

Gambar 4.6      Rancangan Meja Tampak Atas……………………………………… AIV-9

Gambar 4.7      Rancangan Meja Tampak Samping………………………………… AIV-10

B. PENGINDERAAN DAN INFORMASI (DISPLAY)

Gambar 3.1      Flowchart Memikul Beban………………………………………….. BIII-1

Gambar 4.1      Display Kalender Meja……………………………………………….. BIV-2

Gambar 4.2      Ukuran Tulisan Display Kalender Meja………………………….. BIV-3

C. PENGUKURAN KERJA FISIOLOGI

Gambar 3.1      Flowchart Pengumpulan Data………………………………………. CIII-1

Gambar 4.1      Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis Tanpa

Pembebanan dengan waktu 3 menit……………………………….. CIV-2

Gambar 4.2      Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis Tanpa

Pembebanan dengan waktu 6 menit……………………………….. CIV-3

Gambar 4.3      Grafik Pengukuran Fisiologi dengan Pembebanan 3 kg

Dengan waktu 3 menit…………………………………………………. CIV-3

Gambar 4.4      Grafik Pengukuran Fisiologi dengan Pembebanan 3 kg

Dengan waktu 6 menit…………………………………………………. CIV-4

Gambar 4.5      Grafik Pengukuran Fisiologi Tanpa Pembebanan dengan

Kecepatan 20 km/jam…………………………………………………. CIV-5

Gambar 4.6      Grafik Pengukuran Fisiologi Tanpa Pembebanan dengan

Kecepatan 40 km/jam…………………………………………………. CIV-6

Gambar 4.7      Grafik Pengukuran Fisiologi dengan Pembebanan 3 kg

Dengan Kecepatan 20 km/jam………………………………………. CIV-6

Gambar 4.8      Grafik Pengukuran Fisiologi dengan Pembebanan 3 kg

Dengan Kecepatan 40 km/jam………………………………………. CIV-7

D. SISTEM RANGKA DAN OTOT MANUSIA

Gambar 2.1      Tulang Rawan……………………………………………………………. DII-3

Gambar 2.2      Tulang Keras……………………………………………………………… DII-4

Gambar 2.3      Tulang Pipa……………………………………………………………….. DII-4

Gambar 2.4      Tulang Pipih………………………………………………………………. DII-5

Gambar 2.5      Tulang Pendek…………………………………………………………… DII-5

Gambar 2.6      Susunan Tulang Manusia………………………………………………. DII-6

Gambar 3.1      Flowchart Pengambilan Data……………………………………….. DIII-1

Gambar 4.1      Foto Profil Operator 1…………………………………………………. DIV-1

Gambar 4.2      Foto Profil Operator 2…………………………………………………. DIV-2

Gambar 4.3      Foto Profil Operator 3…………………………………………………. DIV-3

Gambar 4.4      Foto Profil Operator 4…………………………………………………. DIV-3

Gambar 4.5      Foto Saat Operator 1 Bekerja………………………………………. DIV-3

Gambar 4.6      Foto Saat Operator 2 Bekerja………………………………………. DIV-4

Gambar 4.7      Foto Saat Operator 3 Bekerja………………………………………. DIV-4

Gambar 4.8      Foto Saat Operator 4 Bekerja………………………………………. DIV-5

Gambar 4.9      Diagram Hasil Pengolahan Data Body Map……………………… DIV-7

Gambar 4.10    Foto Posisi Kerja Operator 1……………………………………….. DIV-7

Gambar 4.11    Foto Posisi Kerja Operator 2……………………………………….. DIV-8

Gambar 4.12    Foto Posisi Kerja Operator 3……………………………………….. DIV-8

Gambar 4.13    Foto Posisi Kerja Operator 4……………………………………….. DIV-9

Gambar 4.14    Keluhan pada Posisi Duduk Operator 1………………………….. DIV-9

Gambar 4.15    Keluhan pada Tangan Operator 1………………………………….. DIV-10

Gambar 4.16    Keluhan pada Kaki Operator 1…………………………………….. DIV-10

Gambar 4.17    Keluhan pada Posisi Duduk Operator 2………………………….. DIV-10

Gambar 4.18    Keluhan pada Tangan Operator 2………………………………….. DIV-11

Gambar 4.19    Keluhan pada Kaki Operator 2…………………………………….. DIV-11

Gambar 4.20    Keluhan pada Posisi Duduk Operator 3………………………….. DIV-11

Gambar 4.21    Keluhan pada Tangan Operator 3………………………………….. DIV-11

Gambar 4.22    Keluhan pada Kaki Operator 3…………………………………….. DIV-11

Gambar 4.23    Keluhan pada Posisi Duduk Operator 4………………………….. DIV-12

Gambar 4.24    Keluhan pada Kaki Operator 4…………………………………….. DIV-12

Gambar 4.25    Keluhan Penyakit pada Posisi Duduk Operator 1……………… DIV-14

Gambar 4.26    Keluhan Penyakit pada Tangan Operator 1……………………… DIV-14

Gambar 4.27    Keluhan Penyakit pada Kaki Operator 1………………………… DIV-14

Gambar 4.28    Keluhan Penyakit pada Posisi Duduk Operator 2……………… DIV-15

Gambar 4.29    Keluhan Penyakit pada Tangan Operator 2……………………… DIV-15

Gambar 4.30    Keluhan Penyakit pada Kaki Operator 2………………………… DIV-15

Gambar 4.31    Keluhan Penyakit pada Posisi Duduk Operator 3……………… DIV-16

Gambar 4.32    Keluhan Penyakit pada Tangan Operator 3……………………… DIV-16

Gambar 4.33    Keluhan Penyakit pada Kaki Operator 3………………………… DIV-16

Gambar 4.34    Keluhan Penyakit pada Posisi Duduk Operator 4……………… DIV-17

Gambar 4.35    Keluhan Penyakit pada Kaki Operator 4………………………… DIV-17

DAFTAR TABEL

Halaman

A. PENGUKURAN DIMENSI TUBUH MANUSIA (ANTROPOMETRI)

Tabel 2.1   Distribusi Normal dan Perhitungan Persentil……………………………   A II – 4

Tabel 3.1   Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis

Kelompok 1…………………………………………………………………….   AIII – 3

Tabel 3.2   Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis

Kelompok 2…………………………………………………………………….   AIII – 4

Tabel 3.3   Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis

Kelompok 3…………………………………………………………………….   AIII – 5

Tabel 3.4   Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis

Kelompok 4…………………………………………………………………….   AIII – 6

Tabel 3.5   Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis

Kelompok 5…………………………………………………………………….   AIII – 7

Tabel 3.6   Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis

Kelompok 6…………………………………………………………………….   AIII – 8

Tabel 3.7   Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis

Kelompok 7…………………………………………………………………….   AIII – 9

Tabel 3.8   Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis

Kelompok 8…………………………………………………………………….   AIII-10

Tabel 3.9   Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis

Kelompok 9…………………………………………………………………….   AIII-11

Tabel 3.10 Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis

Kelompok 10…………………………………………………………………..   AIII-12

Tabel 4.1   Tabel Hasil Perhitungan Manual……………………………………………   AIV – 3

B.  PENGINDERAAN DAN INFORMASI (DISPLAY)

Tabel 2.1   Kelebihan dan Kekurangan Penggunaan Warna………………………   BII- 5

C.  PENGUKURAN KERJA FISIOLOGI

Tabel 2.1   Klasifikasi Beban Kerja dan Reaksi Fisiologi………………………….   C II-8

Tabel 3.1   Lembar Data Hasil Pengamatan……………………………………………   CIII-4

Tabel 4.1   Klasifikasi Beban Kerja dan Reaksi Fisiologi………………………….   CIV-9

Tabel 4.2   Waktu Recovery Teoritis……………………………………………………   CIV-13

Tabel 4.3   Kecepatan Rata-Rata Denyut Jantung Saat Bekerja dan

Recovery…………………………………………………………………………   C IV-16

Tabel 4.4   Perubahan Temperatur Sebelum dan Sesudah Aktivitas……………   C IV-16

Tabel 4.5   Perbandingan Recovery Percobaan dan Teoritis…………………….. C IV-17

D.  SISTEM RANGKA DAN OTOT MANUSIA

Tabel 3.1   Tabel Kuesioner Bodymap Operator 1…………………………………   D III- 3

Tabel 3.2   Tabel Kuesioner Bodymap Operator 2…………………………………   D III- 4

Tabel 3.3   Tabel Kuesioner Bodymap Operator 3…………………………………   D III- 5

Tabel 3.4   Tabel Kuesioner Bodymap Operator 4…………………………………   D III- 6

Tabel 4.1   Tabel Hasil Pengolahan data Body map…………………………………   D IV- 6

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1.      Lembar Asistensi …………………………………………………………………..  L-1

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

ANALISIS PERANCANGAN KERJA DAN ERGONOMI 2

PENGUKURAN DIMENSI TUBUH MANUSIA

(ANTROPOMETRI)

 

Disusun Oleh:

Nama/NPM                 : 1. Bayu Saputra       / 30408190

2. Eko Budiansyah   / 30408305

3. Sigit Yulianto       / 30408793

4. Sila Santy             / 30408794

Kelompok                    : 7 (Tujuh)

Shift                             : 2 (Dua)

Asisten Pembimbing   : Hendri Tanias

 

LABORATORIUM ANALISIS PERANCANGAN KERJA DAN ERGONOMI

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI

FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

UNIVERSITAS GUNADARMA

JAKARTA

2010

 


ABSTRAKSI

Bayu Saputra (30408190), Eko Budiansyah (30408305), Sigit Yulianto (30408793), Sila Santi (30408794).

PENGUKURAN DIMENSI TUBUH MANUSIA (ANTROPOMETRI)

Laporan Akhir. Laboratorium Menengah Teknik Industri, Jurusan Teknik Industri, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Gunadarma, 2010-2011.

Kata Kunci: Ergonomi, Antropometri, Kenyamanan.

Ergonomi merupakan ilmu yang mempelajari hubungan manusia dengan pekerjaannya. Ilmu ergonomi sangat dibutuhkan oleh dunia usaha. Dunia usaha tersebut dalam menghasilkan suatu produk biasanya mempermasalahkan tingkat kenyamanan yang akan dirasakan oleh pengguna produk tersebut, karena dari tingkat kenyamanan tersebut akan mempengaruhi tingkat penjualan produk. Kenyamanan dalam suatu produk dapat diperhitungkan ketika merancang dan membuatnya. Ilmu yang mempelajari tentang hal tersebut yaitu antropometri.

Antropometri merupakan satu kumpulan data numerik yang berhubungan dengan karakteristik fisik tubuh manusia, ukuran, bentuk, dan kekuatan serta penerapan dari data untuk masalah desain atau perancangan sebuah produk. Produk yang dirancang dalam laporan akhir ini adalah meja kepala lab. Data antropometri diambil dari 38 orang populasi mahasiswa 3ID02. Beberapa data tersebut digunakan untuk merancang meja kepala lab yang baik dan nyaman.

Perancangan meja kepala laboratorium menggunakan delapan dimensi pengukuran tubuh manusia, yaitu lebar pinggul (Lp), tinggi siku duduk (Tsd), tinggi lutut duduk (Tld), jangkauan tangan ke depan (Jktd), pangkal ke tangan (Pkt), pantat ke lutut (Pkl), panjang lengan bawah (Plb), dan lebar tangan (Lt). Persentil yang digunakan dalam perancangan meja kepala laboratorium ini adalah 50% karena hanya sebagian orang saja yang dapat menggunakan produk meja kepala laboratorium. Persentil 50% untuk lebar pinggul sebesar 33 cm, tinggi siku duduk sebesar 26 cm, tinggi lutut duduk sebesar 47,75, jangkauan tangan ke depan sebesar 75 cm, pangkal ke tangan sebesar 11 cm, pantat ke lutut sebesar 42,2 cm, panjang lengan bawah sebesar 26 cm, dan lebar tangan sebesar 8,54 cm.

Daftar Pustaka (1992-2008)

BAB I

PENDAHULUAN


1.1       Latar Belakang

Manusia membutuhkan berbagai macam produk untuk mendukung aktivitas dalam hidupnya. Seiring dengan perkembangan zaman membuat kebutuhan akan produk yang berguna dan memiliki inovasi baru sangatlah tinggi, faktor penting yang dilihat manusia dalam menggunakan suatu produk selain fungsinya yaitu kenyamanan dalam menggunakannya, namun dalam kehidupan sehari-hari masih banyak ditemukan produk yang kurang nyaman atau bahkan tidak nyaman untuk digunakan. Mengatasi hal tersebut maka terciptalah ilmu antropometri.

Antropometri merupakan ilmu yang mempelajari tentang pengukuran dimensi tubuh manusia. Pengukuran dimensi tubuh manusia tersebut dapat dijadikan acuan untuk merancang produk-produk yang mempunyai inovasi baru serta nyaman digunakan. Kenyamanan yang diberikan oleh produk yang dirancang berdasarkan data antropometri dirasakan lebih bila dibandingkan dengan produk yang dirancang tidak berdasarkan data antropometri.

Pengambilan data antropometri yang dilakukan pada populasi kelas 3ID02 bertujuan untuk merancang suatu produk, dalam hal ini yaitu meja kepala laboratorium (meja kerja). Meja kerja tersebut sering digunakan untuk  berbagai aktivitas seperti membaca atau menulis, namun terkadang meja kerja yang telah ada memiliki tinggi yang tidak sesuai sehingga memberi dampak tidak nyaman ketika digunakan. Hal ini dapat diperbaiki dengan menyesuaikan tinggi meja kerja dengan dimensi tubuh penggunanya seperti tinggi pinggang, lebar bahu dan lain-lain. Meja kerja yang telah sesuai dan nyaman saat digunakan akan berpengaruh terhadap kinerja penggunanya.

1.2`      Perumusan Masalah

Perumusan masalah dalam laporan akhir ini bagaimana merancang dan membuat meja kepala laboratorium menggunakan dimensi tubuh manusia. Dimensi tubuh apa saja yang harus digunakan dalam perancangan dan pembuatan meja kepala laboratorium ini dan apakah produk yang ada saat ini sudah sesuai dan nyaman digunakan.

1.3 Pembatasan Masalah

Laporan penulisan akhir ini dibatasi agar tidak meluas dari tujuan praktikum. Adapun pembatasan masalah dalam penulisan laporan akhir ini, meliputi:

a.       Tempat

Pengambilan data hanya dilakukan di Laboratorium Teknik Industri, kampus J Kalimalang, ruang J1113 Universitas Gunadarma.

b.       Waktu

Waktu pengambilan data dimensi tubuh hanya dilakukan pada hari senin, tanggal 27 September 2010 dari pukul 13.30 sampai 16.30 WIB.

c.       Objek

Objek yang dijadikan bahan pengukuran hanya sebanyak 38 orang, yaitu populasi mahasiswa kelas 3ID02.

d.   Metode Penyesuaian

Metode penyesuaian pada antropometri hanya dua yaitu metode statis dan metode dinamis.

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1       Pengertian Antropometri

Antropometri berasal dari kata anthropos (manusia) dan metricos (pengukuran).antropometri adalah satu kumpulan data numerik yang berhubungan dengan karakteristik fisik tubuh manusia, ukuran, bentuk dan kekuatan, serta penerapan dari data tersebut untuk penanganan desain. (Nurmianto, 1991)

Data mengenai perancangan fasilitas kerja, maupun lokasi dan perpindahan kendali, ditentukan oleh karakteristik tubuh manusia. Antropometri membicarakan ukuran tubuh manusia dan aspek-aspek segala gerakan manusia maupun postur dan gaya-gaya yang dikeluarkan. Dengan bantuan dasar-dasar antropometri, maupun aspek-aspek pandangan dan medan visual, dapat membantu mengurangi beban kerja dan memperbaiki untuk kerja dengan cara menyediakan tata letak tempat kerja yang optimal, termasuk postur kerja yang baik serta landasan yang dirancang dengan baik.

Antropometri merupakan bagian dari ergonomi yang secara khusus mempelajari ukuran tubuh yang meliputi dimensi linier, berat, isi, meliputi juga ukuran, kekuatan, kecepatan dan aspek lain dari gerakan tubuh. Antropometri yang berhasil diperoleh akan diaplikasikan secara luas, antara lain:  (digilib.petra.ac.id)

a.   Perancangan areal kerja.

b.   Perancangan peralatan seperti mesin, perkakas.

c.   Perancangan produk konsumtif seperti pakaian, kursi meja komputer.

d.   Perancangan lingkungan kerja fisik

Dalam kaitan ini maka perancangan produk harus mampu mengakomodasikan dimensi, tubuh dari populasi terbesar yang akan menggunakan produk hasil rancangan tersebut.

2.2       Pengukuran Dimensi

1.      Antropometri Statis

Adalah pengukuran dimensi tubuh manusia dalam keadaan diam atau dalam posisi yang dibakukan. Misalnya tinggi badan, panjang lengan, tinggi siku, tebal paha, dan lain sebagainya.

2.  Antropometri dinamis

Adalah pengukuran keadaan dan ciri-ciri fisik manusia dalam keadaan bergerak atau memperhatikan gerakan-gerakan yang mungkin terjadi selama manusia melakukan pekerjaannya, misalnya ketika memutar stir mobil, merakit komponen, dan lain sebagainya.

Aplikasi dari dari kedua jenis data tersebut dilakukan secara bersamaan dalam rangka mendapatkan suatu perancangan yang optimum dari suatu ruang dan fasilitas akomodasi

2.3       Faktor-Faktor yang mempengaruhi Antrometri

Manusia pada umumnya akan berbeda-beda dalam hal bentuk dan dimensi ukuran tubuhnya. Di sini ada beberapa faktor yang akan mempengaruhi dimensi tubuh manusia sehingga semestinya seorang perancang harus memperhatikan faktor-faktor tersebut, yang antara lain adalah:

1.   Jenis Kelamin

Dimensi tubuh pria dan wanita. Pria dianggap lebih panjang dimensi segmen badannya dari pada wanita. Oleh karenanya data antropometri untuk kedua jenis kelamin ini selalu disajikan terpisah.

2.   Suku Bangsa (Ethnic variability)

Variasi diantara beberapa kelompok suku bangsa telah menjadi hal yang tidak kalah penting terutama dengan semakin meningkatnya jumlah migrasi dari suatu negara ke negara lain.

3.   Usia

Dapat digolongkan ke dalam beberapa kelompok:

– Balita                              – Remaja

– Dewasa                          – Lanjut usia            – Anak-anak

4.   Jenis Pekerjaan

Beberapa jenis pekerjaan tertentu menuntut adanya persyaratan dalam seleksi karyawan/stafnya.Seperti misalnya buruh dermaga/pelabuhan adalah mempunyai postur tubuh yang relatif lebih besar dibandingkan dengan karyawan perkantoran pada umumnya. Apalagi jika dibandingkan dengan jenis pekerjaan militer.

5.   Pakaian

Terutama untuk daerah dengan empat musim. Misalnya pada waktu musim dingin manusia akan memakai pakaian yang relatif tebal dan ukuran yang relatif lebih besar.

6. Faktor kehamilan pada wanita

Faktor ini sudah jelas akan mempunyai pengaruh perbedaan yang berarti dibandingkan dengan wanita yang tidak hamil, terutama dalam Analisis Perancangan Produk (APP) dan Analisis Perancangan Kerja (APK).

7.   Tubuh secara fisik Cacat

Suatu perkembangan yang menggembirakan pada dekade terakhir ini yaitu dengan diberikannya skala prioritas pada rancang bangun fasilitas akomodasi untuk para penderita cacat tubuh secara fisik sehingga mereka dapat ikut serta merasakan kesamaan dalam penggunaan jasa dari hasil ilmu ergonomi di dalam pelayanan untuk masyarakat. Masalah yang sering timbul misalnya : keterbatasan jarak jangkauan, dibutuhkan ruang kaki untuk desain meja kantor. (Wignjogsoebroto Sritomo 2000)

2.4       Penggunaan Distribusi Normal

Penerapan data antropometri ini akan dapat dilakukan jika tersedia nilai mean (rata-rata) dan standar deviasinya dari suatu distribusi normal. Adapun distribusi normal ditandai dengan adanya nilai mean dan standar deviasi. Sedangkan persentil adalah suatu nilai yang menyatakan bahwa persentase tertentu dari sekelompok orang yang dimensinya sama dengan atau lebih rendah dari nilai tersebut. Besarnya nilai persentil dapat ditentukan dari tabel probabilitas distribusi normal(Nurmianto,1991).

Tabel 2.1 Distribusi Normal dan Perhitungan Persentil

PERSENTIL PERHITUNGAN
1 2,325
2,5 1,960
5 1,645
10 1,280
50 X
90 1,280
95 1,645
97,5 1,960
99 2,325

2.5       Perancangan Produk atau Alat

Perancangan adalah suatu proses yang bertujuan untuk menganalisa, menilai, memperbaiki dan menyusun suatu sistem, baik secara fisik maupun nonfisik yang optimum untuk waktu yang akan datang dengan memanfaatkan informasi yang ada.

Perancangan suatu alat termasuk dalam metode teknik, dengan demikian langkah-langkah pembuatan perancangan akan mengikuti metode Merris Asimow yang menerangkan bahwa perancangan teknik adalah suatu aktivitas dengan maksud tertentu menuju ke arah tujuan pemenuhan kebutuhan manusia. Dari definisi tersebut terdapat tiga hal yang harus di perhatikan dalam perancangan antara lain.

1.      Aktiitas untuk maksud tertentu.

2.      Sasaran pada pemenuhan kebutuhan kebutuhan manusia.

3.      Berdasarkan pada pertimbangan teknologi.

Dalam membuat suatu rancangan produk atau alat perlu mengetahui karakteristik perancangan dan perancangnya. Beberapa karakteristik perancangan adalah sebagai berikut (Nurmianto, 1998).

1.   Berorientasi pada tujuan.

2.   Variform yaitu suatu anggapan bahwa terdapat sekumpulan solusi yang        mungkin tidak terbatas, tetapi harus dapat memilih salah satu ide yang akan            diambil.

3.   Pembatas yaitu membatasi solusi pemecahan antara lain.

a.   Hukum alam, seperti ilmu fisika, ilmu kimia dan lain-lain.

b.   Ekonomis, pembiayaan atau ongkos dalam merealisir rancangan yang                telah dibuat.

c.   Pertimbangan manusia sifat, keterbatasan dan kemampuan manusia dalam                      merencanakan dan memakainya.

d.   Faktor-faktor legalisasi,mulai dari model, bentuk sampai dengan hak cipta.
e.   Fasilitas produksi, sarana dan prasarana yang dibutuhkan untuk                                     menciptkan suatu produk

f.    Evolutif, berkembang terus mengikuti perkembangan zaman

Sedangkan karakteristik perancangan merupakan karakteristik yang harus dimiliki oleh seorang perancang antara lain.

a.   Mempunyai kemampuan untuk mengidentifikasi masalah.

b.   Mempunyai majinasi untuk meramalkan masalah yang mungkin akan timbul.

c.   Berdaya cipta

d.   Mempunyai keahlian dibidang matematika, fisika, kimia tergantung dari jenis    rancangan yang dibuat.

e.   Dapat mengambil keputusan yang terbaik berdasarkan analisa dan prosedur yang benar.

f.    Terbuka terhadap kritik dan saran yang diberikan oleh orang lain.
Prosedur perancangan yang merupakan tahapan umum teknik perancangan dikenal dengan sebutan NIDA, yang merupakan kepanjangan dari need, idea, decision, and action. Artinya tahap pertama seorang perancang menetapkan dan mengidentifikasikan kebutuhan (need), sehubungan dengan alat atau produk yang harus dirancang. Kemudian dilanjutkan dengan pengembangan ide-ide (idea) yang melahirkan berbagai alternatif untuk memenuhi kebutuhan tadi. (Nurmianto, 1991)

BAB III

PENGUMPULAN DATA


3.1 Flowchart Pengumpulan Data

Berikut merupakan flowchart pada modul antropometri yang menjelaskan tahapan-tahapan dalam melakukan perancangan pembuatan produk meja staff dalam bentuk flowchart.

Penjelasan flowchart pengumpulan data setelah menyiapkan peralatan adalah melakukan pengukuran, yaitu mengukur dimensi tubuh dengan menggunakan peralatan diantaranya : kursi antropometri, meteran bangunan, meteran jahit, dan busur. Pengukuran yang dilakukan untuk diperoleh data antropometrinya.

Selanjutnya data antropometri yang diperoleh saat melakukan pengukuran, dicatat dalam lembar data antropometri. Proses berikutnya untuk data antropometri yang diperoleh bila sudah sesuai, maka berlanjut ke proses berikutnya untuk menentukan produk yang akan dibuat. Namun jika data antropometri belum sesuai, maka harus melakukan pengukuran kembali.

Selanjutnya dari keseluruhan data antropometri yang diperoleh setelah melakukan pengukuran, kemudian menentukan produk yang akan dibuat, yakni meja staff.

3.2 Peralatan yang Digunakan

Alat yang digunakan dalam proses pengumpulan data yang dilakukan dengan mengukur dimensi tubuh ialah sebagai berikut:

1.      Kursi antropometri, digunakan untuk mengukur seluruh bagian dimensi tubuh.

2.      Meteran bangunan dan meteran jahit, digunakan untuk mengukur dimensi tubuh secara manual.

3.      Busur, digunakan untuk mengukur ketepatan sudut putaran pada dimensi tubuh.

3.3 Data Antropometri

Berikut ini adalah keseluruhan data antropometri dari seluruh kelompok, mulai dari data antropometri kelompok 1 hingga kelompok 10.

Tabel 3.1 Lembar Pengamatan Pengukuran Data Anthropometri Statis Kelompok 1

Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
NAMA : NADYA, AGUSTINUS, TARUNA, DERY
UMUR :  19, 20, 20, 20 TAHUN
JENIS KELAMIN :  P, L, L, L
SUKU BANGSA :  INDONESIA
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (cm)
Nadya Agus Taruna Dery
1 Berat badan Bb 49 80 46 43
2 Tinggu duduk tegak Tdt 85 88 83,5 88
3 Tinggi duduk normal Tdn 80 83 82 86
4 Tinggi bahu duduk Tbd 57 57 67 61
5 Lebar bahu Lb 41 46 41,5 40
6 Tinggi mata duduk Tmd 72 76 66 70,5
7 Tinggi siku duduk Tsd 25 22 22,5 20,5
8 Siku ke siku Sks 34 42,5 39,5 30
9 Tinggi sandaran punggung Tsp 50 58 42 50
10 Lebar sandaran duduk Lsd 21 22 17,2 21
11 Tinggi pinggang Tpg 20 17 21 17
12 Lebar pinggang Lpg 31 31 27,7 26,5
13 Tebal perut duduk Tpd 17 23,5 15,5 15,5
14 Tebal paha Tp 11 14 16,5 12
15 Tinggi lulut duduk Tld 46 52,5 43 42,5
16 Tinggi popliteal Tpo 38 41,5 40 50,5
17 Pantat popliteal pp 41 47,5 47 46
18 Pantat ke lutut Pkl 53 60 55 54
19 Lebar pinggul Lp 32 32 30,9 129
20 Tinggi badan tegak Tbt 160 170,4 161,5 166
21 Tinggi mata berdiri Plb 144 158,1 105 154
22 Tinggi bahu berdiri Tbb 131,5 141 89 136,5
23 Tinggi siku berdiri Tsb 97 104 54 103,5
24 Tinggi pinggang berdiri Tpgb 88 93,5 51 97
25 Tinggi pinggul berdiri Tplb 81,5 85,8 43 86
26 Tinggi lutut berdiri Tlb 42 47,2 47 51
27 Panjang lengan bawah Plb 26 25 23 28
28 Tebal dada berdiri Tdb 21 23 16 17,5
29 Tebal perut berdiri Tpb 18,5 21 14 17,5
30 Jangkauan tangan ke atas Jtkt 200 240 199 210
31 Jangkauan tangan ke depan Jktd 85 87,5 77 82
32 Rentangan tangan Rt 158 170 163 172
33 Pangkal ke tangan Pkt 10 11 10,5 11
34 Lebar jari 2,3,4,5 Lj 6 8,3 7,5 7
35 Lebar tangan Lt 8,5 12 11 11
36 Tebal tangan Tt 3,2 3,5 3,5 3,4
37 Panjang jari 1 Pj 1 6 6 7 6
2 Pj 2 7 7,5 7,2 7,6
3 Pj 3 7,4 7,7 7,8 8,3
4 Pj 4 7,2 7,1 7,2 7,7
5 Pj 5 5,5 6,5 5,8 6,9
38 Panjang kaki Pk 23,5 25,5 25 24,5
39 Lebar kaki Lk 7,5 10 10 9,5
Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (0)
Nadya Agus Taruna Dery
1 Putaran lengan Pl 63 35 65 54
2 Putaran telapak tangan Ptt 65 22 41 42
3 Sudut telapak kaki Stk 81 30 51 74

Tabel 3.2 Lembar Pengamatan Pengukuran Data Anthropometri Statis Kelompok 2

Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
NAMA : HEIDY, RIDWAN, DEDY, ARDAN
UMUR :  TAHUN
JENIS KELAMIN :  P, L, L, L
SUKU BANGSA :  INDONESIA
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (cm)
Heidy Ridwan Dedi Ardan
1 Berat badan Bb 48 63 45 64
2 Tinggu duduk tegak Tdt 83 90 82 89
3 Tinggi duduk normal Tdn 83 88 82 86
4 Tinggi bahu duduk Tbd 56 57 56 59
5 Lebar bahu Lb 40 45 44 45
6 Tinggi mata duduk Tmd 74 76 72 76
7 Tinggi siku duduk Tsd 26 33 29 33
8 Siku ke siku Sks 42 40 40 49
9 Tinggi sandaran punggung Tsp 50 52 50 69
10 Lebar sandaran duduk Lsd 30 23 25 30
11 Tinggi pinggang Tpg 26 25 15 23
12 Lebar pinggang Lpg 27 31 33 31
13 Tebal perut duduk Tpd 17 18 18 18
14 Tebal paha Tp 32 38 36 41
15 Tinggi lulut duduk Tld 48 52 48 49
16 Tinggi popliteal Tpo 42 41,8 41 42,5
17 Pantat popliteal pp 51,5 50,5 47 46,5
18 Pantat ke lutut Pkl 42,3 64,5 57 61,5
19 Lebar pinggul Lp 32 35 31 36
20 Tinggi badan tegak Tbt 161 167 161 165
21 Tinggi mata berdiri Plb 151 155 151 153,5
22 Tinggi bahu berdiri Tbb 132 137 130 137
23 Tinggi siku berdiri Tsb 103 102 103 104
24 Tinggi pinggang berdiri Tpgb 101 103 101 102
25 Tinggi pinggul berdiri Tplb 95 94 86 92
26 Tinggi lutut berdiri Tlb 45 48 47 48
27 Panjang lengan bawah Plb 25 26 26 25
28 Tebal dada berdiri Tdb 19,5 14 16 19
29 Tebal perut berdiri Tpb 17 28 21 26
30 Jangkauan tangan ke atas Jtkt 160 166 159 166
31 Jangkauan tangan ke depan Jktd 28 29 28 29
32 Rentangan tangan Rt 170 176 165 174
33 Pangkal ke tangan Pkt 10 10 10 10
34 Lebar jari 2,3,4,5 Lj 7 8 7 8
35 Lebar tangan Lt 9 12 10 12
36 Tebal tangan Tt 3 3,5 4 4,5
37 Panjang jari 1 Pj 1 6 7,5 6,5 7
2 Pj 2 6,5 8 7 8,5
3 Pj 3 8 9 7,5 9
4 Pj 4 7 8 7 8
5 Pj 5 5,5 7 6,5 7
38 Panjang kaki Pk 23,5 25 22,5 25
39 Lebar kaki Lk 9 10 10 10
Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (0)
Heidy Ridwan Dedi Ardan
1 Putaran lengan Pl 110 140 110 100
2 Putaran telapak tangan Ptt 50 60 68 75
3 Sudut telapak kaki Stk 140 130 100 120

Tabel 3.3 Lembar Pengamatan Pengukuran Data Anthropometri Statis Kelompok 3

Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
NAMA : MADE, NOVI, WENDY
UMUR :  TAHUN
JENIS KELAMIN :   L, L, L
SUKU BANGSA :  INDONESIA
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (cm)
Made Novi Wendi
1 Berat badan Bb 62,5 49,5 74
2 Tinggu duduk tegak Tdt 92 83 86
3 Tinggi duduk normal Tdn 91 81,5 84,5
4 Tinggi bahu duduk Tbd 68 54 59
5 Lebar bahu Lb 44 42 44,5
6 Tinggi mata duduk Tmd 82,5 77,5 78,5
7 Tinggi siku duduk Tsd 32 23,5 33,5
8 Siku ke siku Sks 44 28 36
9 Tinggi sandaran punggung Tsp 51 49 52
10 Lebar sandaran duduk Lsd 31 29,5 34
11 Tinggi pinggang Tpg 15,5 18 20
12 Lebar pinggang Lpg 30 28 31,5
13 Tebal perut duduk Tpd 20,5 20 25,5
14 Tebal paha Tp 14,5 10,5 15,5
15 Tinggi lulut duduk Tld 47 47 43
16 Tinggi popliteal Tpo 38 41 37
17 Pantat popliteal pp 44 51 46,5
18 Pantat ke lutut Pkl 56 63 62
19 Lebar pinggul Lp 32,5 26,5 38
20 Tinggi badan tegak Tbt 169,3 166,5 162
21 Tinggi mata berdiri Plb 160 155 150,5
22 Tinggi bahu berdiri Tbb 140 133 136
23 Tinggi siku berdiri Tsb 106 105 96
24 Tinggi pinggang berdiri Tpgb 95 94 94
25 Tinggi pinggul berdiri Tplb 84 85 81
26 Tinggi lutut berdiri Tlb 45 43 39
27 Panjang lengan bawah Plb 30 28 29
28 Tebal dada berdiri Tdb 17 20 22
29 Tebal perut berdiri Tpb 24 22 24
30 Jangkauan tangan ke atas Jtkt 215,5 210 205,5
31 Jangkauan tangan ke depan Jktd 71,5 76 72,5
32 Rentangan tangan Rt 170 170 172
33 Pangkal ke tangan Pkt 19 20 20
34 Lebar jari 2,3,4,5 Lj 8 8 8
35 Lebar tangan Lt 10 9 10
36 Tebal tangan Tt 2,5 3 3
37 Panjang jari 1 Pj 1 7 7 6
2 Pj 2 7,5 7,5 7
3 Pj 3 8,5 8 8
4 Pj 4 7,5 8 7
5 Pj 5 6 6 6
38 Panjang kaki Pk 25 24,5 26
39 Lebar kaki Lk 8,5 8,5 9,5
Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (0)
Made Novi Wendi
1 Putaran lengan Pl 40 40 40
2 Putaran telapak tangan Ptt 50 50 40
3 Sudut telapak kaki Stk 50 60 50

Tabel 3.4 Lembar Pengamatan Pengukuran Data Anthropometri Statis Kelompok 4

Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
NAMA : TARA, ARIEF, TONI, PRIMA
UMUR :  TAHUN
JENIS KELAMIN :  P, L, L, L
SUKU BANGSA :  INDONESIA
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (cm)
Tara Arief Toni Prima
1 Berat badan Bb 36 60 60 65
2 Tinggu duduk tegak Tdt 77 83,5 85,4 88
3 Tinggi duduk normal Tdn 76 82 85 86,3
4 Tinggi bahu duduk Tbd 48 51,5 51 58
5 Lebar bahu Lb 35 41 45 44,5
6 Tinggi mata duduk Tmd 65,7 74,5 75 79,5
7 Tinggi siku duduk Tsd 27,5 23 26 27
8 Siku ke siku Sks 34,3 36,5 35,5 38,5
9 Tinggi sandaran punggung Tsp 42,5 51 43,5 52
10 Lebar sandaran duduk Lsd 28 33 30 32
11 Tinggi pinggang Tpg 21,5 21 17 21
12 Lebar pinggang Lpg 22 31,5 33,5 31
13 Tebal perut duduk Tpd 14,5 20 22,5 20
14 Tebal paha Tp 14,3 14,5 15 16
15 Tinggi lulut duduk Tld 47 45 44 46
16 Tinggi popliteal Tpo 40,3 40 40 41,5
17 Pantat popliteal pp 46,5 49,5 49,5 54,5
18 Pantat ke lutut Pkl 55,5 62,5 61 66
19 Lebar pinggul Lp 30 36,5 38 32,5
20 Tinggi badan tegak Tbt 150 167 161 171
21 Tinggi mata berdiri Plb 139 155 151 160
22 Tinggi bahu berdiri Tbb 125 130 133 145
23 Tinggi siku berdiri Tsb 100 101 97 109
24 Tinggi pinggang berdiri Tpgb 101 90 82 96
25 Tinggi pinggul berdiri Tplb 87 80 73 80
26 Tinggi lutut berdiri Tlb 44 58 42 43
27 Panjang lengan bawah Plb 26 29 24 28
28 Tebal dada berdiri Tdb 19 21 20 21
29 Tebal perut berdiri Tpb 15 18 24 20
30 Jangkauan tangan ke atas Jtkt 191 205 210 216
31 Jangkauan tangan ke depan Jktd 71 74 75 78
32 Rentangan tangan Rt 158 171 169 176
33 Pangkal ke tangan Pkt 17 18 18 19
34 Lebar jari 2,3,4,5 Lj 7 8 8 7
35 Lebar tangan Lt 8 10 10 10
36 Tebal tangan Tt 3 4 4 5
37 Panjang jari 1 Pj 1 6 6 7 7
2 Pj 2 7 7 7 7
3 Pj 3 8 8 8 8
4 Pj 4 7 7 7 7
5 Pj 5 5 6 5 6
38 Panjang kaki Pk 23 25 24 25
39 Lebar kaki Lk 8 11 9 10
Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (0)
Tara Arief Toni Prima
1 Putaran lengan Pl 70 57 66 42
2 Putaran telapak tangan Ptt 51 33 38 48
3 Sudut telapak kaki Stk 51 69 65 63

Tabel 3.5 Lembar Pengamatan Pengukuran Data Anthropometri Statis Kelompok 5

Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
NAMA : RAZIEF, OKE, FIRMAN, GILANG
UMUR :  TAHUN
JENIS KELAMIN :  L, L, L, L
SUKU BANGSA :  INDONESIA
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (cm)
Razief Oke Firman Gilang
1 Berat badan Bb 82 51 46 71
2 Tinggu duduk tegak Tdt 94 88 92 87
3 Tinggi duduk normal Tdn 90 82 88 82
4 Tinggi bahu duduk Tbd 63 61 63 83
5 Lebar bahu Lb 46 40 40 49
6 Tinggi mata duduk Tmd 79 78 82 73
7 Tinggi siku duduk Tsd 27 31 25 27
8 Siku ke siku Sks 51 37 33 44
9 Tinggi sandaran punggung Tsp 54 48 53 48
10 Lebar sandaran duduk Lsd 20 15 13 24
11 Tinggi pinggang Tpg 24 24 23 26
12 Lebar pinggang Lpg 33 26 27 33
13 Tebal perut duduk Tpd 25 15 15 22
14 Tebal paha Tp 12 13 9 15
15 Tinggi lulut duduk Tld 55 44 53 51
16 Tinggi popliteal Tpo 44 39 45 40
17 Pantat popliteal pp 54,5 44 53 46
18 Pantat ke lutut Pkl 66 56,3 63 59
19 Lebar pinggul Lp 56 30 32 35
20 Tinggi badan tegak Tbt 181 161 180 168
21 Tinggi mata berdiri Plb 167 149 168 154
22 Tinggi bahu berdiri Tbb 152 133 149 134
23 Tinggi siku berdiri Tsb 112 101 114 98
24 Tinggi pinggang berdiri Tpgb 107 98 106 97
25 Tinggi pinggul berdiri Tplb 101 88 101 90
26 Tinggi lutut berdiri Tlb 49 43 89 47
27 Panjang lengan bawah Plb 26 23 24 27
28 Tebal dada berdiri Tdb 23 19 18 23
29 Tebal perut berdiri Tpb 25 16 13 24
30 Jangkauan tangan ke atas Jtkt 230 195 228 207
31 Jangkauan tangan ke depan Jktd 82 74 85 77
32 Rentangan tangan Rt 180 157 178 173
33 Pangkal ke tangan Pkt 11 11 10 10
34 Lebar jari 2,3,4,5 Lj 8 8 7 8
35 Lebar tangan Lt 10 10 10 12
36 Tebal tangan Tt 5 5 4 4
37 Panjang jari 1 Pj 1 7 6 6 6
2 Pj 2 8 7 7 7
3 Pj 3 9 8 8 9
4 Pj 4 8 7 7 7
5 Pj 5 6 6 6 6
38 Panjang kaki Pk 26 22 25 24
39 Lebar kaki Lk 11 10 9 10
Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (0)
Razief Oke Firman Gilang
1 Putaran lengan Pl 50 70 137 60
2 Putaran telapak tangan Ptt 60 70 160 67
3 Sudut telapak kaki Stk 40 59 78 59

Tabel 3.6 Lembar Pengamatan Pengukuran Data Anthropometri Statis Kelompok 6

Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
NAMA : BUDI P , MATIINU Y , NIA M , ZUHAIRI S
UMUR :  20 , 18 , 20 , 20 TAHUN
JENIS KELAMIN :  L , L , P , L
SUKU BANGSA :  INDONESIA
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (cm)
Budi Nia Matiinu Zuhairi
1 Berat badan Bb 80 51 63 50
2 Tinggu duduk tegak Tdt 92 78 86 86
3 Tinggi duduk normal Tdn 89 76 83 82
4 Tinggi bahu duduk Tbd 60 51 57 60
5 Lebar bahu Lb 44 40 43 42
6 Tinggi mata duduk Tmd 75 67 73 76
7 Tinggi siku duduk Tsd 30 18 29 25
8 Siku ke siku Sks 44 37 44 32
9 Tinggi sandaran punggung Tsp 56 43 55 42
10 Lebar sandaran duduk Lsd 24 24 19 19
11 Tinggi pinggang Tpg 28 20 27 21
12 Lebar pinggang Lpg 33 26 29 32
13 Tebal perut duduk Tpd 25 21 21 21
14 Tebal paha Tp 20 13 15 10
15 Tinggi lulut duduk Tld 54 44 47 50
16 Tinggi popliteal Tpo 45 38 44 42
17 Pantat popliteal pp 50 40 52 47
18 Pantat ke lutut Pkl 60 49 47 56
19 Lebar pinggul Lp 42 40 42 33
20 Tinggi badan tegak Tbt 177 151 163 165
21 Tinggi mata berdiri Plb 167 140 154 153
22 Tinggi bahu berdiri Tbb 148 127 137 138
23 Tinggi siku berdiri Tsb 115 91 107 109
24 Tinggi pinggang berdiri Tpgb 112 86 102 98
25 Tinggi pinggul berdiri Tplb 89 73 88 82
26 Tinggi lutut berdiri Tlb 43 40 49 51
27 Panjang lengan bawah Plb 26 22 20 23
28 Tebal dada berdiri Tdb 23 21 22 21
29 Tebal perut berdiri Tpb 23 22 20 18
30 Jangkauan tangan ke atas Jtkt 224 190 209 215
31 Jangkauan tangan kedepan Jktd 81 65 73 75
32 Rentangan tangan Rt 186 153 166 173
33 Pangkal ke tangan Pkt 19 16 18 18
34 Lebar jari 2,3,4,5 Lj 9 7 9 8
35 Lebar tangan Lt 10 9 10 10
36 Tebal tangan Tt 3 4 4 4
37 Panjang jari 1 Pj 1 8 6 8 7
2 Pj 2 8 6 7 7
3 Pj 3 9 7 8 8
4 Pj 4 8 6 7 7
5 Pj 5 6 5 6 6
38 Panjang kaki Pk 29 22 27 26
39 Lebar kaki Lk 11 11 11 10
Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (0)
Budi Nia Matiinu Zuhairi
1 Putaran lengan Pl 85 55 59 61
2 Putaran telapak tangan Ptt 60 67 72 70
3 Sudut telapak kaki Stk 65 68 65 63

Tabel 3.7 Lembar Pengamatan Pengukuran Data Anthropometri Statis Kelompok 7

Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
NAMA : EKO, BAYU, SIGIT, SILA
UMUR :  TAHUN
JENIS KELAMIN :   L, L, L, P
SUKU BANGSA :  INDONESIA
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (cm)
Eko Bayu Sigit Sila
1 Berat badan Bb 59 59 95 43
2 Tinggu duduk tegak Tdt 91.3 89.5 88 77
3 Tinggi duduk normal Tdn 87.5 86 84 70
4 Tinggi bahu duduk Tbd 69 64.5 59 48
5 Lebar bahu Lb 42 42 48,5 42
6 Tinggi mata duduk Tmd 78 75,5 77 64
7 Tinggi siku duduk Tsd 28 23 25 18
8 Siku ke siku Sks 36 44 46 45,5
9 Tinggi sandaran punggung Tsp 50 47,5 49,5 45
10 Lebar sandaran duduk Lsd 20 22,5 19 17
11 Tinggi pinggang Tpg 20 18,5 16,5 14
12 Lebar pinggang Lpg 30.5 36 41 27
13 Tebal perut duduk Tpd 21.5 20,5 32 19
14 Tebal paha Tp 17 17,5 21,5 14
15 Tinggi lulut duduk Tld 46.5 53,5 56,5 46
16 Tinggi popliteal Tpo 40 36,5 36 30
17 Pantat popliteal pp 48 48 46,5 41
18 Pantat ke lutut Pkl 59 59 60 41
19 Lebar pinggul Lp 36 39 42 27
20 Tinggi badan tegak Tbt 171 165 162 145
21 Tinggi mata berdiri Plb 159.5 152 152,5 134
22 Tinggi bahu berdiri Tbb 143,5 136 135,5 120
23 Tinggi siku berdiri Tsb 109 103,5 103 93
24 Tinggi pinggang berdiri Tpgb 95.5 98 92 88
25 Tinggi pinggul berdiri Tplb 89.5 91,5 87,5 79
26 Tinggi lutut berdiri Tlb 47.5 44 48,5 40
27 Panjang lengan bawah Plb 29 25,5 26 24
28 Tebal dada berdiri Tdb 20 19 16,5 21,5
29 Tebal perut berdiri Tpb 18 16 33 18
30 Jangkauan tangan ke atas Jtkt 217 204 210 185
31 Jangkauan tangan ke depan Jktd 83.5 86,5 80 72
32 Rentangan tangan Rt 174 170 173 145
33 Pangkal ke tangan Pkt 11 11 10 8
34 Lebar jari 2,3,4,5 Lj 9 7 9 6
35 Lebar tangan Lt 12 11 12 8,5
36 Tebal tangan Tt 2 2 3,5 2
37 Panjang jari 1 Pj 1 6 7 6 5
2 Pj 2 7.5 8 7 6
3 Pj 3 8.2 8,5 7,5 6,5
4 Pj 4 8 8,5 6,5 6
5 Pj 5 6.5 6 6 5
38 Panjang kaki Pk 25 25 24 21
39 Lebar kaki Lk 12 10 11,5 8
Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (0)
Eko Bayu Sigit Sila
1 Putaran lengan Pl 60 40 70 55
2 Putaran telapak tangan Ptt 80 70 90 66
3 Sudut telapak kaki Stk 70 80 65 75

Tabel 3.8 Lembar Pengamatan Pengukuran Data Anthropometri Statis Kelompok 8

Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
NAMA : ANGGA, GRACE, PADLI, DWI
UMUR :  TAHUN
JENIS KELAMIN :  L, P, L, L
SUKU BANGSA :  INDONESIA
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (cm)
Angga Grace Padli Dwi
1 Berat badan Bb 51 47 56 63
2 Tinggu duduk tegak Tdt 89,5 81 89,2 85
3 Tinggi duduk normal Tdn 86 80 86 83,5
4 Tinggi bahu duduk Tbd 59 53 57,5 56
5 Lebar bahu Lb 39 38,5 43,6 40,5
6 Tinggi mata duduk Tmd 75,5 69 73,7 74
7 Tinggi siku duduk Tsd 25 32 30,5 23
8 Siku ke siku Sks 30 36 40,5 5
9 Tinggi sandaran punggung Tsp 51,5 46 49 40,5
10 Lebar sandaran duduk Lsd 15 16 14,1 49,17
11 Tinggi pinggang Tpg 24 31,5 27,2 23,5
12 Lebar pinggang Lpg 26 26 26,5 28
13 Tebal perut duduk Tpd 21 19 22 23
14 Tebal paha Tp 12 15,5 21,5 16
15 Tinggi lulut duduk Tld 51 50 49 48
16 Tinggi popliteal Tpo 39 39 39 39
17 Pantat popliteal pp 58,3 55,5 54,2 48,4
18 Pantat ke lutut Pkl 48 44 65,1 61,2
19 Lebar pinggul Lp 29 33,5 32,5 36,7
20 Tinggi badan tegak Tbt 164 154 169 162
21 Tinggi mata berdiri Plb 153 142,5 156 150
22 Tinggi bahu berdiri Tbb 135 126 140 133
23 Tinggi siku berdiri Tsb 104,5 97 103 99
24 Tinggi pinggang berdiri Tpgb 98,5 93 104 100
25 Tinggi pinggul berdiri Tplb 88 85 99 92
26 Tinggi lutut berdiri Tlb 44 43 47 47
27 Panjang lengan bawah Plb 26 26 26 27
28 Tebal dada berdiri Tdb 19 22,5 18 20
29 Tebal perut berdiri Tpb 17 18,5 17 19,5
30 Jangkauan tangan ke atas Jtkt 205 192 213 201
31 Jangkauan tangan ke depan Jktd 73 69 76 71
32 Rentangan tangan Rt 63,5 62 68 64
33 Pangkal ke tangan Pkt 11 10 11 10,5
34 Lebar jari 2,3,4,5 Lj 8,5 4,5 8,5 8
35 Lebar tangan Lt 12 10,5 12,5 12
36 Tebal tangan Tt 4 4 4,5 4
37 Panjang jari 1 Pj 1 6,5 6 7,5 6,5
2 Pj 2 7 6,5 8 7,5
3 Pj 3 7,5 7,5 8,5 8,5
4 Pj 4 7 6,5 8 7,5
5 Pj 5 5,5 5,5 6,5 6
38 Panjang kaki Pk 23 21 25 24
39 Lebar kaki Lk 9 7,5 10 9
Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (0)
angga grace Padli dwi
1 Putaran lengan Pl 61 36 41 33
2 Putaran telapak tangan Ptt 53 50 49 58
3 Sudut telapak kaki Stk 69 62 76 105

Tabel 3.9 Lembar Pengamatan Pengukuran Data Anthropometri Statis Kelompok 9

Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
NAMA : BUDI K, CHARLOS, GRIFIN
UMUR :  TAHUN
JENIS KELAMIN :  L, L, L
SUKU BANGSA :  INDONESIA
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (cm)
budi k charlos grifin
1 Berat badan Bb 72 97 58
2 Tinggu duduk tegak Tdt 89 94,5 86,5
3 Tinggi duduk normal Tdn 85 89 86
4 Tinggi bahu duduk Tbd 59 62 57
5 Lebar bahu Lb 46,2 50 45,3
6 Tinggi mata duduk Tmd 79 78,5 73
7 Tinggi siku duduk Tsd 28 26 19,8
8 Siku ke siku Sks 45,5 56 41
9 Tinggi sandaran punggung Tsp 52 50 52
10 Lebar sandaran duduk Lsd 21 21,5 20
11 Tinggi pinggang Tpg 26 32 19,2
12 Lebar pinggang Lpg 29,5 40 27,5
13 Tebal perut duduk Tpd 25,3 32 19,7
14 Tebal paha Tp 12 17,5 12
15 Tinggi lulut duduk Tld 44,4 50 47,5
16 Tinggi popliteal Tpo 39 42,5 44
17 Pantat popliteal pp 48,7 50 52
18 Pantat ke lutut Pkl 62,5 64,5 62
19 Lebar pinggul Lp 38 42,5 35
20 Tinggi badan tegak Tbt 165 173 168,5
21 Tinggi mata berdiri Plb 153,6 161 156
22 Tinggi bahu berdiri Tbb 138,5 148 142
23 Tinggi siku berdiri Tsb 96,3 112 100
24 Tinggi pinggang berdiri Tpgb 96 110 106
25 Tinggi pinggul berdiri Tplb 92,5 93 95
26 Tinggi lutut berdiri Tlb 44 49 45,7
27 Panjang lengan bawah Plb 27 30 29,5
28 Tebal dada berdiri Tdb 23 25 20,5
29 Tebal perut berdiri Tpb 24 29 21
30 Jangkauan tangan ke atas Jtkt 209,5 220 221
31 Jangkauan tangan ke depan Jktd 67 72 74
32 Rentangan tangan Rt 168 179 176,5
33 Pangkal ke tangan Pkt 11,5 11,5 11
34 Lebar jari 2,3,4,5 Lj 10 12 11
35 Lebar tangan Lt 13 18 14
36 Tebal tangan Tt 3 3 3
37 Panjang jari 1 Pj 1 7 8 8
2 Pj 2 9 9 10
3 Pj 3 10 10 11
4 Pj 4 9 10 10
5 Pj 5 7 7 9
38 Panjang kaki Pk 24 26 26
39 Lebar kaki Lk 10 11 11
Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (0)
budi k charlos grifin
1 Putaran lengan Pl 27 40 40
2 Putaran telapak tangan Ptt 30 60 42
3 Sudut telapak kaki Stk 90 70 104

Tabel 3.10 Lembar Pengamatan Pengukuran Data Anthropometri Statis Kelompok 10

Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
NAMA : SOFWAN, EKI, ANGGA, GANJAR
UMUR :  TAHUN
JENIS KELAMIN :   L, L, L, L
SUKU BANGSA :  INDONESIA
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (cm)
sofwan eki angga ganjar
1 Berat badan Bb 45 73 68 72
2 Tinggu duduk tegak Tdt 84 86 90 88
3 Tinggi duduk normal Tdn 80 85 85 84
4 Tinggi bahu duduk Tbd 54 59 56 58
5 Lebar bahu Lb 40 44 45 45
6 Tinggi mata duduk Tmd 77 75 80 76
7 Tinggi siku duduk Tsd 22 25 27 27
8 Siku ke siku Sks 30 40 41 45
9 Tinggi sandaran punggung Tsp 46 46 53 51
10 Lebar sandaran duduk Lsd 28 33 32 35
11 Tinggi pinggang Tpg 19 17 22 21
12 Lebar pinggang Lpg 25 31 27 28
13 Tebal perut duduk Tpd 18 32 20 25
14 Tebal paha Tp 13 17 17 17
15 Tinggi lulut duduk Tld 51 42 48 42
16 Tinggi popliteal Tpo 41 39 38 44
17 Pantat popliteal pp 40 50 44 47
18 Pantat ke lutut Pkl 52 60 55 58
19 Lebar pinggul Lp 27 33 32 31
20 Tinggi badan tegak Tbt 164 158 177 170
21 Tinggi mata berdiri Plb 155 148 160 158
22 Tinggi bahu berdiri Tbb 136 132 144 143
23 Tinggi siku berdiri Tsb 102 98 107 105
24 Tinggi pinggang berdiri Tpgb 95 94 101 100
25 Tinggi pinggul berdiri Tplb 87 84 97 93
26 Tinggi lutut berdiri Tlb 45 43 49 48
27 Panjang lengan bawah Plb 27 27 28 30
28 Tebal dada berdiri Tdb 21 26 21 24
29 Tebal perut berdiri Tpb 15 30 22 21
30 Jangkauan tangan ke atas Jtkt 206 259 221 214
31 Jangkauan tangan ke depan Jktd 72 70 77 78
32 Rentangan tangan Rt 166 161 179 178
33 Pangkal ke tangan Pkt 19 18 20 20
34 Lebar jari 2,3,4,5 Lj 7 7 7 7
35 Lebar tangan Lt 12 12 12 11
36 Tebal tangan Tt 3,5 4 4 3,5
37 Panjang jari 1 Pj 1 6 7 7 8
2 Pj 2 8,5 6,5 8 8,5
3 Pj 3 9,5 8 9,5 9,5
4 Pj 4 9 7 9 9
5 Pj 5 7 5 7,5 7
38 Panjang kaki Pk 24 24 26 26
39 Lebar kaki Lk 10 9,5 10 10
Lembar Pengamatan Pengukuran Data Antropometri Statis
No Data yang Diukur Simbol Hasil Pengukuran (0)
sofwan eki angga ganjar
1 Putaran lengan Pl 180 180 150 130
2 Putaran telapak tangan Ptt 70 80 70 100
3 Sudut telapak kaki Stk 60 90 90 100

BAB IV

PEMBAHASAN DAN ANALISIS

4.1        Pembahasan

Data antropometri yang digunakan untuk perancangan pembuatan meja kepala laboratorium berdasarkan ukuran dimensi tubuh manusia. Pada laporan akhir antropometri, terdapat lima hal yang akan dibahas. Hal-hal yang akan dibahas adalah deskripsi produk, data antropometri yang digunakan, pengolahan data secara manual, pengolahan data dengan software SPSS, dan perancangan produk.

4.1.1     Deskripsi Produk

Produk yang akan dirancang adalah sebuah meja kepala laboratorium. Sebuah meja kepala laboratorium haruslah dirancang sedemikian lupa sehingga dapat menunjang seluruh pekerjaan yang akan dilakukan oleh seorang kepala laboratorium. Meja kepala laboratorium dirancang dengan pengambilan data dimensi tubuh manusia yang dibutuhkan sehingga pada saat seorang kepala laboratorium melakukan aktivitas di meja tersebut dengan waktu yang relatif lama, kepala laboratorim tetap merasa nyaman untuk melakukan pekerjaannya. Meja ini dirancang sesuai dengan pekerjaan dari kepala laboratorium, sehingga meja ini dirancang agar dapat menggunakan komputer dengan meletakkan monitor di sebelah kanan meja. Meja ini juga dilengkapi dengan tempat keyboard pada bawah meja dan tempat CPU pada kanan bawah meja. Sebelah kiri dan  kanan meja ini dilengkapi pula dengan laci yang dapat digunakan untuk meletakkan barang-barang yang biasa digunakan, sehingga mudah untuk diletakkan dan diambil. Sebelah kiri bawah meja terdapat sebuah lemari kecil yang dapat digunakan untuk meletakkan berbagai perlengkapan yang berhubungan dengan pekerjaan kepala laboratorium. Bagian depan meja juga terdapat penutup agar bagian pengguna wanita merasa nyaman saat menggunaka meja ini.

4.1.2     Data Antropometri yang Digunakan

Dalam perancangan meja kepala laboratorium dibutuhkan beberapa data penelitian dimensi tubuh manusia. Data dimensi tubuh manusia yang digunakan, adalah sebagai berikut:

1.   Lebar pinggul, digunakan dalam penentuan panjang meja dan lebar laci.

2.   Tinggi siku duduk, digunakan dalam penentuan tinggi meja.

3.   Tinggi lutut duduk, digunakan dalam penentuan tinggi meja .

4.   Jangkauan tangan ke depan, digunakan dalam penentuan lebar meja.

5.   Pangkal ke tangan , digunakan dalam penentuan lebar meja.

6.   Pantat ke lutut, digunakan dalamnya laci, lemari, dan meja.

7.   Panjang lengan bawah, digunakan dalam penentuan panjang laci dan lemari.

8.   Lebar tangan, digunakan dalam penentuan tinggi laci.

4.1.3     Pengolahan Data Secara Manual

Pengolahan data secara manual hanya menggunakan dimensi yang dibutuhkan dalam pembuatan rancangan meja kepala laboratorium. Dari data dimensi tersebut, kemudian dicari nilai total data demensi yang dipakai, nilai mean, nilai standar deviasi, nilai persentil 5%, persentil 50%, dan persentil 95% yang kemudian dimasukkan ke dalam Tabel 4.1. Berikut ini adalah contoh perhitungan mean, nilai standar deviasi, nilai persentil 5%, persentil 50%, dan persentil 95% secara manual pada dimensi tinggi siku duduk.

a.    Mean

b.   Standar Deviasi

c.    Persentil 5%

d.   Persentil 50%

e.    Persentil 95%

Tabel 4.1 Tabel Hasil Perhitungan Manual

Dimensi Total Mean standar deviasi persentil 5% Persentil 50% persentil 95%
Lebar pinggul
Tinggi siku duduk 995,3 26,19 4,016 19,584 26,19 32,796
Tinggi lutut duduk 1776,9 46,76 3,98 40,22 46,76 53,31
Jangkauan tangan ke depan 2867,5 75,46 5,62 66,20 75,46 84,71
Pangkal ke tangan 520 13,684 4,13 6,889 13,684 20,478
Pantat ke lutut 2136,9 56,234 7,569 43,78 56,23 68,686
Panjang lengan bawah 997 26,24 2,33 22,41 26,24 30,06
Lebar tangan 416,02 10,95 1,808 7,98 10,95 13,92

4.1.4     Pengolahan Data dengan Software SPSS

Data-data dimensi tubuh yang digunakan dalam pembuatan rancangan meja kepala laboratorium, diolah dengan menggunakan software SPSS. Data-data yang  digunakan untuk pengolah data dengan software SPSS diambil dari mengukur dimensi tubuh 38 orang dengan pengukuran statis maupun dinamis. Pengukuran statis diambil dengan mengukur 43 dimensi tubuh pada setiap orang. Sedangkan pengukuran dinamis diambil dengan mengukur 3 dimensi tubuh pada setiap orang. Berikut ini adalah gambar variable view pada software SPSS yang berisikan data-data dimensi tubuh yang akan diolah dengan software SPSS.

Gambar 4.1 Data-data Dimensi Tubuh yang Diolah dengan Software SPSS

Data-data yang telah diinput pada data view digunakan untuk mencari  nilai mean, nilai standar deviasi, nilai persentil 5%, persentil 50%, dan persentil 95%. Berikut ini adalah tabel hasil pengolahan data menggunakan software SPSS.

Gambar 4.2 Tabel Hasil Pengolahan Software SPSS

Gambar 4.2 Tabel Hasil Pengolahan Software SPSS (Lanjutan)

Gambar 4.2 Tabel Hasil Pengolahan Software SPSS (Lanjutan)

Gambar 4.2 Tabel Hasil Pengolahan Software SPSS (Lanjutan)

Gambar 4.2 Tabel Hasil Pengolahan Software SPSS (Lanjutan)

4.1.5     Perancangan Produk

Perancangan pembuatan meja kepala laboratorium menggunakan delapan dimensi pengukuran tubuh manusia, yaitu lebar pinggul (Lp), tinggi siku duduk (Tsd), tinggi lutut duduk (Tld), jangkauan tangan ke depan (Jktd), pangkal ke tangan (Pkt), pantat ke lutut (Pkl), panjang lengan bawah (Plb), dan lebar tangan (Lt). Ukuran diambil dari perhitungan software karena pertihungsn perhitungan software lebih teliti angka di belakang koma. Kedelapan dimensi tersebut digunakan untuk menentukan ukuran-ukuran perancangan meja kepala laboratorium. Berikut ini adalah penjelasan untuk ukuran-ukuran meja kepala laboratorium berdasarkan pengukuran tujuh dimensi tubuh:

1.   Panjang meja kepala laboratorium, diambil dari empat kali lebar pinggul sebesar 132 cm.

2.   Lebar meja kepala laboratorium, diambil dari jangkauan tangan ke depan dikurang dengan pangkal ke tangan sebesar 64 cm.

3.   Tinggi meja kepala laboratorium, diambil dari tinggi siku duduk ditambah dengan tinggi lutut duduk sebesar 73,75 cm.

4.   Dalam kolong meja kepala laboratorium, diambil dari pangkal ke lutut sebesar 59 cm.

5.   Lebar laci dan lemari kepala laboratorium, diambil dari lebar pinggul sebesar 33 cm.

6.   Dalamnya laci dan lemari kepala laboratorium, diambil dari panjang lengan bawah sebesar 26 cm.

7.   Tinggi laci kepala laboratorium, diambil dari lebar tangan  sebesar 8,54 cm.

Gambar asli meja komputer yang menjadi bahan pembanding rancangan meja komputer dapat dilihat pada Gambar 4.3. Gambar rancangan meja komputer dengan menggunakan software autocad dapat dilihat pada Gambar 4.4 untuk gambar 3 dimensinya dan gambar 2 dimensinya dapat dilihat pada Gambar 4.5.

Gambar 4.3 Gambar Meja Kepala Laboratorium Asli

4.2        Analisis

Berdasarkan data-data yang diperoleh dalam pembahasan di atas, dilakukan beberapa analisa. Analisa yang dilakukan, seperti analisis produk dan analisis perbandinagan produk.

4.2.1     Analisis Produk

Perancangan meja kepala laboratorium ini menggunakan tipe dengan persentil 50%. Tipe perancangan yang dipilih menggunakan persentil 50% karena hanya sebagian orang saja yang dapat menggunakan produk meja kepala laboratorium ini dan dapat digunakan hanya untuk orang yang memiliki dimensi tubuh rata-rata. Panjang meja kepala laboratorium menggunakan dimensi empat kali lebar pinggul karena anggota tubuh manusia yang paling lebar adalah pinggul dan dibuat empat kali karena akan dibuat lemari dan cari di kiri kanan meja. Lebar meja kepala laboratorium menggunakan dimensi jangkauan tangan ke depan dikurang dengan pangkal ke tangan agar mea sesuai dengan panjang tangan manusia sehingga dapat menjangkau barang yang jauh di ujung meja. Tinggi meja kepala laboratorium menggunakan dimensi tinggi siku duduk ditambah dengan tinggi lutut duduk karena posisi nyaman untuk melakukan kegiatan di atas meja adalah setinggi siku tangan. Dalam kolong meja kepala laboratorium menggunakan dimensi pangkal ke lutut agar kaki tidak membentur penutup meja depan. Lebar laci dan lemari kepala laboratorium menggunakan dimensi lebar pinggul agar panjang meja simetris. Dalamnya laci dan lemari kepala laboratorium menggunakan dimensi panjang lengan bawah agar pada saat mengambil barang di dalam laci ataupun lemari tangan tidak terbentur meja. Tinggi laci kepala laboratorium menggunakan dimensi lebar tangan agar mudah untuk mengambil barang di dasar laci.

4.2.2     Analisis Perbandingan Produk

Berdasarkan gambar asli meja kepala laboratorium dan perancangan meja kepala laboratorium terdapat perbedaan dari segi dimensi dan fungsinya. Dimensi yang digunakan dalam perancangan meja kepala laboratorium ini menggunakan data dari pengukuran dimensi tubuh manusia dari 38 orang dengan pengukuran statis maupun dinamis. Dari segi fungsi, meja kepala laboratorium yang dirancang lebih banyak fungsi dibanding dengan meja kepala laboratorium yang asli. Meja kepala laboratorium yang dirancang dilengkapi dengan meja komputer, sehingga kepala laboratorium tidak perlu bolak-balik ke meja komputer dan meja kerja.

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

ANALISIS PERANCANGAN KERJA DAN ERGONOMI 2

PENGINDERAAN DAN INFORMASI

(DISPLAY)

 

Disusun Oleh:

Nama/NPM                 : 1. Bayu Saputra       / 30408190

2. Eko Budiansyah   / 30408305

3. Sigit Yulianto       / 30408793

4. Sila Santy             / 30408794

Kelompok                    : 7 (Tujuh)

Shift                             : 2 (Dua)

Asisten Pembimbing   : Hendri Tanias

 

LABORATORIUM ANALISIS PERANCANGAN KERJA DAN ERGONOMI

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI

FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

UNIVERSITAS GUNADARMA

JAKARTA

2010


ABSTRAKSI

Bayu Saputra (30408190), Eko Budiansyah (30408305), Sigit Yulianto (30408793), Sila Santy (30408794).

PENGINDERAAN DAN INFORMASI (DISPLAY)

Laporan Akhir. Laboratorium Menengah Teknik Industri, Jurusan Teknik Industri, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Gunadarma, 2010.

Kata Kunci: Display, Informasi, Kalender.

Manusia membutuhkan berbagai macam informasi untuk mempermudah aktivitas dalam hidupnya. Informasi merupakan suatu pesan yang disampaikan dengan berbagai macam tujuan. Tujuan-tujuan dari pesan tersebut dapat berupa petunjuk, larangan dan perhatian, namun kemampuan manusia berbeda-beda dalam menangkap suatu informasi yang disampaikan. Hal itu yang mendasari manusia mempelajari ilmu ergonomi khususnya mengenai pembuatan display. Display merupakan salah satu bentuk dari informasi.

Kalender yang dirancang mencantumkan bulan mei dan juni dan mencantumkan gambar ergonomi dengan tema menyesuaikan pekerjaan dengan manusianya bukan manusia yang menyesuaikan dengan pekerjaannya atau Fit the Job to the Man Not Fit the Man to the Job. perhitungan dari ukuran-ukuran dan jarak huruf yang digunakan dalam display adalah sebagai berikut Tinggi huruf (H) sebesar 4 mm, Tinggi huruf kecil (h) sebesar 2,67 mm, Lebar huruf besar sebesar 2,67 mm, Lebar huruf kecil sebesar 1,78 mm, Tebal huruf besar sebesar 0,67 mm, Tebal huruf kecil sebesar 0,445 mm, Jarak antara 2 huruf besar sebesar 1 mm, Jarak antara 2 huruf kecil sebesar 0,6675 mm, Jarak antar 2 kata sebesar 2,67 mm dan Jarak antar baris sebesar 2,67 mm. Ukuran dari rancangan gambar display ini adalah 116,5 mm x 165 mm. Ukuran ini diambil dari setengah dari ukuran keseluruhan kalender, yaitu ukuran B5 (257mm x 182 mm). Kata ”Fit the Job to the Man dan ”Fit the Man to the Job” diperbesar 1,5 kali dari perhitungan dan kata ”Not” ukurannya tetap sesuai dengan perhitungan. Jarak pandang visual adalah 800 mm karena diperkirakan lebar meja sebesar 700 mm.

Daftar Pustaka (1991-2004)

BAB 1

PENDAHULUAN

 

1.1       Latar Belakang

Manusia membutuhkan berbagai macam informasi untuk mempermudah aktivitas dalam hidupnya. Informasi merupakan suatu pesan yang disampaikan dengan berbagai macam tujuan. Tujuan-tujuan dari pesan tersebut dapat berupa petunjuk, larangan dan perhatian, namun kemampuan manusia berbeda-beda dalam menangkap suatu informasi yang disampaikan. Hal itu yang mendasari manusia mempelajari ilmu ergonomi khususnya mengenai pembuatan display.

Display merupakan salah satu bentuk dari informasi. Display yang baik adalah display yang dapat dimengerti oleh manusia, karena manusia sebagai pusat penerima informasi. Display mempunyai berbagai macam bentuk diantaranya poster, kalender dan sticker. Display yang dirancang dalam hal ini yaitu kalender. Display kalender ini dirancang untuk memberitahukan informasi mengenai tanggal pada bulan mei dan juni. Kalender ini selain memberitahukan mengenai tanggal juga dilengkapi dengan gambar yang menarik sehingga menari perhatian manusia untuk melihatnya. judul untuk gambar tersebut adalah Fit the job to the man not fit the man to the job, sehingga dari gambar tersebut diharapkan dapat memberikan informasi tambahan.

1.2`      Perumusan Masalah

Perumusan masalah dalam laporan akhir ini bagaimana cara membuat kalender yang menarik dan dapat menyajikan informasi yang mudah dipahami. Apakah kelender yang dibuat sudah dapat menyampaikan informasi dengan baik dan menarik.

1.3 Pembatasan Masalah

Laporan penulisan akhir ini dibatasi agar tidak meluas dari tujuan praktikum. Adapun pembatasan masalah dalam penulisan laporan akhir ini, meliputi:

a.       Produk

Produkyang dirancang dalam laporan akhir ini hanya kalender meja.

b.   Tema

Tema gambar yang ada dalam display kalender ini hanya mengenai ergonomi.

c. Software

Software yang digunakan untuk membuat atau menyatukan gambar hanya Adobe Photoshop.

1.4 Tujuan Penulisan

Beberapa tujuan penulisan dalam  Laporan Akhir Analisis Perancangan Kerja dan Ergonomi 2 modul antropometri antara lain:

a.       Menentukan jarak display, ukuran huruf, dan warna apa saja yang digunakan.

b.      Mengetahui kelebihan dan kekurangan dari display yang dibuat.

c.       Mengetahui tipe dan prinsip display yang digunakan.

1.5       Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan adalah acuan dari pembuatan laporan akhir. Berikut ini sistematika penulisan yang digunakan  dalam penyusunan laporan akhir ini.

BAB I    PENDAHULUAN

Bab ini berisi latar belakang, perumusan masalah, pembatasan masalah,  tujuan praktikum dan sistematika penulisan. Latar belakang berisi pokok masalah yang akan dibahas. Pembatasan masalah berisi batasan agar lebih terfokus. Tujuan praktikum berisi pokok yang harus ditemukan jawaban dari hasil analisis dan pembahasan.

BAB II   LANDASAN TEORI

Bab ini berisi mengenai teori-teori dari modul pertama ini yaitu Display. Materi-materi tersebut akan digunakan dalam proses pembahasan untuk menjawab tujuan yang hendak dicapai.

BAB III  METODOLOGI PENULISAN

Bab ini berisi skema metodologi penulisan dalam bentuk flowchart dari modul pertama ini yang dipraktikkan dan penjelasan skema secara garis besar dan penjelasan mengenai alat dan bahan yang digunakan.

BAB IV PEMBAHASAN DAN ANALISIS

Bab ini berisi pembahasan modul Display yang dipraktikkan dan pada tahap terakhir dilakukan perhitungan secara manual serta menganalisa dengan detail dan membandingkan hasil perhitungan keduanya.

BAB V   KESIMPULAN DAN SARAN

Bab ini berisi kesimpulan dan saran, kesimpulan ditujukan untuk menjawab tujuan penulisan yang terdapat pada bab satu dengan melihat bab empat. Saran ditujukan untuk mengembangkan Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi 2.

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1    Pengertian

Display merupakan bagian dari lingkungan yang perlu memberi informasi kepada pekerja agar tugas-tugasnya menjadi lancar. Arti informasi disini cukup luas, menyangkut semua rangsangan yang diterima oleh indera manusia baik langsung  maupun tidak langsung.

Display berfungsi sebagai “ Sistem Komunikasi “ yang menghubungkan fasilitas kerja maupun mesin kepada manusia, contoh dari display diantaranya adalah jarum speedometer, keadaan jalan raya memberikan informasi langsung ke mata, peta yang menggambarkan keadaan suatu kota. Jalan raya merupakan contoh dari display langsung, karena kondisi lingkungan jalan bisa langsung diterima oleh pengemudi. Jarum penunjuk speedometer merupakan contoh display tak langsung karena kecepatan kendaraan diketahui secara tak langsung melalui jarum speedometer sebagai pemberi informasi. (Sutalaksana, 1979).

1.   Informasi-informasi yang dibutuhkan sebelum membuat display, diantaranya:

  1. Tipe teknologi  yang digunakan untuk menampilkan informasi
  2. Rentang total dari  variabel mengenai informasi mana yang akan ditampilkan
  3. Ketepatan dan Sensitivitas maksimal yang dibutuhkan dalam pengiriman informasi
  4. Kecepatan total dari variabel  yang dibutuhkan dalam pengiriman informasi
  5. Minimasi kesalahan dalam pembacaan display
  6. jarak normal dan maksimal antara display dan pengguna display
  7. Lingkungan dimana display tersebut digunakan.

Ada 3 kriteria dasar dalam pembuatan display yang harus diperhatikan, yaitu:

1.  Pendeteksian

Kemampuan dasar dari display untuk dapat diketahui keberadaannya atau     fungsinya. Untuk visual display harus dapat dibaca, contohnya : petunjuk umum penggunaan roda setir pada mobil dan untuk auditory display harus bisa didengar, contohnya: bel rumah.

2.  Pengenalan

Setelah display di deteksi, pesan dari display tersebut harus bisa dibaca atau  didengar.

3.  Pemahaman

Dalam pembuatan display tidaklah cukup apabila hanya memenuhi 2 kriteria      diatas, display harus dapat dipahami sebaik mungkin sesuai dengan pesan yang disampaikan. Menurut Barrier pemahaman dapat dibagi menjadi 2 level:

a)      Kata-kata atau symbol yang digunakan dealam display mungkin  terlalu sulit untuk  dipahami oleh pengguna/pekerja, contohnya ; “VELOCITY” dan  “COOLANT” mungtkin kurang cepat dipahami daripada “SPEED” dan “WATER”.

b)      Pemahaman mungkin menjadi lebih sulit apabila pengguna memiliki        kesulitan dalam memahami kata-kata dasar.

Agar display dapat menyajikan informasi-informasi yang diperlukan manusia dalam melaksanakan pekerjaannya, maka display harus dirancang dengan baik. Perancangan display yang baik adalah bila dapat menyampaikan informasi selengkap mungkin tanpa banyak kesalahan dari manusia yang menerimanya. menurut, display yang baik harus dapat menyampaikan pesan tertentu sesuai dengan tulisan atau gambar yang dimaksud, dalam display atau sejenis poster. Ciri – ciri display dan poster yang baik adalah: ( Sutalaksana 1996 )

a.         Dapat menyampaikan pesan.

b.        Bentuk / gambar menarik dan menggambarkan kejadian.

c.         Menggunakan warna-warna mencolok dan menarik perhatian.

d.        Proporsi gambar dan huruf memungkinkan untuk dapat dilihat / dibaca.

e.         Menggunakan kalimat-kalimat pendek.

f.          Menggunakan huruf yang baik sehingga mudah dibaca.

g.         Realistis sesuai dengan permasalahan.

h.         Tidak membosankan.

Ukuran poster bervariasi mulai dari stiker yang beukuran kecil sampai yang berukuran besar. Tetapi umumnya berukuran sebesar kalender. Poster berukuran kecil biasanya dalam bentuk stiker yang mudah ditempel dimana-mana, misalnya     “ Dilarang Membuang Sampah Sembarangan ” dapat ditempel di tempat umum seperti halte bus.

Display yang berbentuk rambu-rambu berbahaya, biasanya dipasang pada dinding, pintu masuk atau pada tiang-tiang. Display ini berbentuk seperti rambu-rambu lalu lintas (berbentuk bulat, segitiga, segiempat atau belah ketupat).

Peran ergonomi sangat penting dalam membuat rancanganan display dan poster yang memiliki daya sambung yang tinggi dengan pembaca. Display dan poster harus mampu memberikan informasi yang jelas. Konsep “Human Centered design” sangat kuat dalam pembuatan display dan poster karena terkait dengan sifat-sifat manusia sebagai “penglihat dan pemaham isyarat“.

2.2    Tipe – Tipe Display

Berdasarkan tujuannya, display terdiri atas dua bagian, yaitu:

1.      Display Umum

Diantaranya mengenai aturan kepentingan umum, contohnya display tentang kebersihan dan kesehatan lingkungan, “Jagalah Kebersihan”.

2.      Display Khusus

Diantaranya mengenai aturan keselamatan kerja khusus (misalnya dalam industri dan pekerjaan konstruksi), contohnya : “Awas Tegangan Tinggi”.

Berdasarkan lingkungannya display terbagi dalam 2 macam yaitu:

1.      Display Statis

Display yang memberikan informasi sesuatu yang tidak tergantung terhadap waktu, contohnya: peta (informasi yang menggambarkan suatu kota).

2.      Display Dinamis

Display yang menggambarkan perubahan menurut waktu dengan variabel, contohnya : jarum speedometer dan mikroskop.

Berdasarkan informasi, display terbagi atas 3 macam yaitu:

1.      Display Kualitatif

Display yang merupakan penyederhanaan dari informasi yang semula berbentuk data numerik, dan untuk menunjukkan informasi dari kondisi yang berbeda pada suatu sistem, contohnya: informasi atau tanda On – Off pada generator, DINGIN, NORMAL dan PANAS pada pembacaan temperatur.

2.      Display Kuantitatif

Display yang memperlihatkan informasi numerik, (berupa angka, nilai dari suatu variabel) dan biasanya disajikan dalam bentuk digital ataupun analog untuk suatu visual display.

Analog Indikator: Posisi jarum penunjuknya searah dengan besarnya nilai atau sistem yang diwakilinya, analog indikator dapat ditambahkan dengan menggunakan informasi kualitatif (misal merah berarti berbahaya).

Digital Indikator : Cocok untuk keperluan pencatatan dan dapat menggunakan Electromecemichal Courtious.

3.      Display Representatif, biasanya berupa sebuah “Working model” atau “mimic diagram” dari suatu mesin, salah satu contohnya adalah diagram sinyal lintasan kereta api.

2.3    Penggunaan Warna pada Visual Display

Informasi dapat juga diberikan dalam bentuk kode warna. Indera mata sangat sensitive terhadap warna BIRU-HIJAU-KUNING, tetapi sangat tergantung juga pada kondisi terang dan gelap. Dalam Visual Display sebaiknya tidak menggunakan lebih dari 5 warna. Hal ini berkaitan dengan adanya beberapa kelompok orang yang memiliki gangguan penglihatan atau mengalami kekurangan dan keterbatasan penglihatan pada matanya. Warna merah dan hijau sebaiknya tidak digunakan bersamaan begitu pula warna kuning dan biru

terdapat beberapa kelebihan dan kekurangan dalam penggunaan warna pada pembuatan display, diantaranya:

Tabel 2.1 kelebihan dan kekurangan penggunaan warna

Kelebihan Kekurangan
Tanda untuk data spesifik Tidak bermanfaat bagi buta warna
Informasi lebih mudah diterima Menyebabkan fatique
Mengurangi tingkat kesalahan Membingungkan
Lebih natural Menimbulkan reaksi yang salah
Memberi dimensi lain Informal

Arti penggunaan warna pada sebuah display adalah sebagai berikut :

Ø      Merah menunjukkan Larangan

Ø      Biru menunjukkan Petunjuk

Ø      Kuning menunjukkan  Perhatian

2.4   Prinsip – Prinsip Mendesain Visual display

ada 4 (empat) prinsip dalam mendesain suatu visual display yaitu:

1.      Proximity

Jarak terhadap susunan display yang disusun secara bersama-sama dan saling memiliki dapat membuat suatu perkiraan atau pernyataan.

2.      Similarity

Menyatakan bahwa item-item yang sama akan dikelompokkan bersama-sama (dalam konsep warna, bentuk dan ukuran) bahwa pada sebuah display tidak boleh  menggunakan lebih dari 3 warna.

3.      Symetry

Menjelaskan perancangan untuk memaksimalkan display artinya elemen-elemen dalam perancangan display akan lebih baik dalam bentuk simetrikal. Antara tulisan dan gambar harus seimbang.

4.      Continuity

Menjelaskan sistem perseptual mengekstrakan informasi kualitatif menjadi satu kesatuan yang utuh. pernah menyelidiki, berapa jauh orang dapat melihat huruf berdasarkan perbandingan antara tabel dan tinggi huruf yang berbeda – beda. Hasil penelitian menyimpulkan bahwa untuk huruf yang berwarna putih dengan dasar hitam perbvandingan 1:13,3 merupakan yang paling baik, dalam arti kata dapat dilihat dari tempat yang paling jauh terhadap yang lainnya yaitu dari jarak 36,5 meter. Sedangkan untuk huruf yang berwarna hitam dengan dasar putih, perbandingan 1:8 merupakan perbandingan terbaik, yaitu dapat dilihat dari jarak 33,5 meter.  Menjelaskan sistem perseptual, mengekstrakan informasi kualitatif menjadi satu kesatuan yang utuh. Hubungan satu display dengan yang lain saling berkelanjutan membentuk satu kesatuan. Adapun rumus untuk menentukan tinggi huruf / angka, lebar huruf, tebal huruf, dan jarak antara 2 huruf adalah sebagai berikut: ( Bridger, R.S 1995 )

a.       Tinggi huruf / angka dalam mm (H)  =

b.      Tinggi huruf kecil  (h)  =  H

c.       Lebar huruf kecil  =  h 

d.      Tebal huruf besar  =   H

e.       Jarak antara 2 huruf besar =  H

f.        Jarak antar huruf dan angka = H

g.       Jarak antara 2 kata  = H

BAB III

PENGUMPULAN DATA

3.1       Flowchart Pengambilan Data

Berikut ini merupakan proses pengumpulan data pada modul display yang menjelaskan tahapan-tahapan dalam melakukan perancangan pembuatan produk kalender dalam bentuk flowchart.

Gambar 3.1 Flowchart Memikul Beban

Berikut ini merupakan Flowchart pada modul display yang menjelaskan tahapan-tahapan dalam melakukan perancangan pembuatan produk kalender. Langkah awal yang harus dilakukan ialah menentukan display yang akan dibuat dimana display kalender merupakan salah satu display yang akan dibuat. Setelah mengetahui display yang akan dibuat tahap selanjutnya menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan untuk merancang bentuk dari kalender tersebut. Alat yang digunakan spidol berwarna dan bahan yang digunakan satu buah lembar kertas. Setelah alat dan bahan sudah disiapkan langkah selanjutnya membuat rancangan kalender yang akan dibuat dengan tema gambar yang dimasukkan harus mengenai ergonomi. Kemudian menentukan rancangan yang dibuat sudah sesuai atau belum sesuai, rancangan yang sudah sesuai dapat dilihat dari warna dasar yang tidak lebih dari 3 warna, serta judul dan gambar saling berkaitan satu sama lain. Apabila rancangan belum sesuai maka yang harus dilakukan yaitu membuat rancangan kembali dan apabila rancangan telah disetujui proses selanjutnya merapihkan alat dan bahan yang digunakan.

3.2 Peralatan yang digunakan

Praktikum pada modul display memerlukan alat dan bahan yang digunakan dalam proses prancangan display. Berikut ini adalah alat dan bahan yang digunakan.

Alat:

1.      Spidol berwarna, digunakan untuk membuat bentuk kalender dan mewarnai.

2.      Adobe Photoshop, digunakan untuk membuat dan menyatukan gambar.

Bahan:

3.      Kertas A4, digunakan sebagai tempat untuk merancang produk kalender.

BAB IV

PEMBAHASAN DAN ANALISIS


4.1.      Pembahasan

Laporan akhir display, terdapat dua hal yang akan dibahas. Hal-hal yang akan dibahas adalah deskripsi produk yang menjelaskan gambaran umum display dan proses pembuatan display yang memjelaskan tahapan-tahapan pembuatan display.

4.1.1    Deskripsi Produk Display

Produk yang dibuat adalah kalender meja dengan ukuran B5 (257mm x 182mm). Kalender tersebut terdiri dari tanggalan bulan mei dan juni tahun 2010 serta gambar display yang berhubungan dengan ergonomi. Gambar display kalender meja tersebut berukuran 116,5 mm x 165 mm. Ukuran tulisan display didasarkan pada formulasi perhitungan dalam teori display dalam ilmu ergonomi.

Gambar display yang dirancang diambil dari suatu kutipan dalam ilmu ergonomi, yaitu ”Fit the Job to the Man, Not Fit the Man to the Job”. Tulisan ini berarti pekerjaan yang disesuiakan dengan manusianya bukan manusia yang menyesuaikan dengan pekerjaannya. Tulisan ini terletak di bagian atas gambar display. Gambar display dibuat animasi agar terlihat lebih menarik untuk dilihat sehingga orang yang tadinya hanya melihat tanggalan tertarik untuk melihat display atau keseluruhan kalendernya. Gambarnya menceritakan seseorang laki-laki yang tinggi sedang bekerja menggunakan komputer yang tinggi komputernya disesuaikan dengan tinggi laki-laki tersebut. Background warna tulisan adalah biru dengan warna tulisan putih. Gambar rancangan display dapat dilihat di gambar 3.1.

Gambar 4.1 Rancangan Gambar Display Kalender Meja

4.1.2    Proses Pembuatan Display

Tahapan-tahapan dalam pembuatan gambar display ini adalah pertama-tama tentukan terlebih dahulu konsep gambar yang akan dipakai untuk pembuatan gambar display. Kemudian rancang gambar yang sesuai dengan konsep dasar dan tentukan warna yang sesuai agar display menarik. Untuk ukuran tulisan ditentukan menggunakan perhitungan dalam ergonomi. Berikut adalah perhitungan dari ukuran-ukuran dan jarak huruf yang digunakan dalam display.

a.    Tinggi huruf (H)      = jarak visual/200

= 800 mm/200

= 4 mm

b.   Tinggi huruf kecil (h)       = 2/3 H

= 2/3 (4 mm)

= 2,67 mm

c.    Lebar huruf besar   = 2/3 H

= 2/3 (4 mm)

= 2,67 mm

d.   Lebar huruf kecil    = 2/3 h

= 2/3 (2,67 mm)

= 1,78 mm

e.    Tebal huruf besar    = 1/6 H

= 1/6 (4 mm)

= 0,67 mm

f.    Tebal huruf kecil     = 1/6 h

= 1/6 (2,67 mm)

= 0,445 mm

g.    Jarak antara 2 huruf besar   = 1/4 H

= 1/4 (4 mm)

= 1 mm

h.    Jarak antara 2 huruf kecil    = 1/4 h

= 1/4 (2,67)

= 0,6675 mm

i.     Jarak antar 2 kata   = 2/3 H

= 2/3 (4 mm)

= 2,67 mm

j.    Jarak antar baris     = 2/3 H

= 2/3 (4 mm)

= 2,67 mm

Gambar 4.2 Ukuran Tulisan Display Kalender Meja

Ukuran gambar display disesuaikan dengan ruang gambar yang tersedia. Ruang gambar yang tersedia adalah setengah dari ukuran kalender, yaitu 128,5 mm x 91 mm. Untuk ukuran gambar display adalah 116,5 mm x 165 mm. Kata ”Fit the Job to the Man dan ”Fit the Man to the Job” diperbesar 1,5 kali dari perhitungan dan kata ”Not” ukurannya tetap sesuai dengan perhitungan. Perancangan gambar display ini menggunakan software Adobe Photoshop.

4.2.      Analisis

Berdasarkan data-data yang diperoleh dalam pembahasan di atas, dilakukan beberapa analisa. Analisis yang dilakukan, meliputi analisis terhadap prinsip dan tipe display yang digunakan, ukuran dan warna yang dipilih, serta kelebihan dan kekurangan dari display.

4.2.1    Analisis Prinsip dan Tipe Display

Gambar display kalender ini menggunakan prinsip-prinsip dalam merancang display. Prinsip display proximity, yaitu orang yang melihat dapat langsung mengerti walaupun hanya sepintas melihat gambar display tersebut. Prinsip display similarity, yaitu display tidak menggunakan lebih dari 3 warna atau hanya menggunakan warna dasar. Warna background dasar tulisan yang digunakan adalah warna biru. Prinsip display symetry, yaitu antara tulisan dan gambar harus seimbang. Dan prinsip display continuity, yaitu antara tulisan dan gambar saling berkaitan, saling berhubungan, atau mempunyai makna yang sama.

Berdasarkan tujuannya, gambar display merupakan tipe display umum karena siapa saja dapat melihatnya. Berdasarkan lingkungannya, gambar display merupakan tipe display dinamis karena menggambarkan perubahan menurut waktu. Berdasarkan informasinya, gambar display bertipe representatif yang langsung menggambarkan informasi dengan model aslinya. Berdasarkan penginderaannya, gambar display bertipe visual karena cara penerimaan informasinya dengan cara dilihat atau melalui indera penglihatan.

4.2.2    Analisis Ukuran dan Warna

Ukuran dari rancangan gambar display ini adalah 116,5 mm x 165 mm. Ukuran ini diambil dari setengah dari ukuran keseluruhan kalender, yaitu ukuran B5 (257mm x 182 mm). Kemudian untuk panjang dikurang 13 mm untuk memberi garis tepi dan tinggi dikurang 17 mm untuk memberikan garis tepi serta memberikan tempat jilidan untuk kalender.

Jarak pandang visual adalah 800 mm karena diperkirakan lebar meja sebesar 700 mm. Kata ”Fit the Job to the Man dan ”Fit the Man to the Job” diperbesar 1,5 kali dari perhitungan dan kata ”Not” ukurannya tetap sesuai dengan perhitungan.

Warna biru sebagai dasar tulisan digunakan dengan alasan biru adalah warna dasar dalam pembuatan display yang bermakna petunjuk atau himbauan. Warna putih pada tulisan yang membuat gambar makin menarik. Warna abu-abu sebagai dasar gambar agar gambar terlihat lebih jelas.

4.2.3    Analisis Kelebihan dan Kekurangan

Berdasarkan gambar display yang telah dirancang, kelebihan dari rancangan display ini adalah display dibuat berdasarkan teori display dalam ergonomi yang sudah ada sehingga penggunaan display dapat dimaksimalkan. Kemudian warna yang sesuai dan gambar display yang berbentuk animasi membuat display tampak menarik. Kekurangan dari rancangan display ini adalah gambarnya yang terlalu kecil dan display yang terletak bersamaan dengan kalender membuat display ini jarang dilihat karena kebanyakan orang lebih memperhatikan tanggalan.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1       Kesimpulan

Kesimpulan berisikan jawaban-jawaban untuk menjawab tujuan yang ada pada bab 1. Berikut ini adalah kesimpulan untuk menjawab tujuan tersebut:

1.       Ukuran dari rancangan gambar display ini adalah 116,5 mm x 165 mm. Ukuran ini diambil dari setengah dari ukuran keseluruhan kalender, yaitu ukuran B5 (257mm x 182 mm). Kemudian untuk panjang dikurang 13 mm untuk memberi garis tepi dan tinggi dikurang 17 mm untuk memberikan garis tepi serta memberikan tempat jilidan untuk kalender. Jarak pandang visual adalah 800 mm karena diperkirakan lebar meja sebesar 700 mm. Kata ”Fit the Job to the Man dan ”Fit the Man to the Job” diperbesar 1,5 kali dari perhitungan dan kata ”Not” ukurannya tetap sesuai dengan perhitungan. Warna biru digunakan sebagai dasar warna tulisan karena display ini merupakan suatu petunjuk.

2.       Kelebihan dari rancangan display ini adalah display dibuat berdasarkan teori display dalam ergonomi yang sudah ada sehingga penggunaan display dapat dimaksimalkan. Kemudian warna yang sesuai dan gambar display yang berbentuk animasi membuat display tampak menarik. Kekurangan dari rancangan display ini adalah gambarnya yang terlalu kecil dan display yang terletak bersamaan dengan kalender membuat display ini jarang dilihat karena kebanyakan orang lebih memperhatikan tanggalan.

3.   Tipe display umum karena siapa saja dapat melihatnya. Berdasarkan lingkungannya, gambar display merupakan tipe display dinamis karena menggambarkan perubahan menurut waktu. Berdasarkan informasinya, gambar display bertipe representatif yang langsung menggambarkan informasi dengan model aslinya. Berdasarkan penginderaannya, gambar display bertipe visual karena cara penerimaan informasinya dengan cara dilihat atau melalui indera penglihatan. prinsip display yang digunakan yaitu continuity, yaitu antara tulisan dan gambar saling berkaitan, saling berhubungan, atau mempunyai makna yang sama.

5.2       Saran

Saran untuk praktikum selanjutnya adalah sebaiknya untuk ukuran jarak pandang visual ditentukan karena keterbatasan praktikan untuk mengukur jarak pandang visual secara langsung di Laboratorium Industri Menengah yang terletak di Depok.

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

ANALISIS PERANCANGAN KERJA DAN ERGONOMI 2

PENGUKURAN KINERJA FISIOLOGI

 

Disusun Oleh:

Nama/NPM                 : 1. Bayu Saputra       / 30408190

2. Eko Budiansyah   / 30408305

3. Sigit Yulianto       / 30408793

4. Sila Santy             / 30408794

Kelompok                    : 7 (Tujuh)

Shift                             : 2 (Dua)

Asisten Pembimbing   : Hendri Tanias

 

LABORATORIUM ANALISIS PERANCANGAN KERJA DAN ERGONOMI

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI

FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

UNIVERSITAS GUNADARMA

JAKARTA

2010


ABSTRAKSI

Bayu Saputra (30408190), Eko Budiansyah (30408305), Sigit Yulianto (30408793), Sila Santy (30408794)

PENGUKURAN KINERJA FISIOLOGI

Laporan Akhir. Laboratorium Menengah Teknik Industri, Jurusan Teknik Industri, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Gunadarma, 2010.

Kata Kunci: Manusia, Fisiologi, Sepeda statis.

Manusia berhubungan erat dengan pekerjaannya, karena dengan melakukan pekerjaannya kebutuhan manusia dapat terpenuhi. Namun seiring kebutuhan manusia yang tak pernah ada habisnya, hal itu terkadang memaksa manusia untuk selalu bekerja tanpa memperdulikan kondisinya. Faktor yang membuat manusia tidak perduli terhadap kondisinya bukan hanya kebutuhan, perusahaan pun terkadang mempekerjakan manusia seperti robot hanya untuk memaksimalkan produksinya, padahal apabila manusia telah mengalami kelelahan akan menyebabkan produktivitasnya menurun dan membutuhkan waktu istirahat untuk menormalkannya kembali. Ilmu yang berguna untuk mempelajari hal tersebut adalah fisiologi.

Alat yang digunakan operator dalam hal ini adalah sepeda statis. Sepeda statis dipilih karena kerja sepeda statis itu diam atau statis sehingga mudah diukur saat pengambilan data pengukuran kinerjanya. Aktivitas yang dilakukan yaitu bersepeda statis dalam 2 waktu yaitu 3 menit dan 6 menit dan dua cara yaitu tanpa beban dan menggunakan beban sebesar 3kg. Rata-rata denyut jantung tanpa pembebanan dengan kecepatan 20km/jam selama 3 menit  dan 6 menit sebesar 89,7 dan 91 denyut/menit, kecepatan 40 km/jam sebesar 105,2 dan 111 denyut/menit. Menggunakan beban 3 kg selama 3 menit dan 6 menit dengan mengunakan kecepatan 20 km/jam sebesar 94,111 dan 94,2 denyut/menit dan kecepatan 40 km/jam sebesar 99,5 dan 107 denyut/menit.

Temperatur operator awal dan akhir ketika melakukan aktivitas tanpa beban selama 3 menit dan 6 menit kecepatan 20 km/jam dan 40 km/jam sebesar 36,3 dan 35,6oC, 35,6 dan 34,9oC. Menggunakan beban 3kg Kecepatan 20 km/jam dan 40 km/jam sebesar 35,2 dan 35,8 oC serta 34,8 dan 34,8oC.Setiap menit untuk melakukan aktivitas bersepeda statis membutuhkan energi sebesar 1,565. Untuk menghasilkan energi sebanyak 1,565 dibutuhkan oksigen sebanyak 0,326 kcal/menit. Oksigen yang dibutuhkan sebanyak 0,326 kcal/menit karena 1 kcal dapat menghasilkan 4,8 kcal energi.

Daftar Pustaka (1993-2003)

BAB I

PENDAHULUAN

1.1       Latar Belakang

Manusia berhubungan erat dengan pekerjaannya, karena dengan melakukan pekerjaannya kebutuhan manusia dapat terpenuhi. Namun seiring kebutuhan manusia yang tak pernah ada habisnya, hal itu terkadang memaksa manusia untuk selalu bekerja tanpa memperdulikan kondisinya. Faktor yang membuat manusia tidak perduli terhadap kondisinya bukan hanya kebutuhan, perusahaan pun terkadang mempekerjakan manusia seperti robot hanya untuk memaksimalkan produksinya, padahal apabila manusia telah mengalami kelelahan akan menyebabkan produktivitasnya menurun dan membutuhkan waktu istirahat untuk menormalkannya kembali. Ilmu yang berguna untuk mempelajari hal tersebut adalah fisiologi.

Fisiologi merupakan suatu ilmu yang mempelajari tentang fungsi normal dari suatu organisme mulai dari tingkat sel, jaringan, organ, sistem organ hingga tingkat organisme itu sendiri. Salah satu bagian tubuh yang dipelajari dalam fisiologi yaitu jantung, dengan menggunakan alat yang disebut puulsemeter manusia dapat mengetahui kecepatan denyut jantungnya.

Alat yang digunakan operator dalam hal ini adalah sepeda statis. Sepeda statis dipilih karena kerja sepeda statis itu diam atau statis sehingga mudah diukur saat pengambilan data pengukuran kinerjanya. Sepeda statis digunakan untuk memacu denyut jantung operator saat beraktivitas.

1.2 Perumusan Masalah

Perumusan masalah dalam laporan akhir ini adalah bagaimana mengukur kinerja operator berdasarkan banyaknya konsumsi energi dan oksigen yang dibutuhkan.

1.3       Pembatasan Masalah

Laporan penulisan akhir ini dibatasi agar tidak meluas dari tujuan praktikum. Adapun pembatasan masalah dalam penulisan laporan akhir ini, meliputi:

1.      Tempat

Pengambilan data hanya dilakukan di Laboratorium Teknik Industri, kampus J Kalimalang, ruang J1113 Universitas Gunadarma.

2.   Waktu

Waktu pengambilan data hanya dilakukan pada hari senin, tanggal 08 November 2010 dari pukul 13.30 sampai 16.30 WIB.

3.      Aktivitas

Aktivitas yang dilakukan hanya menggerakkan sepeda statis dalam dua waktu yaitu 3 menit dan 6 menit serta dengan dua cara yaitu tanpa beben dan dengan beban sebesar 3.

4.      Data

Data yang diambil hanya pengukuran denyut jantung awal, denyut jantung saat beraktivitas, dan denyut jantung setelah beraktivitas setiap 1 menit sekali serta suhu tubuh awal, dan suhu tubuh setelah beraktivitas.

1.4       Tujuan Penulisan

Beberapa tujuan penulisan dalam  Laporan Akhir Analisis Perancangan Kerja dan Ergonomi 2 modul antropometri antara lain:

1.      Mengetahui kecepatan rata-rata denyut jantung saat beraktivitas.

2.      Mengetahui perubahan temperatur.

3.      Mengetahui konsumsi energi dan oksigen yang dibutuhkan dalam bersepeda statis.

4.      Membandingkan lamanya waktu recovery teoritis dan recovery percobaan.

1.5       Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan adalah acuan dari pembuatan laporan akhir. Berikut ini sistematika penulisan yang digunakan  dalam penyusunan laporan akhir ini.

BAB I    PENDAHULUAN

Bab ini berisi latar belakang, perumusan masalah, pembatasan masalah,  tujuan praktikum dan sistematika penulisan. Latar belakang berisi pokok masalah yang akan dibahas. Pembatasan masalah berisi batasan agar lebih terfokus. Tujuan praktikum berisi pokok yang harus ditemukan jawaban dari hasil analisis dan pembahasan.

BAB II   LANDASAN TEORI

Bab ini berisi mengenai teori-teori dari modul ketiga ini yaitu Fisiologi. Materi-materi tersebut akan digunakan dalam proses pembahasan untuk menjawab tujuan yang hendak dicapai.

BAB III          METODOLOGI PENULISAN

Bab ini berisi skema metodologi penulisan dalam bentuk flowchart dari modul ketiga ini yang dipraktikkan dan penjelasan skema secara garis besar dan penjelasan mengenai alat dan bahan yang digunakan.

BAB IV PEMBAHASAN DAN ANALISIS

Bab ini berisi pembahasan modul Fisiologi yang dipraktikkan dan pada tahap terakhir dilakukan perhitungan secara manual serta menganalisa dengan detail dan membandingkan hasil perhitungan keduanya.

BAB V   KESIMPULAN DAN SARAN

Bab ini berisi kesimpulan dan saran, kesimpulan ditujukan untuk menjawab tujuan penulisan yang terdapat pada bab satu dengan melihat bab empat. Saran ditujukan untuk mengembangkan Laboratorium Analisis Perancangan Kerja & Ergonomi 2.

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Sejarah Fisiologi

Fisiologi eksperimental diawali pada abad ke-17, ketika ahli anatomi William Harvey menjelaskan adanya sirkulasi darah. Herman Boerhaave sering disebut sebagai bapak fisiologi karena karyanya berupa buku teks berjudul Institutiones Medicae (1708) dan cara mengajarnya yang cemerlang di Leiden. William Harvey (1 April 1578 – 3 Juni 1657) ialah dokter yang mendeskripsikan sistem peredaran darah yang dipompakan sekeliling tubuh manusia oleh jantung, ini mengembangkan gagasan René Descartes yang dalam deskripsi tubuh manusianya bahwa arteri dan vena ialah pipa dan membawa makanan ke sekeliling tubuh. Ilmu Fisiologi telah diajarkan sejak tahun 1953, dan dikenal sebagai Ilmu Faal. Pada kurun waktu tahun 1953 – 1968 ilmu fisiologi merupakan ilmu yang diberikan pada masa bachelor tingkat I yang kemudian dikenal sebagai sarjana muda.

Fisiologi memiliki beberapa subbidang. Elektrofisiologi berkaitan dengan cara kerja saraf dan otot; neurofisiologi mempelajari fisiologi otak; fisiologi sel menunjuk pada fungsi sel secara individual. Banyak bidang yang berkaitan dengan fisiologi, di antaranya adalah Ekofisiologi yang mempelajari pengaruh lingkungan terhadap perubahan fisiologi dalam tubuh hewan dan tumbuhan. Genetika bukanlah satu-satunya faktor yang mempengaruhi fisiologi hewan dan tumbuhan. Tekanan lingkungan juga sering menyebabkan kerusakan pada organisme eukariotik. Organisme yang tidak hidup di habitat akuatik harus menyimpan air dalam lingkungan seluler. Pada organisme demikian, dehidrasi dapat menjadi masalah besar. Dehidrasi pada manusia dapat terjadi ketika terdapat peningkatan aktivitas fisik. Dalam bidang fisiologi keolahragaan, telah dilakukan berbagai penelitian mengenai efek dehidrasi terhadap homeostasis.

Berdasarkan objek kajiannya dikenal fisiologi manusia, fisiologi tumbuhan, dan fisiologi hewan, meskipun prinsip fisiologi bersifat universal, tidak bergantung pada jenis organisme yang dipelajari. Sebagai contoh, apa yang dipelajari pada fisiologi sel khamir dapat pula diterapkan sebagian atau seluruhnya pada sel manusia.

2.2 Pengertian Fisiologi

Fisiologi adalah turunan biologi yang mempelajari bagaimana kehidupan berfungsi secara fisik dan kimiawi. Istilah ini dibentuk dari kata Yunani Kuna φύσις, physis, “asal-usul” atau “hakikat”, dan λογία, logia, “kajian”. Fisiologi, dari kata Yunani physis = ‘alam’ dan logos = ‘cerita’, adalah ilmu yang mempelajari fungsi mekanik, fisik, dan biokimia dari makhluk hidup. Fisiologi menggunakan berbagai metode ilmiah untuk mempelajari biomolekul, sel, jaringan, organ, sistem organ, dan organisme secara keseluruhan menjalankan fungsi fisik dan kimiawinya untuk mendukung kehidupan.

Fisiologi dibagi menjadi fisiologi tumbuhan dan fisiologi hewan tetapi prinsip dari fisiologi bersifat universal, tidak bergantung pada jenis organisme yang dipelajari. Misalnya, apa yang dipelajari pada fisiologi sel khamir dapat pula diterapkan pada sel manusia. Fisiologi hewan bermula dari metode dan peralatan yang digunakan dalam pembelajaran fisiologi manusia yang kemudian meluas pada spesies hewan selain manusia. Fisiologi tumbuhan banyak menggunakan teknik dari kedua bidang ini. Cakupan subjek dari fisiologi hewan adalah semua makhluk hidup. Banyaknya subjek menyebabkan penelitian di bidang fisiologi hewan lebih terkonsentrasi pada pemahaman bagaimana ciri fisiologis berubah sepanjang sejarah evolusi hewan. Cabang ilmu lain yang berkembang dari fisiologi adalah biokimia, biofisika, biomekanika, dan farmakologi.

Definisi Bekerja menurut toole adalah suatu kegiatan untuk menghasilkan sesuatu barang atau jasa yang bermanfaat dan berguna  bagi orang lain, yang mungkin segera terkesan adalah aspek sosial dari bekerja dalam pengertian sempit yaitu karya persembahan seseorang kepada orang lain. Namun jika diteliti lebih dalam tersirat makna lain yaitu bahwa berkarya untuk orang lain seseorang akan mendapatkan penghargaan atas hasil karyanya itu. Penghargaan dari orang lain inilah yang antara lain dicari juga oleh seseorang dan ini bukan saja dalam bentuk materi tetapi juga dalam bentuk pengakuan, pujian, penghormatan, dan lain-lain.

2.3 Bidang Fisiologi

Bidang fisiologi Fisiologi memiliki beberapa subbidang. Elektrofisiologi berkaitan dengan cara kerja saraf dan otot; neurofisiologi mempelajari fisiologi otak; fisiologi sel menunjuk pada fungsi sel secara individual. Banyak bidang yang berkaitan dengan fisiologi, diantaranya adalah Ekofisiologi yang mempelajari efek ekologis dari ciri fisiologi suatu hewan atau tumbuhan dan sebaliknya. Genetika bukanlah satu-satunya faktor yang mempengaruhi fisiologi hewan dan tumbuhan. Tekanan lingkungan juga sering menyebabkan kerusakan pada organisme eukariotik. Organisme yang tidak hidup di habitat akuatik harus menyimpan air dalam lingkungan seluler. Pada organisme demikian, dehidrasi dapat menjadi masalah besar. Dehidrasi pada manusia dapat terjadi ketika terdapat peningkatan aktivitas fisik. Dalam bidang exercise physiology, telah dilakukan berbagai penelitian mengenai efek dehidrasi terhadap homeostasis.

2.4 Pengertian Kerja

Ergonomi adalah suatu kajian ilmu yang mempelajari tentang kenyamanan manusia dalam melakukan kegiatanya sehari-hari, dan juga sangat mengutamakan manusia dalam melakukan sejumlah pekerjaan yang ia lakukan. Dimana semua dipertimbangkan untuk dapat memudahkan manusia dan mengoptimalkan kemampuan manusia namun tetap membuat para pekerjanya tetap merasa nyaman dan tidak ada aspek yang terbuang sia-sia dari kemampuan manusia itu. Biasanya ketika individu saat ataupun setelah selesai melakukan serangkaian kegiatan atau pekerjaan, pastilah individu tersebut merasakan letih atau kelelahan, secara mental dan pastinya secara fisik. Maka untuk mengurangi bahkan menghilangkan rasa letih tersebut dengan beristirahat dan atau rehat sejenak dari rutinitas yang sedang dilakukan untuk mengembalikan keadaan tubuh. Oleh karena itu salah satu tolak ukur (selain waktu) yang diaplikasikan untuk mengevaluasikan apakah tata cara kerja sudah dirancang baik atau belum adalah dengan mengukur penggunaan “energi kerja” (energi otot manusia) yang harus dikeluarkan untuk melaksanakan aktivitas-aktivitas tersebut. Untuk mengetahui apakah pekerja itu sudah bisa dikatakan baik atau tidak akan dapat ditentukan oleh gejala-gejala perubahan yang tampak dapat diukur lewat pengukuran anggota tubuh atau fisik manusia antara lain:

a.   Laju detak jantung (heart rate).

b.   Tekanan darah (blood pressure).

c.   Temperatur badan (body temperature).

d.   Laju pengeluaran keringat (sweating rate).

e.   Konsumsi oksigen yang dihirup (oxygen consumption).

f.    Kandungan kimiawi dalam darah (lactid acid content).

2.5 Pembagian Kerja

Dalam perencanaan berbagai kegiatan atau pekerjaan untuk pencapaian tujuan tentunya telah di tentukan.. Upaya untuk menyederhanakan dari keseluruhan kegiatan dan pekerjaan yang mungkin saja bersifat kompleks menjadi lebih sederhana dan spesifik dimana setiap orang akan ditempatkan dan di tugaskan untuk setiap kegiatan yang sederhana dan spesifik.Oleh karena itu  secara umum jenis kerja dibedakan menjadi dua bagian yaitu kerja fisik (otot) dan kerja mental, dengan ciri-ciri sebagai berikut:

1.      Kerja Fisik

Pengeluaran energi relatif banyak dan pada jenis ini dibedakan lagi menjadi dua cara:

a.       Kerja Statis, yaitu:

1.      Tidak menghasilkan gerak.

2.      Kontraksi otot bersifat isometris (tegang otot bertambah sementara tegangan otot tetap).

3.      Kelelahan lebih cepat terjadi.

b.      Kerja Dinamis, yaitu:

1.      Menghasilkan gerak.

2.      Kontraksi otot bersifat isotonis (panjang otot berubah sementara tegangan otot tetap).

3.      Kontraksi otot bersifat ritmis (kontraksi dan relaksasi secara bergantian).

4.      Kelelahan relatif agak lama terjadi.

2.      Kerja Mental

Pengeluaran energi relatif lebih sedikit dan cukup sulit untuk mengukur kelelahannya. Hasil kerja (performasi kerja) manusia dipengaruhi oleh berbagai faktor, adalah sebagai berikut:

  1. Faktor diri (individu), meliputi sikap, fisik, minat, motivasi, jenis kelamin, pendidikan, pengalaman, dan keterampilan.
  2. Faktor situasional, meliputi lingkungan fisik, mesin, peralatan, metode kerja, dan lain-lain.

Kriteria-kriteria yang dapat digunakan untuk mengetahui pengaruh pekerjaan terhadap manusia dalam suatu sistem kerja:

1.      Kriteria Faal

Meliputi kecepatan denyut jantung, konsumsi oksigen, tekanan darah, tingkat penguapan, temperatur tubuh, komposisi kimia dalam air seni, dan lain-lain. Tujuannya adalah untuk mengetahui perubahan fungsi alat-alat tubuh selama bekerja.

2.      Kriteria Kejiwaan

Meliputi kejenuhan atau kejemuan, emosi, motivasi, sikap, dan lain-lain. Tujuannya adalah mengetahui perubahan kejiwaan yang timbul selama bekerja.

3.      Kriteria Hasil Kerja

Meliputi pengukuran hasil kerja yang diperoleh dari pekerja selama bekerja. Tujuannya adalah untuk mengetahui pengaruh kondisi kerja dengan melalui hasil kerja yang diperoleh dari pekerja.

2.6       Kelelahan Kerja

Definisi umum dari kelelahan kerja adalah suatu kondisi dimana terjadi pada syaraf dan otot manusia, sehingga tidak dapat berfungsi lagi sebagaimana mestinya. Kelelahan dipandang dari sudut industri adalah pengaruh dari kerja pada pikiran dan tubuh manusia yang cenderung untuk mengurangi kecepatan kerja mereka atau menurunkan kualitas produksi dari performasi optimis seorang operator. Adapun cakupan dari kelelahan yaitu:

1.      Penurunan dalam performasi kerja

  1. Pengurangan dalam kecepatan dan kualitas output yang terjadi bila melewati suatu periode tertentu.
  2. Disebut fatique industri.

2.      Pengurangan dalam kapasitas kerja.

  1. Perusakkan otot atau ketidakseimbangan susunan syaraf untuk memberikan stimulus.
  2. Disebut fatique fisiologi.

3.      Laporan-laporan subyektif dari pekerja.

  1. Berhubungan dengan perasaan gelisah dan bosan.
  2. Disebut fatique fungsional.

4.      Perubahan-perubahan dalam aktivitas dan kapasitas kerja.

a.       Perubahan fungsi fisologi atau perubahan dalam kemampuan dalam melakukan aktivitas fisiologi.

b.      Disebut fatique fungsional.

Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat kelelahan, adalah sebagai   berikut:

1.      Penentuan dan lamanya waktu kerja.

2.      Penentuan dan lamanya waktu istirahat.

3.      Sikap mental pekerja.

4.      Besarnya beban tetap.

5.      Kemonotonan pekerjaan dalam lingkungan kerja yang tetap.

6.      Kondisi tubuh operator pada waktu melaksanakan pekerjaan.

7.      Lingkungan fisik kerja.

8.      Kecapaian kerja.

9.      Jenis dan kebiasaan olahraga atau latihan.

10.  Jenis kelamin.

11.  Umur.

12.  Sikap kerja.

Pengukuran kelelahan dapat dilakukan dengan beberapa cara. Berikut ini adalah cara untuk mengukur tingkat kelelahan.

a.       Mengukur kecepatan denyut jantung.

b.      Mengukur kecepatan pernafasan.

c.       Mengukur tekanan darah.

d.      Jumlah oksigen yang terpakai dalam tubuh.

e.       Perubahan temperatur tubuh.

f.        Perubahan komposisi kimia dalam darah dan urin.

g. Menggunakan alat uji kelelahan, yaitu Riken Fatique Indicator.

Kelelahan otot adalah kelelahan yang terjadi karena kerja otot, dengan adanya aktivitas kontraksi dan relaksasi. Tipe aktivitas otot oleh Ryan dalam Work & Effort adalah:

a.       Pengeluaran sejumlah energi secara cepat.

b.      Pekerjaan yang dilakukan secara terus-menerus.

c.       Pekerjaan setempat atau lokal yang terus-menerus berulang dengan pengeluaran energi setempat yang besar.

d.      Sikap yang dibatasi (kerja statis).

Untuk mengurangi kelelahan otot (Brouha dalam Physiology in Industry) mempunyai saran-saran sebagai berikut:

1.      Mengurangi beban kerja dengan melakukan perancangan kerja.

2.      Mengatur perioda istirahat yang cukup didasarkan atas pertimbangan fisiologi.

3.      Mengatur regu-regu kerja dengan baik dan menyeimbangkan tekanan fisiologi diantara anggota pekerja.

4.      Menyediakan air dan garam yang cukup bagi pekerja yang bekerja dalam lingkungan kerja yang panas.

5.      Menyeleksi pekerja yang didasarkan atas kemampuan fisik mereka dan tingkat pelatihan atau training untuk aktivitas-aktivitas tertentu atau khusus yang membutuhkan energi yang banyak atau berat.

Penentuan waktu istirahat atau recovery berdasarkan konsumsi energi dari konversi kecepatan denyut jantung.

Keterangan:

R    = Waktu istirahat (menit)

T    = Waktu total kerja

K   = Energi yang dikeluarkan dalam bekerja (kkal/menit)

S    = Pengeluaran Energi Rata-rata yang direkomendasikan (Kkal/menit)

Tabel 2.1 Klasifikasi Beban Kerja dan Reaksi Fisiologi

Tingkat Pekerjaan Energy Expenditure Detak Jantung Konsumsi Energi
Kcal/menit Kcal/8jam Detak/menit Liter/menit
Undully Heavy > 12,5 > 6000 > 175 > 2,5
Very Heavy 10,0 – 12,5 4800 – 6000 150 – 175 2,0 – 2,5
Heavy 7,5 – 10,0 3600 – 4800 125 – 150 1,5 – 2,0
Moderate 5,0 – 7,5 2400 – 3600 100 – 125 1,0 – 1,5
Light 2,5 – 5,0 1200 – 2400 60 – 100 0,5 – 1,0
Very Light < 2,5 < 1200 < 60 < 0,

 

BAB III

PENGUMPULAN DATA

3.1 Flowchart Pengambilan Data

Berikut merupakan flowchart pada modul fisiologi yang menjelaskan tahapan-tahapan dalam melakukan pengukuran aktivitas sepeda statis dalam bentuk flowchart.

3.2       Penjelasan Flowchart Pengambilan Data

Langkah pertama dalam pengambilan data pengukuran kinerja operator adalah adalah menentukan aktivitas yang akan dilakukan untuk pengambilan data. Aktivitas yang akan diamati adalah aktivitas bersepeda statis dengan delapan kali melakukan aktivitas. Aktivitas yang akan dilakukan adalah bersepeda statis tanpa beban dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit, tanpa beban dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit, tanpa beban dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit, tanpa beban dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit, menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit,  menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit, menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit, dan menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit. Setelah aktivitas didapat, maka langkah selanjutnya adalah menyiapkan alat-alat yang akan dilakukan dalam pengambilan data aktivitas bersepeda statis. Alat-alat yang diperlukan dalam pengambilan data aktivitas bersepeda statis adalah termometer, pulsemetre, dan stopwacht. Aktivitas bersepeda statis ini dilakukan oleh seorang operator. Untuk melakukan langkah selanjutnya, operator diukur denyut jatung dan suhu awalnya. Operator yang dipilih yang berada dalam kondisi normal dengan kecepatan jantung antara 70 denyut/menit sampai 85 denyut/menit. Apabila operator tidak memenuhi syarat tersebut, maka operator diganti. Tetapi apabila operator memenuhi syarat, maka operator mulai melakukan aktivitas bersepeda statis.

Aktivitas yang pertama dilakukan adalah bersepeda statis tanpa beban dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit. Saat melakukan aktivitas tersebut, kecepatan denyut jantung operator diukur setiap menitnya. Setelah operator bersepeda selama 3 menit, suhu tubuh operator diukur kembali dan kecepatan denyut jantung operator juga diukur setiap menitnya pada saat istirahat sampai kecepatan denyut jantung kembali kekondisi normal. Apabila kecepatan denyut jantung operator belum kembali kekondisi normal, maka pengambilan data denyut jantung kembali dilakukan sampai denyut jantung kembali kekondisi normal.

Langkah selanjutnya adalah melakukan aktivitas berikutnya, yaitu bersepeda statis tanpa beban dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit. Pengambilan data dilakukan seperti pada saat pengambilan data bersepeda statis tanpa beban dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit. Pengambilan data dilakukan sebanyak delapan kali aktivitas tanpa mengganti operator. Apabila aktivitas belum terpenuhi maka aktivitas kembali dilakukan sampai semua aktivitas terlaksana. Apabila data telah cukup, maka selanjutnya adalah merapihkan alat-alat yang telah digunakan untuk pengambilan data.

3.3 Peralatan yang Digunakan

Alat yang digunakan dalam proses pengumpulan data yang dilakukan dengan aktivitas menggunakan sepeda statis ialah sebagai berikut:

1.   Sepeda statis, digunakan oleh operator untuk melakukan aktivitas bekerja.

2.   Termometer, digunakan untuk mengukur suhu tubuh sebelum dan sesudah beraktivitas.

3.   Pulsemetre, digunakan untuk mengukur denyut jantung sebelum beraktivitas, saat neraktivitas, dan saat recovery.

4.   Stopwatch, digunakan untuk menghitung waktu ketika beraktivitas dan istirahat.

5.   Lembar data pengamatan, digunakan untuk mencatat suhu dan kecepatan denyut jantung operator dalan bersepeda statis.

3.4 Data Hasil Pengamatan

Pengambilan data pada saat bersepeda statis dicatat dengan menggunakan lembar pengamatan pengukuran fisiologi. Berikut adalah lembar pengamatan pengukuran fisiologi dengan aktivitas bersepeda statis.

Tabel 3.1 Lembat Data Hasil Pengamatan

LEMBAR PENGAMATAN PENGUKURAN FISIOLOGI 

SEPEDA STATIS

Nama Operator : Eko Budi Yansah 

Umur Operator : 21 tahun

Suhu tubuh awal (T0)        : 36,3 

Denyut jantung awal (D0) : 83

Waktu Aktivitas TANPA PEMBEBANAN DENGAN PEMBEBANAN 3 Kg
Kecepatan 

20 Km/jam

Kecepatan 

40 Km/jam

Kecepatan 

20 Km/jam

Kecepatan 

40 Km/jam

3 Menit D0: 83 

T0: 36,3

D1= 92 D0: 83 

T0: 34,9

D1= 118 D0: 83 

T0: 35,2

D1= 104 D0: 83 

T0: 34,8

D1= 121
D2= 95 D2= 120 D2= 104 D2= 125
D3= 101 D3= 122 D3= 108 D3= 124
 

T1: 35,6

D1’= 90  

T1: 36,3

D1’= 83  

T1: 35,8

D1’= 91  

T1: 34,8

D1’= 92
D2’= 87 D2’= 92 D2’= 92
D3’=85 D3’= 96 D3’= 88
D4’=92 D4’= 86 D4’= 96
D5’=89 D5’= 83 D5’= 91
D6’=83 D6’= 83
6 Menit D0: 83 

T0: 35,6

D1= 92 D0: 83 

T0: 36,3

D1= 126 D0: 83 

T0: 35,8

D1= 95 D0: 83 

T0: 34,8

D1= 116
D2= 95 D2= 120 D2= 102 D2= 126
D3= 93 D3= 115 D3= 98 D3= 124
D4= 97 D4= 130 D4= 99 D4= 131
D5= 90 D5= 134 D5= 99 D5= 132
D6= 95 D6= 136 D6= 105 D6= 136
 

T1: 34,9

D1’= 83  

T1: 35,2

D1’= 97  

T1: 34,8

D1’= 93  

T1: 35,6

D1’= 96
D2’= 97 D2’= 85 D2’= 100
D3’= 100 D3’= 83 D3’= 95
D4’= 83 D4’= 96
D5’= 92
D6’= 88
D7’= 83
Nama Pengamat : Bayu Saputra, Sigit Yulianto, dan Sila Santy

 

BAB IV

PEMBAHASAN DAN ANALISIS

4.1.      Pembahasan

Pembahasan adalah inti dari laporan akhir Analisis Perancangan Kerja dan Ergonomi 2. Data yang diambil adalah aktivitas bersepeda statis. Operator yang dipilih adalah operator yang dengan kondisi normal dengan kecepatan jantung antara 70 denyut/menit sampai 85 denyut/menit. Apabila operator yang dipilih tidak memenuhi syarat tersebut, maka operator harus diganti. Sebelum dan sesudah melakukan aktivitas bersepeda statis tersebut temperatur diukur terlebih dahulu di setiap kegiatannya. Setiap menitnya dilakukan pengambilan data kecepatan denyut jantung sebelum, selama bekerja dan selama istirahat. Pertama ukur kecepatan jantung dan suhu operator, kemudian operator melakukan aktivitas yang setiap menit kecepatan denyut jantung di catat,kemudian melakukan istirahat dengan mengukur dan mencatat kecepatan denyut jantung setiap menitnya. Setelah operator melakukan aktivitas bersepeda statis, suhu operator diukur dan dicatat, kemudian operator langsung melakukan kegiatan istirahat serta mencatat denyut jantung setiap menitnya hingga kondisi operator kembali ke kondisi awal. Saat istirahat operator diperbolehkan makanan dan minum untuk mengembalikan kondisi operator ke kondisi awal. Kegiatan dilakuakan berulang sebanyak delapan kali aktivitas tanpa mengganti operator. Operator melakukan aktivitas sebanyak delapan kali bersepeda statis, yaitu tanpa pembebanan dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit, tanpa pembebanan dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit, tanpa pembebanan dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit, tanpa pembebanan dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit,beban 3 kg dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit, beban 3 kg dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit, beban 3 kg dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit, dan beban 3 kg dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit. Hal yang akan dibahas adalah grafik analisis, konsumsi energi dan oksigen, dan periode istirahat (waktu recovery teoritis). Berikut adalah pembahasan dari masing-masing subbab

4.1.1    Grafik Analisis

Kegiatan-kegiatan yang dilakukan pada saat melakukan aktivitas bersepeda statis dapat dilihat dalam bentuk grafik. Berikut ini adalah grafik-grafik yang menjelaskan semua aktivitas bersepeda statis.

a.    Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis Tanpa Pembebanan dengan Waktu 3 Menit

Gambar 4.1 Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis Tanpa Pembebanan dengan Waktu 3 Menit

Grafik ini menjelaskan lamanya waktu melakukan aktivitas bersepeda statis adalah selama 3 menit. Setelah melakukan aktivitas selama 3 menit, operator melakukan istirahat. Kegiatan ini dilakukan tanpa adanya beban dalam bersepeda. Aktivitas bersepeda statis dilakukan sebanyak dua kali, yaitu dengan kecepatan 20 km/jam dan 40 km/jam. Setiap menitnya dilakukan pengambilan data kecepatan denyut jantung selama bekerja dan istirahat. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 6 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 1 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal.

b.   Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis Tanpa Pembebanan dengan Waktu 6 Menit

Gambar 4.2 Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis Tanpa Pembebanan dengan Waktu 6 Menit

Grafik ini menjelaskan lamanya waktu melakukan aktivitas bersepeda statis adalah selama 6 menit. Setelah melakukan aktivitas selama 6 menit, operator melakukan istirahat. Kegiatan ini dilakukan tanpa adanya beban dalam bersepeda. Aktivitas bersepeda statis dilakukan sebanyak dua kali, yaitu dengan kecepatan 20 km/jam dan 40 km/jam. Setiap menitnya dilakukan pengambilan data kecepatan denyut jantung selama bekerja dan istirahat. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 1 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit,  kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 4 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal.

c.    Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis dengan Pembebanan 3 Kg dengan Waktu 3 Menit

Gambar 4.3 Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis dengan Pembebanan 3 Kg dengan

Waktu 3 Menit

Grafik ini menjelaskan lamanya waktu melakukan aktivitas bersepeda statis adalah selama 3 menit. Setelah melakukan aktivitas selama 3 menit, operator melakukan istirahat. Kegiatan ini dilakukan dengan menggunakan beban seberat 3 kg dalam bersepeda. Aktivitas bersepeda statis dilakukan sebanyak dua kali, yaitu dengan kecepatan 20 km/jam dan 40 km/jam. Setiap menitnya dilakukan pengambilan data kecepatan denyut jantung selama bekerja dan istirahat. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 5 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 6 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal.

d.   Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis dengan Pembebanan 3 Kg dengan Waktu 6 Menit

Gambar 4.4 Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis dengan Pembebanan 3 Kg dengan Waktu 6 Menit

Grafik ini menjelaskan lamanya waktu melakukan aktivitas bersepeda statis adalah selama 6 menit. Setelah melakukan aktivitas selama 6 menit, operator melakukan istirahat. Kegiatan ini dilakukan dengan menggunakan beban seberat 3 kg dalam bersepeda. Aktivitas bersepeda statis dilakukan sebanyak dua kali, yaitu dengan kecepatan 20 km/jam dan 40 km/jam. Setiap menitnya dilakukan pengambilan data kecepatan denyut jantung selama bekerja dan istirahat. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 3 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 6 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal.

e.    Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis Tanpa Pembebanan dengan Kecepatan 20 Km/jam

Gambar 4.5 Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis Tanpa Pembebanan dengan Kecepatan 20 Km/jam

Grafik ini menjelaskan kecepatan bersepeda statis adalah sebesar 20 km/jam. Kegiatan ini dilakukan tanpa menggunakan beban dalam bersepeda. Aktivitas bersepeda statis dilakukan sebanyak dua kali, yaitu selama 3 menit dan selama 6 menit. Setelah melakukan aktivitas selama 3 menit dan selam 6 menit, operator melakukan istirahat. Setiap menitnya dilakukan pengambilan data kecepatan denyut jantung selama bekerja dan istirahat. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 6 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 1 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal.

f.    Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis Tanpa Pembebanan dengan Kecepatan 40 Km/jam

Gambar 4.6 Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis Tanpa Pembebanan dengan Kecepatan 40 Km/jam

Grafik ini menjelaskan kecepatan bersepeda statis adalah sebesar 40 km/jam. Kegiatan ini dilakukan tanpa menggunakan beban dalam bersepeda. Aktivitas bersepeda statis dilakukan sebanyak dua kali, yaitu selama 3 menit dan selama 6 menit. Setelah melakukan aktivitas selama 3 menit dan selam 6 menit, operator melakukan istirahat. Setiap menitnya dilakukan pengambilan data kecepatan denyut jantung selama bekerja dan istirahat. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 1 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 4 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal.

g.    Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis dengan Pembebanan 3 Kg dengan Kecepatan 20 Km/jam

Gambar 4.7 Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis dengan Pembebanan 3 Kg dengan Kecepatan 20 Km/jam

Grafik ini menjelaskan kecepatan bersepeda statis adalah sebesar 20 km/jam. Kegiatan ini dilakukan dengan menggunakan beban seberat 3 kg dalam bersepeda. Aktivitas bersepeda statis dilakukan sebanyak dua kali, yaitu selama 3 menit dan selama 6 menit. Setelah melakukan aktivitas selama 3 menit dan selam 6 menit, operator melakukan istirahat. Setiap menitnya dilakukan pengambilan data kecepatan denyut jantung selama bekerja dan istirahat. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 5 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 3 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal.

h.    Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis dengan Pembebanan 3 Kg dengan Kecepatan 40 Km/jam

Gambar 4.8 Grafik Pengukuran Fisiologi Sepeda Statis dengan Pembebanan 3 Kg dengan Kecepatan 40 Km/jam

Grafik ini menjelaskan kecepatan bersepeda statis adalah sebesar 20 km/jam. Kegiatan ini dilakukan dengan menggunakan beban seberat 3 kg dalam bersepeda. Aktivitas bersepeda statis dilakukan sebanyak dua kali, yaitu selama 3 menit dan selama 6 menit. Setelah melakukan aktivitas selama 3 menit dan selam 6 menit, operator melakukan istirahat. Setiap menitnya dilakukan pengambilan data kecepatan denyut jantung selama bekerja dan istirahat. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 6 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal. Saat melakukan aktivitas dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit, kemudian operator melakukan istirahat yang membutuhkan waktu istirahat selama 7 menit untuk mengembalikan ke kondisi awal.

4.1.2    Konsumsi Energi dan Oksigen

Di mana:

Y    = Energi (kcal/menit)

X    = Kecepatan denyut jantung (denyut/menit)

Konsumsi Energi (KE)      = Y kerja – Y istirahat

= 5,129 – 3,564

= 1,565 kcal/menit

4.1.3    Periode Istirahat (Waktu Recovery Teoritis)

Di mana:

R    = Waktu istirahat (menit)

T    = Total waktu kerja

K   = Energi yang dikeluarkan dalam bekerja (kcal/menit)

S    = Pengeluaran energi rata-rata yang direkomendasikan (kcal/menit)

Tabel 4.1 Klasifikasi Beban Kerja dan Reaksi Fisiologi

Tingkat Pekerjaan Energy Expenditure Detak Jantung Konsumsi Energi
Kcal/menit Kcal/8jam Detak/menit Liter/menit
Undully Heavy > 12,5 > 6000 > 175 > 2,5
Very Heavy 10,0 – 12,5 4800 – 6000 150 – 175 2,0 – 2,5
Heavy 7,5 – 10,0 3600 – 4800 125 – 150 1,5 – 2,0
Moderate 5,0 – 7,5 2400 – 3600 100 – 125 1,0 – 1,5
Light 2,5 – 5,0 1200 – 2400 60 – 100 0,5 – 1,0
Very Light < 2,5 < 1200 < 60 < 0,5

a.    Tanpa Pembebanan dengan Kecepatan 20 Km/jam Selama 3 Menit

Y = K

K = 3,953 kcal/menit

b.   Tanpa Pembebanan dengan Kecepatan 40 Km/jam Selama 3 Menit

Y = K

K = 5,849 kcal/menit

c.    Pembebanan 3 Kg dengan Kecepatan 20 Km/jam Selama 3 Menit

Y = K

K = 4,625 kcal/menit

d.   Pembebanan 3 Kg dengan Kecepatan 40 Km/jam Selama 3 Menit

Y = K

K = 6,154 kcal/menit

e.    Tanpa Pembebanan dengan Kecepatan 20 Km/jam Selama 6 Menit

Y = K

K = 3,798 kcal/menit

f.    Tanpa Pembebanan dengan Kecepatan 40 Km/jam Selama 6 Menit

Y = K

K = 6,488 kcal/menit

g.    Pembebanan 3 Kg dengan Kecepatan 20 Km/jam Selama 6 Menit

Y = K

K = 4,207 kcal/menit

h.    Pembebanan 3 Kg dengan Kecepatan 40 Km/jam Selama 6 Menit

Y = K

K = 6,552 kcal/menit

Tabel 4.2 Waktu Recovery Teoritis

Waktu Beban Kecepatan  

(denyut/menit)

Y 

(kcal/menit)

K 

(kcal/menit)

S 

(kcal/menit)

R 

(menit)

3 Menit Tanpa Beban 20 Km/jam 96 3,953 3,953 4,75 0,975
40 Km/jam 120 5,849 5,849 7 0,794
Beban 3 Kg 20 Km/jam 105,33 4,625 4,625 5,533 0,872
40 Km/jam 123,33 6,154 6,154 7,333 0,76
6 Menit Tanpa Beban 20 Km/jam 93,67 3,798 3,798 4,604 2,104
40 Km/jam 126,833 6,488 6,488 7,6833 1,438
Beban 3 Kg 20 Km/jam 99,67 4,207 4,207 4,979 1,711
40 Km/jam 127,5 6,552 6,552 7,75 1,423

4.2.      Analisis

Analisis fisiologi dilakukan untuk mencari kecepatan rata-rata denyut jantung, perubahan temperatur, konsumsi energi dan oksigen, dan membandingkan recovery percobaan dan teoritis.

4.2.1    Kecepatan Rata-Rata Denyut Jantung

Kerja jantung sangat berpengaruh terhadap energi yang dihasilkan untuk menghasilkan tenaga. Jantung bekerja memompa darah yang membawa oksigen untuk dibakar dan menghasilkan energi. Banyaknya energi yang dihasilkan sangat berpengaruh terhadap tenaga yang dihasilkan, begitu pula sebaliknya. Tenaga dan energi yang dibutuhkan sangat berpengaruh terhadap kerja jantung, yaitu banyaknya denyut jantung untuk memompa darah. Dibawah ini adalah perhitungan kecepatan rata-rata denyut jantung untuk aktivitas bersepeda statis.

a.    Tanpa Pembebanan dengan Kecepatan 20 Km/jam Selama 3 Menit

b.   Tanpa Pembebanan dengan Kecepatan 40 Km/jam Selama 3 Menit

c.    Pembebanan 3 Kg dengan Kecepatan 20 Km/jam Selama 3 Menit

d.   Pembebanan 3 Kg dengan Kecepatan 40 Km/jam Selama 3 Menit

e.    Tanpa Pembebanan dengan Kecepatan 20 Km/jam Selama 6 Menit

f.    Tanpa Pembebanan dengan Kecepatan 40 Km/jam Selama 6 Menit

g.    Pembebanan 3 Kg dengan Kecepatan 20 Km/jam Selama 6 Menit

h.    Pembebanan 3 Kg dengan Kecepatan 40 Km/jam Selama 6 Menit

Tabel 4.3 Kecepatan Rata-Rata Denyut Jantung Saat Bekerja dan Recovery

Waktu Beban Kecepatan V 

(denyut/menit)

3 Menit Tanpa Beban 20 Km/jam 92,75
40 Km/jam 110,75
Beban 3 Kg 20 Km/jam 99,75
40 Km/jam 113,25
6 Menit Tanpa Beban 20 Km/jam 92,14
40 Km/jam 120,57
Beban 3 Kg 20 Km/jam 97,28
40 Km/jam 121,14

Berdasakan tabel di atas kecepatan rata-rata denyut jantung selama 3 menit maupun 6 menit dengan kecepatan 20 km/jam lebih kecil dari pada saat kecepatan 40 km/jam karena untuk mencapai kecepatan 40 km/jam dibutuhkan tenaga dan untuk menghasilkan tenaga dibutuhkan energi dan oksigen sehingga kerja jantung meningkat untuk memompa darah membawa oksigen. Kecepatan rata-rata denyut jantung tanpa beban lebih kecil dari dengan mengunakan beban 3 kg karena saat bersepeda statis dengan beban 3 kg lebih banyak menggunakan tenaga sehingga tubuh juga membutuhkan asupan energi (oksigen)lebih yang di bawa oleh darah yang dipompa oleh jantung. Kecepatan rata-rata denyut jantung saat 3 menit lebih besar dari pada saat 6 menit karena operator melakukan aktivitas yang pertama kali adalah dengan waktu 3 menit dan pada saat melakukan pekerjaan selama 6 menit operator sudah terbiasa.

4.2.2    Perubahan Temperatur

Suhu dalam bekerja sangat mempengaruhi produktivitas dari seorang operator untuk melakukan pekerjaannya. Berikut adalah perubahan temperatur dari aktivitas bersepeda statis.

Tabel 4.4 Perubahan Temperatur Sebelum dan Sesudak Aktivitas (°C)

Beban Kecepatan 3 Menit 6 Menit
T0 T1 ΔT Ket. T0 T1 ΔT Ket.
Tanpa Beban 20 Km/jam 36,3 35,6 0,7 turun 35,6 34,9 0,7 turun
20 Km/jam 34,9 36,3 1,4 naik 36,3 35,2 1,1 turun
Beban 3 Kg 20 Km/jam 35,2 35,8 0,6 naik 35,8 34,8 1 turun
40 Km/jam 34,8 34,8 0 tetap 34,8 35,6 0,8 naik

Berdasarkan tabel di atas, perubahan temperatur pada saat sebelum dan sesudah aktivitas mengalami kenaikan dan penurunan yang tidak tetap. Hal ini disebabkan karena temperatur tempat kerja yang tidak menentu dan pada saat waktu istirahat operator mengkonsumsi makanan dan minuman yang juga tidak tentu sehingga membuat temperatur naik dan turun tidak menentu. Selain itu pada saat operator mengeluarkan keringat, saat istirahat operator langsung terkena udara udara sehingga temperatur langsung turun signifikan. Walaupun temperatur operator pada saat sebelum dan sesudah aktivitas mengalami kenaikan dan penurunan yang tidak tetap, temperatur operator tidak keluar dari batas temperatur normal.

4.2.3    Konsumsi Energi dan Oksigen

Oksigen sangat mempengaruhi energi yang dihasilkan untuk beraktivitas. Begitu pula sebaliknya, energi yang dibutuhkan untuk beraktivitas sangat berpengaruh terhadap banyaknya konsumsi oksigen. Aktivitas bersepeda statis membutuhkan konsumsi energi sebanyak 1,565 kcal/menit, yang artinya setiap menit untuk melakukan aktivitas bersepeda statis membutuhkan energi sebesar 1,565 kcal/menit. Untuk menghasilkan energi sebanyak 1,565 kcal/menit dibutuhkan oksigen sebanyak 0,326 liter/menit. Oksigen yang dibutuhkan sebanyak 0,326 kcal/menit karena 1 liter oksigen dapat menghasilkan 4,8 kcal energi.

4.2.4    Perbandingan Recovery Percobaan dan Teoritis

Waktu istirahat dan teoritis perlu dibandingkan untuk melihat seberapa jauh penyimpangan waktu istirahat dari operator. Berikut adalah tabel perbandingan recovery percobaan dan teoritis.

Tabel 4.5 Perbandingan Recovery Percobaan dan Teoritis

Beban Kecepatan Recovery Percobaan Recovery Teoritis
3 Menit 6 Menit 3 Menit 6 Menit
Tanpa Beban 20 Km/jam 6 1 0,975 2,104
40 Km/jam 1 4 0,794 1,438
Beban 

3 Kg

20 Km/jam 5 3 0,872 1,711
40 Km/jam 6 7 0,76 1,423

Berdasarkan tabel di atas dapat dilihat waktu istirahat saat melakukan percobaan melebihi waktu istirahat teoritis. Hal ini disebabkan pada saat selesai melakukan aktivitas bersepeda statis, operator tidak langsung istirahat dan pada saat istirahat, operator melakukan aktivitas lain sambil istirahat, sehingga untuk menstabilkan kondisi operator dibutuhkan waktu yang lebih lama dibandingkan dengan waktu teoritis.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1       Kesimpulan

Kesimpulan berisikan jawaban-jawaban untuk menjawab tujuan yang terdapat pada bab 1. Berikut ini adalah kesimpulan untuk menjawab tujuan tersebut:

1.   Rata-rata denyut jantung tanpa pembebanan dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit sebesar 92,75 denyut/menit, tanpa pembebanan dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit sebesar 110,75 denyut/menit, menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit sebesar 99,75 denyut/menit, menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit sebesar 113,25 denyut/menit, tanpa pembebanan dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit sebesar 92,14 denyut/menit, tanpa pembebanan dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit sebesar 120,57 denyut/menit, menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit sebesar 97,28 denyut/menit, dan menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit sebesar 121,14 denyut/menit.

2.   Perubahan temperatur saat aktivitas tanpa pembebanan dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit turun sebesar 0,7°C, tanpa pembebanan dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit naik sebesar 1,4°C, menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit sebesar 0,6°C, menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit tidak mengalami kenaikan atau penurunan, tanpa pembebanan dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit turun sebesar 0,7°C, tanpa pembebanan dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit turun sebesar 1,1°C, menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit turun sebesar 1°C, dan menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit turun sebesar 0,8°C.

3.   Aktivitas bersepeda statis membutuhkan konsumsi energi sebesar 1,565 kcal/ menit dan konsumsi oksegen sebesar 0,326 kcal/menit.

4.   Waktu istirahat yang dibutuhkan operator saat aktivitas tanpa pembebanan dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit sebesar 0,975 menit untuk recovery teoritis dan 6 menit untuk recovery percobaan, tanpa pembebanan dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit sebesar 0,794 menit untuk recovery teoritis dan 1 menit untuk recovery percobaan, menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 20 km/jam selama 3 menit sebesar 0,872 menit untuk recovery teoritis dan 5 menit untuk recovery percobaan, menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 40 km/jam selama 3 menit sebesar 0,76 menit untuk recovery teoritis dan 6 menit untuk recovery percobaan, tanpa pembebanan dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit sebesar 2,104 menit untuk recovery teoritis dan 1 menit untuk recovery percobaan, tanpa pembebanan dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit sebesar 1,438 menit untuk recovery teoritis dan 4 menit untuk recovery percobaan, menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 20 km/jam selama 6 menit sebesar 1,711 menit untuk recovery teoritis dan 3 menit untuk recovery percobaan, dan menggunakan beban 3 kg dengan kecepatan 40 km/jam selama 6 menit sebesar 1,423 menit untuk recovery teoritis dan 7 menit untuk recovery percobaan.

5.2 Saran

Saran ditujukan agar praktikum selanjutnya dapat berjalan lebih baik lagi. Saran untuk praktikum selanjutnya adalah sebaiknya saat melakukan aktivitas kedua dan selanjutnya temperatur operator diukur kembali karena belum tentu operator langsung melakukan aktivitas selanjutnya.

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

ANALISIS PERANCANGAN KERJA DAN ERGONOMI 2

SISTEM RANGKA DAN OTOT MANUSIA

 

Disusun Oleh:

Nama/NPM                 : 1. Bayu Saputra       / 30408190

2. Eko Budiansyah   / 30408305

3. Sigit Yulianto       / 30408793

4. Sila Santy             / 30408794

Kelompok                    : 7 (Tujuh)

Shift                             : 2 (Dua)

Asisten Pembimbing   : Hendri Tanias

 

LABORATORIUM ANALISIS PERANCANGAN KERJA DAN ERGONOMI

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI

FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

UNIVERSITAS GUNADARMA

JAKARTA

2010


ABSTRAKSI

Bayu Saputra (30408190), Eko Budiansyah (30408305), Sigit Yulianto (30408793), Sila Santy (30408794)

SISTEM RANGKA DAN OTOT MANUSIA

Laporan Akhir. Laboratorium Menengah Teknik Industri, Jurusan Teknik Industri, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Gunadarma, 2010.

Kata Kunci: Manusia, Kondisi Kerja, Supir Angkot.

Manusia dalam menjalani kehidupannya tidak terlepas dari melakukan berbagai macam pekerjaan. Pekerjaan tersebut mengharuskan manusia mengeluarkan tenaga untuk melakukannya, namun terkadang karena mengeluarkan tenaga tersebut manusia mengalami keluhan-keluhan baik secara lansung maupun tidak langsung. Keluhan yang dirasakan tersebut apabila dibiarkan dapat mengalami kelainan pada rangka dan otot. Cara untuk mengurangi keluhan yang dialami yaitu dengan memperbaiki kondisi kerja yang dilakukan manusia tersebut agar tercipta kondisi kerja yang baik dan nyaman.

Penelitian yang dilakukan pada modul ini adalah melakukan kuesioner pada supir angkutan kota. Supir angkutan kota dipilih karena angkutan kota banyak digunakan sebagai alternatif untuk berpergian dan supirnya terkadang terlihat tidak pada kondisi kerja yang baik sehingga meresahkan penumpangnya. Potensi keluhan yang mungkin terjadi pada operator adalah adalah sakit otot tengkuk, tulang belakang, otot kedang, otot pantat, otot betis dan otot pergelangan kaki. Penyakit yang mungkin terjadi pada operator adalah pegal-pegal pada otot tengkuk, kifosis atau tulang belakang yang membengkok sehingga terlihat membongkok pada tulang belakang, pegal-pegal pada otot pantat, keseleo pada otot kedang pergelangan, kram pada otot betis dan keseleo pada otot pergelangan kaki.

Hasil yang di dapat dari pengolahan data body map menunjukkan supir angkot banyak mengalami keluhan pada bagian leher, punggung atas, punggung bawah, paha, lutut, pergelangan kaki. Hal tersebut dikarenakan posisi operator yang terlalu banyak duduk dan fasilitas yang kurang baik. Agar hal tersebut tidak terjadi, maka lebih baik operator duduk dengan posisi bersandar pada sandaran duduk, tidak membongkok, dan fasilitas tempat duduk yang dibuat lebih nyaman. Keluhan sakit pada paha,lutut, dan perelangan kaki terjadi karena operator terlalu sering menginjak rem, gas, dan kopling dengan posisi yang tidak benar, maka disarankan agar pada saat menginjak operator jangan terpaku pada tanah tetapi menginjak dengan senyaman mungkin.

Daftar Pustaka (1993-2003)

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Manusia dalam menjalani kehidupannya tidak terlepas dari melakukan berbagai macam pekerjaan. Pekerjaan tersebut mengharuskan manusia mengeluarkan tenaga untuk melakukannya, namun terkadang karena mengeluarkan tenaga tersebut manusia mengalami keluhan-keluhan baik secara lansung maupun tidak langsung. Keluhan yang dirasakan tersebut apabila dibiarkan dapat mengalami kelainan pada rangka dan otot. Cara untuk mengurangi keluhan yang dialami yaitu dengan memperbaiki posisi kerja yang dilakukan manusia tersebut agar tercipta kondisi kerja yang baik dan nyaman.

Kondisi kerja manusia saat melakukan pekerjaannya akan mempengaruhi hasil kerja dan dampak pada tubuh manusia itu sendiri. Berdasarkan hal tersebut diperlukan pengetahuan tentang susunan sistem kerangka dan otot manusia agar manusia dapat mengatur gerakan-gerakan yang manusia lakukan sehingga dapat memberikan dampak yang baik bagi manusia tersebut, selain itu dapat mengetahui  efek-efek apa saja yang dapat dialami oleh tulang dan otot manusia.

Penelitian yang dilakukan pada modul ini adalah melakukan repondensi dengan alat bantu kuesioner body map pada supir angkutan kota. Supir angkutan kota dipilih karena angkutan kota banyak digunakan sebagai alternatif untuk berpergian dan supirnya terkadang terlihat tidak pada posisi kerja yang baik pada saat beraktivitas. Melalui penelitian tersebut akan diketahui keluhan-keluhan dan efek yang timbul pada rangka dan otot yang dirasakan pada tubuh supir angkutan kota tersebut (operator) saat melakukan rutinitas berkendara sehari-hari. Berdasarkan penelitian tersebut dapat dibuat sebuah usulan perbaikan posisi kerja dan gerakan dalam melakukan kegiatan berkendara yang operator lakukan sehingga dapat memperkecil dampak tidak baik seperti keluhan atau sakit yang dialami oleh operator.

1.2       Perumusan Masalah

Perumusan masalah dalam laporan akhir ini adalah bagaimana kondisi empat supir angkutan kota tersebut dalam bekerja dan apakah posisi kerja yang dilakukan empat supir angkutan kota tersebut sudah baik.

1.3 Pembatasan Masalah

Adapun pembatasan masalah dalam penulisan laporan akhir ini, meliputi:

1.   Waktu

Pengambilan data dilakukan hanya pada tanggal 24 November 2010 dilakukan di Pasar Jaya, Tambun.

2.   Operator

Operator yang diambil datanya hanya supir angkutan kota dan hanya sebanyak empat operator.

3.   Data

Data yang diambil hanya profil operator, berat badan, lama waktu bekerja, jarak yang ditempuh saat berkendara, umur, berat badan, jenis keluhan yang dirasakan oleh operator dan kuesioner body map dari keempat operator.

4. Cara Pengambilan Data

Pengambilan data dilakukan hanya dengan rekaman gambar dan video empat operator yang sedang melakukan kerja dari mulai menaiki mobil sampai dengan menjalankannya

1.4       Tujuan Penulisan

Laporan akhir ini mempunyai beberapa tujuan. Tujuan merupakan hasil yang ingin dicapai dari penulisan yang berdasarkan pada praktikum telah dilaksanakan. Adapun tujuan dari penulisan ini adalah sebagai berikut:

1.      Mengetahui posisi kerja dari supir angkutan kota.

2.      Mengetahui potensi keluhan terhadap otot dan rangka yang dialami supir angkutan kota.

3.      Mengetahui potensi penyakit yang mungkin terjadi pada supir angkutan kota.

4.      Mengusulkan posisi kerja yang baik terhadap supir angkutan kota.

1.5       Sistematika Penulisan

Penulis memberikan gambaran yang jelas mengenai penulisan laporan akhir ini melalui sistematika penulisan. Adapun sistematika penulisan laporan akhir ini adalah sebagai berikut:

BAB I             PENDAHULUAN

Bab I berisikan tentang latar belakang, perumusan masalah, pembatasan masalah, dan tujuan penulisan serta sistematika keseluruhan dari penulisan laporan akhir ini. Isi dari bab ini sangat berhubungan dengan bab-bab selanjutnya dimana secara singkat isi laporan akhir dipaparkan.

BAB II   LANDASAN TEORI

Bab II memaparkan tentang teori-teori yang berhubungan dengan modul yang telah ada sebelumnya dari berbagai sumber. Teori-teori ini diadakan  dengan tujuan sebagai pembanding ataupun landasan dasar pembahasan masalah akan dibahas.

BAB III METODE PENGAMBILAN DATA

Bab III memuat tentang skema metode pengambilan data dalam laporan akhir ini. Isinya berupa flowchart beserta penjelasannya yang menerangan alur dan alat bahan yang digunakan selama proses pengambilan data dan hasil dari pengambilan data.

BAB IV PEMBAHASAN DAN ANALISIS

Bab IV berisikan pembahasan-pembahasan dari masalah yang sedang diselidiki. Pembahasan disertai dengan analisis dan usulan

BAB V   KESIMPULAN DAN SARAN

Bab V menerangkan secara singkat kesimpulan dari masalah yang telah dibahas. Isi kesimpulan mengacu pada tujuan yang diterangkan pada bab I. Saran diperlukan untuk pengembangan Laboratorium Teknik Industri Menengah bersangkutan

BAB II

LANDASAN TEORI


2.1. Pengertian Sistem Rangka Manusia

Sistem adalah sistem yang memiliki fungsi untuk menyimpan bahan mineral, tempat pembentukan sel darah, tempat melekatnya otot rangka, melindungi tubuh yang lunak dan menunjang tubuh. Terdiri dari tengkorak, tulang rusuk, tulang belakang, rangka penopang tulang bahu, rangka penopang tulang pinggul, tulang angota badan atas dan bawah. Organ adalah kumpulan dari beberapa jaringan untuk melakukan fungsi tertentu di dalam tubuh sedangkan sistem tubuh adalah gabungan dari organ-organ tubuh yang menjalankan fungsi tertentu.

1.  Secara garis besar, rangka(skeleton) manusia dibagi menjadi dua, yaitu rangka aksial dan rangka apendikuler.

a.       Rangka Aksial

Rangka aksial terdiri dari tulang belakang, tulang tengkorak dan tulang rusuk. Lebih mendalam mengenai tulang-tulang dalam sistem rangka.

b.      Rangka Apendikuler

Rangka Apendikuler terdiri atas pinggul, bahu, telapak tangan, tulang-tulang lengan, tungkai, dan telapak kaki. Secara umum, rangka Apendikuler menyusuun alat gerak, yaitu tangan dan kaki yang dibedakan atas rangka bagian atas dan rangka bagian bawah.

Tulang rangka Apendikuler bagian atas dan bawah terdiri atas beberapa jumlah tulang. http://www.crayonpedia.org/mw/1

2.1.1    Fungsi Rangka Tubuh Manusia

Kerangka manusia tersusun dari tulang-tulang, baik tulang yang panjang maupun tulang pendek. Fungsi kerangka bagi manusia diantaranya adalah :

a)      Untuk memberikan bentuk keseluruhan bagi tubuh

b)      Menjaga agar organ tubuh tetap berada di tempatnya

c)      Melindungi organ-organ tubuh seperti otak, jantung, dan paru-paru

d)      Untuk bergerak ketika dikehendaki otot

e)      Menghasilkan sel darah di dalam sumsum tulang.

2.2.      Pengertian Tulang

Menurut bahan pembentuknya, tulang dapat dibedakan menjadi tulang rawan (Kartilago) dan tulang keras (= tulang/osteon). Tulang rawan bersifat lentur, tersusun atas sel-sel tulang rawan (Kondrosit) yang mensekresikan matriks (Kondrin) berupa hialin atau kolagen. Rawan pada anak berasal dari mesenkim dengan kandungan kondrosit lebih banyak dari kondrin. Sebaliknya, pada orang dewasa kondrin lebih banyak dan rawan ini berasal dari selaput tulang rawan (Perikondrium) yang banyak mengandung Kondroblas (pembentuk kondrosit). Rawan pada dewasa antara lain terdapat pada cincin batang tenggorokan dan daun telinga. Pembentukan tulang keras berawal dari kartilago (berasal dari mesenkim). Kartilago memiliki rongga yang akan terisi oleh Ostoeblas (sel-sel pembentuk tulang). http://www.itsfetriyannorrahman.co.cc/2010/02/pengertiantulang.html

Tulang-tulang pada manusia membentuk rangka yang berfungsi untuk memberikan bentuk tubuh, melindungi alat tubuh yang vital, menahan dan menegakkan tubuh, tempat pelekatan otot, tempat menyimpan zat kapur, dan tempat pembentukan darah. Kelainan dan gangguan pada tulang dapat menggangu proses gerakan yang normal. Kelaianan dan gangguan ini dapat terjadi karena kekurangan vitamin D, penyakit (arthiritis), kecelakaan, atau karena kebiasaan yang salah dalam waktu yang lama.

Osteoblas membentuk osteosit (sel-sel tulang). Setiap satuan sel-sel tulang akan melingkari pembuluh darah dan serabut saraf membentuk sistem haveres. Matriks akan mengeluarkan kapur dan fosfor yang menyebabkan tulang menjadi keras.Proses pengerasan tulang disebut penulangan atau Osifikasi. Jenis osifikasi adalah desmal  dan kondral. Kondral meliputi perikondraldan enkondral.

2.2.1 Jenis-Jenis Tulang

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, tulang disebut sebagai alat gerak pasif yang digerakkan oleh otot. Akan tetapi, tulang tetap mempunyai peranan penting karena gerak tidak akan terajadi tanpa tulang. Ada dua macam tulang berdasarkan jaringan penyusunnya dan sifat fisisknya yaitu :

1.Tulang Rawan

Tulang rawan tersusun dari sel-sel tulang rawan, ruang antar sel tulang rawan banyak mengandung zat perekat dan sedikit zat kapur, bersifat lentur.Tulang rawan banyak terdapat pada tulang anak kecil dan pada orang dewasa banyak terdapat pada ujung tulang rusuk, laring, trakea, bronkus, hidung, telinga, antara ruas-ruas tulang belakang. Mengapa bila anak-anak mengalami patahtulang, cepat menyambung kembali? Hal ini dikarenakan pada anak-anak masih banyak memiliki tulang rawan, sehingga bila patah mudah menyambung kembali. Proses perubahan tulang rawan menjadi tulang keras, disebut osifikasi.

2.Tulang Keras

Tulang keras dibentuk oleh sel pembentuk tulang (osteoblas)ruang antar sel tulang keras banyak mengandung zat kapur, sedikit zat perekat, bersifat keras. Zat kapur tersebut dalam bentuk kalsium karbonat   ( CaCO3 )   dan kalsium fosfat    ( Ca( PO4 )2) yang diperoleh atau dibawa oleh darah. Dalam tulang keras terdapat saluran havers yang didalamnya terdapat pembuluh darah yang berfungsi mengatur kehidupan sel tulang. Tulang keras berfungsi untuk menyusun sistem rangka. http://www.itsfetriyannorrahman.co.cc/2010/02/pengertian-tulang.html

Contoh tulang keras:

a)      tulang paha

b)      tulang lengan

c)      tulang betis

d)      tulang selangka

Menurut bentuknya tulang terbagi 3 macam, yaitu:

a. Tulang pipa

Tulang pipa berbentuk tabung dan pada umumnya berongga. Diujung tulang pipa terjadi perluasan yang berfungsu untuk berhubungan dengan tulang lain. Contoh tulang betis, tulang kering, tulang hasta, dan tulang pengumpil. Tulang pipa terbagi menjadi tiga bagian yaitu bagian tengah disebut diaifis, bagian ujung disebut epifisis, dan antara apifisis dan diafisis disebut cakra epifisis. Pada anak-anak, cakra epifisis berupa  kartilago yang mengandung osteoblas, dan pada orang dewasa yang sudah  bertambah tinggi lagi, cakra epifisis sudah menulang. Osteoblas menempati rongga yang disebut sumsum tulang. Bentuknya bulat, panjangdan tengahnya berongga Contohnya : tulang paha, tulang lengan atas, tulang jari tangan Berfungsi sebagai tempat pembentukan  sel darah merah

b.   Tulang pipih

Tulang pipih tersususn atas dua lempengan tulang kompak dan tulang spons yang didalamnya terdapat tulang sumsum. Kebanyakan tulang pipih menyusun dinding rongga, sehingga sering rongga berfungsi sebagai pelindung atau untuk memperkuat. Contoh tulang rusuk, tulang ikat, dan tulang tengkorak.Bentuknya pipih ( gepeng ) Contohnya: tulang belikat, tulang dada, tulang rusuk Berfungsi sebagai tempat pembentukan sel darah merah dan sel darah putih. blog.re.or.id/search/pengertian+tulang

c. Tulang pendek

Tulang pendek berbentuk kubus dan hanya ditemukan pada pangkal kaki, pangkal lengan, dan ruas-ruas tulang belakang. Bentuknya pendek dan bulat

Contohnya: ruas ruas tulang belakang, tulang pergelangan tangan tulang pergelangan kaki Berfungsi  sebagai tempat pembentukan sel darah merah dan sel darah putih.

Nama-nama tulang pada tubuh:

Keterangan :

1. Cranium (tengkorak)

2. Mandibula (tulang rahang)

3. Clavicula (tulang selangka)

4. Scapula (tulang belikat)

5. Sternum (tulang dada)

6. Rib (tulang rusuk)

7. Humerus (tulang pangkal lengan)

8. Vertebra (tulang punggung)

9. Radius (tulang lengan)

10. Ulna (tulang hasta)

11. Carpal (tulang pergelangan tangan)

12. Metacarpal (tulang telapak tangan)

13. Phalanges (ruas jari tangan dan jari     kaki)

14. Pelvis (tulang panggul)

15. Femur (tulang paha)

16. Patella (tulang lutut)

17. Tibia (tulang kering)

18. Fibula (tulang betis)

19. Tarsal (tulang pergelangan kaki)

20. Metatarsal (tulang telapak kaki)

www.itsfetriyannorrahman.co.cc/2010/02/pengertiantulang.html

2.2.2    Fungsi-Fungsi Tulang

Tulang-tulang pada manusia selain menyusun rangka, juga mempunyai fungsi lain, yaitu ;

a.       Memberi bentuk tubuh

b.      Melindungi alat tubuh yang vital

c.       Menahan dan menegakkan tubuh

d.      Tempat perlekatan otot

e.       Tempat menyimpan mineral

f.        Tempat pembenukan sel darah

g.       Tempat menyimpan energi, yaitu simpana lemak yang ada disumsum kuning

Tulang dalam tubuh berhubungan secara erat atau tidak erat. Hubungan antar tulang disebut artikulasi. Untuk dapat bergerak diperlikan struktur yang khusus (sendi) yang terdapat pada artikulasi. Terbentuknya sendi dapat dimulai dari kartilago didaerah sendi. Mula-mula kartilago lalu kedua ujungnya akan diliputi jaring ikat. Kemudian kedua ujung kartilago membentuk sel-sel tulang, keduanya diselaputi sendi (membran sinovial) yang liat dan menghasilkan minyak pelumas tulang yang disebut minyak sinovial.

Didalam system rangka manusia terdapat tiga jenis hubungan antar tulang, yaitu :

a.       Sinartrosis

Sinartrosis adalah hubungan antartulang yang tidak memilki celah sendi. Hubungan antartulang ini dihubungkan dengan erat oleh jaringan serabut sehingga sama sekali tidak bisa digerakkan. Ada dua tipe utama sinatrosis, yaitu suture dan sinkandrosis. Suture adalah hubungan antar tulang yang dihubungkan dengan jaringan ikat serabut padat. Contohnya pada tengkorak. Sinkondrosis adalah hubungan antartulang yang dihubungkan oleh kartilago hialin. Contohnya hubungan antara apifisis dan diafisis pada tulang dewasa.

b.      Amfiartrosis

Amfiartrosis adalah sendi yang dihubungkan oleh kartilago sehingga memungkinkan untuk sedikit gerakan. Amfiartrosis dibagi menjadi dua, yaitu simfisis dan sindesmosis. Pada simfisis, sendi dihubungkan oleh kartilago serabut yang pipih, contohnya pada sendi intervertebral dan simfisis pubik. Pada sindesmosis, sendi dihubungkan oleh jaringan ikat serabut dan ligamen. Contohnya sendi antartulang betis dan tulang kering.

c.       Diartrosis

Diartrosis adalah hubungan antar tulang yang kedua ujungnya tidak dihubungkan oleh jaringan sehingga tulang dapat digerakkan. Diartrosis disebut juga hubungan sinovial yang dicirikan oleh keleluasaannya dalam bergerak dan fleksibel. Sendi ada yang dapat bergerak satu arah dan ada pula yang bergerak kebeberapa arah. Diartrosis dicirikan memiliki permukaan sendi dibalut oleh selaput atau kapsul jaringan ikat fibrous. Bagian dalam kapsul dibatasi oleh membran jaringan ikat yang disebut membran sinovial yang menghasilkan cairan pelumas untuk mengurangi gesekan. Kapsul fibrous ada yang diperkuat oleh ligamen dan ada yang tidak. Didalam kapsul biasa terdapat bantalan kartilago serabut.

Ciri-Ciri diartosis adalah sebagai berikut :

1.      Permukaan sendi dibalut oleh selaput atau kapsul jaringan ikat fibrous

2.      Bagian dalam dalam kapsul dibatasi oleh membrane jaringan ikat yang disebutmembrane sinovial yang menghasilkan cairan sinovial untuk mengurangi            kesekan.

3.      Kapsul fibrousnya ada yang diperkuat oleh ligament dan ada yang tidak

4.      Didalam kapsul biasanya terdapat bantalan kartilago serabut.

Hubungan antartulang yang bersifat diartrosis contohnya adalah sebagai berikut :

1.      Sendi Peluru

Kedua ujung tulang berbentuk lekuk dan bongkol. Bentuk ini memungkinkan gerakan yang lebih bebas dan dapat berporos tiga, misalnya sendi pada gelang bahu dan gelang panggul.

2.      Sendi Engsel

Kedua ujung tulang berbentuk engsel dan berporos satu, misalnya pada siku, lutut, mata kaki, dan ruas antar jari.

3.      Sendi Putar

Ujung yang satu dapat mengitari ujung tulang yang lain. Bentuk seperti ini memungkinkan untuk gerak rotasi dengan satu poros, misalnya antara tulang hasta dan tulsng pengumpil., dan antara tulang atlas dengan tulsng tengkorak.

4.      Sendi Ovoid

Sendi in memungkinkan gerakan dua dengan gerak kiri dan kanan, dan muka belakang. Ujung tulang yang satu berbentuk elip. Misalnya antara tulang pengumpil dan tulang pergelangan tangan.

5.      Sendi Pelana atau Sela

Kedua ujung tulang membentuk sendi yang berbentuk pelana dan berporos dua, tetapi dapat bergerak lebih bebas, seperti orang naik kuda. Misalnya sendi antara tulang telapak tangan dan tulang pergelangan tangan pada ibu jari.

6.      Sendi Luncur

Kedua ujung tulang agak rata sehingga menimbulkan gerakan menggeser dan tidak berporos. Contohnya sendi antartulang pergelangan tangan, antartulang pergelangan kaki, antartulang selangka, dan tulang belikat.

BAB III

PENGUMPULAN DATA

3.1       Flowchart Pengambilan Data

Metode yang dilakukan dalam pengambilan data diurutkan berdasarkan struktur yang terdapat dalam bentuk flowchart. Berikut adalah flowchart dari pengambilan data supir angkot.

Langkah awal yang dilakukan dalam praktikum sistem rangka dan otot manusia adalah menentukan pekerjaan yang akan diamati. Pekerjaan yang akan diamati adalah supir angkot dengan jenis angkot dan rute yang sama. Kemudian menyiapkan peralatan yang digunakan dalam proses pengumpulan data. Peralatan yang digunakan dalam proses pengumpulan data, yaitu tabel kuesioner body map, alat tulis, dan handphone. Setelah peralatan yang dibutuhkan telah siap, langkah selanjutnya adalah mencari pekerja, yaitu supir angkot. Supir angkot yang dicari harus memenuhi kriteria dalam pengambilan data, yaitu supir angkot yang akan diambil datanya harus sudah bekerja sebagai supir angkot minimal selama 12 bulan. Apabila supir angkot belum bekerja sebagai supir angkot selama 12 bulan, maka dicari lagi pekerja lain yang memenuhi kriteria. Apabila supir angkot sudah bekerja minimal selama 12 bulan, maka dilakukan langkah selanjutnya.

Langkah selanjutnya adalah melakukan pengamatan terhadap pekerja. Pengamatan dilakukan dengan merekam dan mengambil beberapa gambar kegiatan pekerja saat melakukan pekerjaannya, yaitu menyetir angkot dengan menggunakan handphone. Setelah selesai, langkah selanjutnya adalah mewawancarai pekerja sesuai dengan pertanyaan yang ada dalam tabel kuesioner body map. Wawancara dilakukan terhadap empat orang pekerja. Apabila belum mewawancarai empat pekerja, maka harus mencari pekerja lagi. Apabila sudah mewawancarai empat pekerja, maka proses pengambilan data dapat dikatakan selesai dan langkah terakhir adalah merapikan peralatan yang telah digunakan.

3.2       Alat dan Fungsinya

Proses pengambilan data supir angkot memerlukan alat dan bahan yang digunakan dalam proses pengambilan data. Berikut ini adalah peralatan yang digunakan pada saat pengambilan data:

1.   Kuesioner body map, digunakan dalam menanyakan keluhan pekerja yaitu supir angkot.

2.   Alat tulis, digunakan untuk mencatat hasil wawancara pada tabel kuesioner.

3.   Handphone, digunakan untuk merekam dan mengambil gambara pada saat pekerja yaitu supir angkot melakukan pekerjaannya.

3.3       Data Kuesioner Body Map

Proses pengambilan data membutuhkan tabel kuesioner body map. Berikut ini adalah tabel kuesioner body map dari keempat pekerja yang diamati.

BAB IV

PEMBAHASAN DAN ANALISIS

4.1.      Pembahasan

Pembahasan adalah pokok dari rangkaian laporan pada modul sistem rangka dan otot manusia. Hal yang akan dibahas pada modul ini meliputi profil pekerja, proses kerja, dan pengolahan data body map. Berikut adalah uraian dari hal-hal yang dibahasan tersebut.

4.1.1    Profil Pekerja

Pengambilan data body map dilakukan terhadap empat orang supir angkot dengan jenis angkot atau rute yang sama. Berikut adalah profil dari keempat supir angkot.

Operator pertama bernama Akbar yang berusia 20 tahun, dengan berat badan 60 kg, dan tinggi badan 170 cm. Ia sudah bekerja menjadi supir angkot 16b dengan rute Graha Prima sampai Terminal Bekasi selama 2 tahun belakangan ini. Dalam sehari ia bekerja selama 15 jam dari jam 07.00-22.00 WIB dan istirahat selama 3 jam. Dalam sehari ia bisa mendapatkan pendapatan Rp. 150.000,- dan ia harus menyetor sebesar Rp.110.000,- sehingga pendapatan bersih yang ia dapatkan sebesar Rp. 40.000,- per hari.

Operator kedua bernama Leman yang berusia 18 tahun, dengan berat badan 50 kg, dan tinggi badan 170 cm. Ia sudah bekerja menjadi supir angkot 16b dengan rute Graha Prima sampai Terminal Bekasi selama 2 tahun belakangan ini. Dalam sehari ia bekerja selama 15 jam dari jam 07.00-22.00 WIB dan istirahat selama 3 jam. Dalam sehari ia bisa mendapatkan pendapatan Rp. 150.000,- dan ia harus menyetor sebesar Rp.110.000,- sehingga pendapatan bersih yang ia dapatkan sebesar Rp. 40.000,- per hari.

Operator ketiga bernama Ade Erwan yang berusia 26 tahun, dengan berat badan 60 kg, dan tinggi badan 169 cm. Ia sudah bekerja menjadi supir angkot 16b dengan rute Graha Prima sampai Terminal Bekasi selama 3 tahun belakangan ini. Dalam sehari ia bekerja selama 17 jam dari jam 06.00-23.00 WIB dan istirahat selama 2 jam. Dalam sehari ia bisa mendapatkan pendapatan Rp. 170.000,- dan ia harus menyetor sebesar Rp.115.000,- sehingga pendapatan bersih yang ia dapatkan sebesar Rp. 55.000,- per hari.

Operator keempat bernama Rizal yang berusia 19 tahun, dengan berat badan 50 kg, dan tinggi badan 168 cm. Ia sudah bekerja menjadi supir angkot 16b dengan rute Graha Prima sampai Terminal Bekasi selama 4 tahun belakangan ini. Dalam sehari ia bekerja selama 17 jam dari jam 06.00-23.00 WIB dan istirahat selama 2 jam. Dalam sehari ia bisa mendapatkan pendapatan Rp. 150.000,- dan ia harus menyetor sebesar Rp.110.000,- sehingga pendapatan bersih yang ia dapatkan sebesar Rp. 40.000,- per hari.

4.1.2    Proses Kerja

Setiap orang memiliki posisi kerja yang berbeda-beda. Hal tersebut yang nantinya akan berdampak pada kesehatan terhadap rangka dan otot manusia. Berikut adalah proses kerja dari masing-masing supir angkot.

Operator pertama memulai aktivitasnya dari Terminal Bekasi. Sebelum mobilnya berangkat menuju Graha Prima, ia harus mengantri atau menunggu giliran mobilnya untuk jalan mencari penumpang. Sambil mununggu giliran biasanya ia gunakan waktu untuk beristirahat dan sekedar mengobrol dengan sesama supir angkot. Ketika jam menuju angka 12, ia makan siang sekitar setengah hingga satu jam. Sehingga waktu istirahatnya tidak menentu karena ia juga beristirahat saat menunggu giliran mobilnya berangkat. Saat menyetir, ia terbiasa menuggunakan satu tangan yaitu tangan kiri sedangkan tangan kanan ia letakkan sejajar di atas pintu mobil. Dalam perjalanan ia kadang tidak menyandar pada sandaran kursi mobil yang ada.

Operator kedua memulai aktivitasnya dari Terminal Bekasi. Sebelum mobilnya berangkat menuju Graha Prima, ia harus mengantri atau menunggu giliran mobilnya untuk jalan mencari penumpang. Sambil mununggu giliran biasanya ia gunakan waktu untuk beristirahat dan sekedar mengobrol dengan sesama supir angkot. Ketika jam menuju angka 12, ia makan siang sekitar setengah hingga satu jam. Sehingga waktu istirahatnya tidak menentu karena ia juga beristirahat saat menunggu giliran mobilnya berangkat. Saat menyetir, ia terbiasa menuggunakan dua tangan yaitu tangan kiri dan tangan kanan yang ia letakkan sejajar di atas pintu mobil sambil memegang setir.

Operator ketiga memulai aktivitasnya dari Terminal Bekasi. Sebelum mobilnya berangkat menuju Graha Prima, ia harus mengantri atau menunggu giliran mobilnya untuk jalan mencari penumpang. Sambil mununggu giliran biasanya ia gunakan waktu untuk beristirahat dan sekedar mengobrol dengan sesama supir angkot. Ketika jam menuju angka 12, ia makan siang sekitar setengah hingga satu jam. Sehingga waktu istirahatnya tidak menentu karena ia juga beristirahat saat menunggu giliran mobilnya berangkat. Saat menyetir, ia terbiasa menuggunakan satu tangan yaitu tangan kiri sedangkan tangan kanan ia letakkan sejajar di atas pintu mobil.

Operator keempat memulai aktivitasnya dari Terminal Bekasi. Sebelum mobilnya berangkat menuju Graha Prima, ia harus mengantri atau menunggu giliran mobilnya untuk jalan mencari penumpang. Sambil mununggu giliran biasanya ia gunakan waktu untuk beristirahat dan sekedar mengobrol dengan sesama supir angkot. Ketika jam menuju angka 12, ia makan siang sekitar setengah hingga satu jam. Sehingga waktu istirahatnya tidak menentu karena ia juga beristirahat saat menunggu giliran mobilnya berangkat. Saat menyetir, ia terbiasa menuggunakan dua tangan yaitu tangan kiri dan tangan kanan.

4.1.3    Pengolahan Data Body Map

Setelah melakukan pengambilan data body map, maka setelah itu dilakukan pengolah data body map dalam bentuk tabel dan diagram. Berikut adalah pengolahan data dari pengambilan data yang telah dilakukan.

Tabel 4.1 Tabel Hasil Pengolahan Data Body Map

Jenis Keluhan Responden Skor Responden Skor Responden Skor
Mengalami Masalah selama 12 Bulan Terakhir Tidak Dapat Mengerjakan Pekerjaan selama 12 Bulan Terakhir Mengalami Masalah selama 7 Hari Terakhir
Sakit Tidak Sakit Ya Tidak Sakit Tidak Sakit
Sakit pada leher 4 0 4 0 4 0 2 2 2
Sakit pada bahu kanan 0 4 0 0 4 0 0 4 0
Sakit pada bahu kiri 0 4 0 0 4 0 0 4 0
Sakit pada siku kanan 2 2 2 0 4 0 0 4 0
Sakit pada siku kiri 1 3 1 0 4 0 0 4 0
Sakit pada punggung atas 3 1 3 1 3 1 1 3 1
Sakit pada punggung bawah 4 0 4 1 3 1 4 0 4
Sakit pada pergelangan tangan kanan 0 4 0 0 4 0 0 4 0
Sakit pada pergelangan tangan kiri 1 3 1 0 4 0 0 4 0
Sakit pada paha 4 0 4 0 4 0 0 4 0
Sakit pada lutut 4 0 4 0 4 0 3 1 3
Sakit pada pergelangan kaki 4 0 4 0 4 0 1 3 1

4.2.      Analisis

Berdasarkan data-data yang telah didapat, seperti yang ditunjukkan tabel 1.1 maka dilakukan analisis. Analisis yang dilakukan adalah analisis proses kerja, analisis otot dan rangka yang berpotensi mengalami keluhan, analisis hasil pengolahan data body map, analisis potensi penyakit yang mungkin terjadi, dan analisis posisi kerja terbaik. Berikut adalah rincian dari masing-masing analisis.

4.2.1    Analisis Posisi Kerja

Analisis posisi kerja dibutuhkan agar dapat diketahui posisi kerja dari operator yang dapat menyebabkan sakit pada rangka dan otot dari operator tersebut. Berikut adalah analisis posisi kerja dari masing-masing operator.

Kerja yang dilakukan operator pertama dalam keadaan duduk. Sambil duduk tersebut operator melakukan kegiatan menyetir, memindahkan gigi, dan menginjak rem, gas, dan kopling. Pada saat duduk, menyetir dilakukan dengan tangan kiri saja dan tangan kanan diletakkan sejajar di atas pintu mobil. Pada saat memindahkan  gigi, operator melakukannya dengan menggunakan tangan kanan yang menggenggam seluruh pedal yang ada. Pada saat menginjak gas, rem, dan kopling posisi keki operator disandarkan pada tanah sambil menginjak.

Kerja yang dilakukan operator kedua dalam keadaan duduk. Sambil duduk tersebut operator melakukan kegiatan menyetir, memindahkan gigi, dan menginjak rem, gas, dan kopling. Pada saat duduk, menyetir dilakukan dengan tangan kiri yang langsung memegang setir dan tangan kanan diletakkan sejajar di atas pintu mobil sambil memegang setir. Pada saat memindahkan  gigi, operator melakukannya dengan menggunakan tangan kanan yang hanya menggenggam atas pedal yang ada. Pada saat menginjak gas, rem, dan kopling posisi keki operator disandarkan pada tanah sambil menginjak.

Kerja yang dilakukan operator ketiga dalam keadaan duduk. Sambil duduk tersebut operator melakukan kegiatan menyetir, memindahkan gigi, dan menginjak rem, gas, dan kopling. Pada saat duduk, menyetir dilakukan dengan tangan kiri saja dan tangan kanan diletakkan sejajar di atas pintu mobil. Pada saat memindahkan  gigi, operator melakukannya dengan menggunakan tangan kanan yang hanya menggenggam bagian atas pedal yang ada. Pada saat menginjak gas, rem, dan kopling posisi keki operator disandarkan pada tanah sambil menginjak.

Kerja yang dilakukan operator keempat dalam keadaan duduk. Sambil duduk tersebut operatot melakukan kegiatan menyetir, memindahkan gigi, dan menginjak rem, gas, dan kopling. Pada saat duduk, menyetir dilakukan dengan tangan kiri dan tangan kanan. Pada saat memindahkan  gigi, operator melakukannya dengan menggunakan tangan kanan yang hanya menggenggam bagian atas pedal yang ada sambil tangan kiri memegang setir. Pada saat menginjak gas, rem, dan kopling posisi keki operator disandarkan pada tanah sambil menginjak.

4.2.2    Analisis Otot dan Rangka yang Berpotensi Mengalami Keluhan

Posisi kerja yang kurang baik dapat menyebabkan berbagai keluhan pada bagian rangka ataupun pada bagian otot. Hal tersebut dapat menghambat aktivitas operator dalam bekerja. Berikut adalah keluhan pada otot dan rangka operator.

Potensi keluhan yang mungkin terjadi pada operator pertama adalah sakit otot tengkuk karena selalu melihat dengan kondisi yang monoton, tulang belakang karena duduk dalam kondisi membungkuk, otot pantat karena dalam kondisi duduk yang sangat lama, otot kedang pergelangan karena posisi saat memindahkan gigi dan setir yang tidak benar, otot betis karena selalu menginjak gas, rem serta kopling yang terus menerus, dan otot pergelangan kaki karena posisi menginjak gas, rem, kopling yang tidak benar.

Potensi keluhan yang mungkin terjadi pada operator kedua adalah sakit otot tengkuk karena selalu melihat dengan kondisi yang monoton, otot pantat karena dalam kondisi duduk yang sangat lama, otot kedang pergelangan karena posisi saat memindahkan gigi dan setir yang tidak benar, otot betis karena selalu menginjak gas, rem serta kopling yang terus menerus, dan otot pergelangan kaki karena posisi menginjak gas, rem, kopling yang tidak benar.

Potensi keluhan yang mungkin terjadi pada operator ketiga adalah sakit otot tengkuk karena selalu melihat dengan kondisi yang monoton, otot pantat karena dalam kondisi duduk yang sangat lama, otot kedang pergelangan karena posisi saat memindahkan gigi dan setir yang tidak benar, otot betis karena selalu menginjak gas, rem serta kopling yang terus menerus, dan otot pergelangan kaki karena posisi menginjak gas, rem, kopling yang tidak benar.

Potensi keluhan yang mungkin terjadi pada operator keempat adalah sakit otot tengkuk karena selalu melihat dengan kondisi yang monoton, otot pantat karena dalam kondisi duduk yang sangat lama, otot kedang pergelangan karena posisi saat memindahkan gigi dan setir yang tidak benar, otot betis karena selalu menginjak gas, rem serta kopling yang terus menerus, dan otot pergelangan kaki karena posisi menginjak gas, rem, kopling yang tidak benar.

4.2.3    Analisis Hasil Pengolahan Data Body Map

Operator pertama banyak mengalami keluhan sakit pada leher, siku kanan, siku kiri, punggung atas, punggung bawah, paha, lutut, dan pergelangan kaki. Pada bagian punggung atas operator pernah mengalami sakit hingga tidak dapat mengerjakan aktivitasnya secara normal. Hal tersebut terjadi karena posisi kerja operator yang selalu duduk dan dilakukan dengan posisi membungkuk, sehingga keluhan banyak terjadi pada bagian leher, siku kanan, siku kiri, punggung atas, dan punggung bawah. Keluhan pada bagian paha, lutut, dan pergelangan kaki terjadi karena posisi pada saat menginjak gas, kopling, dan rem yang tidak nyaman.

Operator kedua banyak mengalami keluhan sakit pada leher, siku kanan, punggung atas, punggung bawah, pergelangan tangan kiri, paha, lutut, dan pergelangan kaki. Pada bagian punggung bawah operator pernah mengalami sakit seminggu belakangan ini. Hal tersebut terjadi karena posisi kerja operator yang selalu duduk. Keluhan pada bagian pergelangan tangan kiri terjadi karena posisi operator pada saat menggenggam pegal gigi yang hanya memegang pada bagian atas pedal saja. Keluhan pada bagian paha, lutut, dan pergelangan kaki terjadi karena posisi pada saat menginjak gas, kopling, dan rem yang tidak nyaman.

Operator ketiga banyak mengalami keluhan sakit pada leher, punggung atas, punggung bawah, paha, lutut, dan pergelangan kaki. Pada bagian punggung bawah operator pernah mengalami sakit seminggu belakangan ini. Hal tersebut terjadi karena posisi kerja operator yang selalu duduk. Pada bagian lutut dan pergelangan kaki operator pernah mengalami sakit seminggu belakangan ini. Hal ini terjadi posisi pada saat menginjak gas, kopling, dan rem yang tidak nyaman.

Operator keempat banyak mengalami keluhan sakit pada leher, punggung bawah, paha, lutut, dan pergelangan kaki. Pada bagian punggung bawah operator pernah mengalami sakit seminggu belakangan ini. Hal tersebut terjadi karena posisi kerja operator yang selalu duduk. Pada bagian lutut dan pergelangan kaki operator pernah mengalami sakit seminggu belakangan ini. Hal ini terjadi posisi pada saat menginjak gas, kopling, dan rem yang tidak nyaman.

4.2.4    Analisis Potensi Penyakit yang Mungkin Terjadi

Posisi dalam melakukan pekerjaan dapat menyebabkan berbagai penyakit. Berikut adalah potensi penyakit yang mungkin terjadi apabila posisi duduk operator seperti pada gambar.

Penyakit yang mungkin terjadi pada operator pertama adalah pegal-pegal pada otot tengkuk karena selalu melihat dengan kondisi yang monoton, kifosis atau tulang belakang yang membengkok sehingga terlihat membongkok pada tulang belakang karena duduk dalam kondisi membongkok, pegal-pegal pada otot pantat karena dalam kondisi duduk yang sangat lama, keseleo pada otot kedang pergelangan karena posisi saat memindahkan gigi dan setir yang tidak benar, kram pada otot betis karena selalu menginjak gas, rem serta kopling yang terus menerus, dan keseleo pada otot pergelangan kaki karena posisi menginjak gas, rem, kopling yang tidak benar.

Penyakit yang mungkin terjadi pada operator kedua adalah pegal-pegal pada otot tengkuk karena selalu melihat dengan kondisi yang monoton, pegal-pegal pada otot pantat karena dalam kondisi duduk yang sangat lama, keseleo pada otot kedang pergelangan karena posisi saat memindahkan gigi dan setir yang tidak benar, kram pada otot betis karena selalu menginjak gas, rem serta kopling yang terus menerus, dan keseleo pada otot pergelangan kaki karena posisi menginjak gas, rem, kopling yang tidak benar.

Penyakit yang mungkin terjadi pada operator ketiga adalah pegal-pegal pada otot tengkuk karena selalu melihat dengan kondisi yang monoton, pegal-pegal pada otot pantat karena dalam kondisi duduk yang sangat lama, keseleo pada otot kedang pergelangan karena posisi saat memindahkan gigi dan setir yang tidak benar, kram pada otot betis karena selalu menginjak gas, rem serta kopling yang terus menerus, dan keseleo pada otot pergelangan kaki karena posisi menginjak gas, rem, kopling yang tidak benar.

Penyakit yang mungkin terjadi pada operator ketiga adalah pegal-pegal pada otot tengkuk karena selalu melihat dengan kondisi yang monoton, pegal-pegal pada otot pantat karena dalam kondisi duduk yang sangat lama, keseleo pada otot kedang pergelangan karena posisi saat memindahkan gigi dan setir yang tidak benar, kram pada otot betis karena selalu menginjak gas, rem serta kopling yang terus menerus, dan keseleo pada otot pergelangan kaki karena posisi menginjak gas, rem, kopling yang tidak benar.

4.2.5    Usulan Posisi Kerja Terbaik

Hasil yang di dapat dari pengolahan data body map menunjukkan bahwa supir angkot banyak mengalami keluhan pada bagian leher, punggung atas, punggung bawah, paha, lutut, pergelangan kaki. Hal tersebut dikarenakan posisi operator yang terlalu banyak duduk dan fasilitas yang kurang baik sehingga banyak mengalami keluhan pada bagian leher, punggung atas, dan punggung bawah. Agar hal tersebut tidak terjadi, maka lebih baik operator duduk dengan posisi bersandar pada sandaran duduk, tidak membongkok, dan fasilitas tempat duduk yang dibuat lebih nyaman. Keluhan sakit pada paha,lutut, dan perelangan kaki terjadi karena operator terlalu sering menginjak rem, gas, dan kopling dengan posisi yang tidak benar. Agar hal tersebut tidak terjadi, maka disarankan agar pada saat menginjak operator jangan terpaku pada tanah tetapi menginjak dengan senyaman mungkin.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1       Kesimpulan

Kesimpulan berisikan jawaban-jawaban untuk menjawab tujuan yang terdapat pada bab 1. Berikut ini adalah kesimpulan untuk menjawab tujuan tersebut:

1.   Kerja yang dilakukan operator dalam keadaan duduk. Sambil duduk tersebut operator melakukan kegiatan menyetir, memindahkan gigi, dan menginjak rem, gas, dan kopling. Pada saat duduk sambil menyetir operator kadang tidak bersandar pada sandaran duduk dan menyetir dilakukan dengan tangan kiri yang langsung memegang setir dan tangan kanan diletakkan sejajar di atas pintu mobil sambil memegang setir.

2.   Potensi keluhan yang mungkin terjadi pada operator adalah sakit otot tengkuk, tulang belakang, otot pantat, otot kedang pergelangan, otot betis dan otot pergelangan kaki.

3.   Penyakit yang mungkin terjadi pada operator adalah pegal-pegal pada otot tengkuk, kifosis atau tulang belakang yang membengkok sehingga terlihat membongkok pada tulang belakang, pegal-pegal pada otot pantat, keseleo pada otot kedang pergelangan, kram pada otot betis dan keseleo pada otot pergelangan kaki.

4.   Hasil yang di dapat dari pengolahan data body map menunjukkan bahwa supir angkot banyak mengalami keluhan pada bagian leher, punggung atas, punggung bawah, paha, lutut, pergelangan kaki. Agar hal tersebut tidak terjadi, maka lebih baik operator duduk dengan posisi bersandar pada sandaran duduk, tidak membongkok dan pada saat menginjak gas, rem atau kopling operator jangan terpaku pada tanah tetapi menginjak dengan senyaman mungkin.

5.2       Saran

Saran ditujukan agar praktikum selanjutnya dapat berjalan lebih baik lagi. Saran untuk praktikum selanjutnya adalah sebaiknya jenis pekerjaan yang digunakan untuk pengambilan data body map tidak terlalu sulit untuk didapat agar dalam proses menulisan laporan tidak terhambat.

DAFTAR PUSTAKA

blog.re.or.id/search/pengertian+tulang

Irianto, K. 2004 Struktur dan Fungsi Tubuh Manusia. Jakarta. Yrama Widya

Pratiwi. D. A. 2006 Biologi SMA XI. Jakarta. Erlangga

www.crayonpedia.org/mw/1._Tulang_11.1

DAFTAR PUSTAKA

Nurmianto, E. Ergonomi konsep dasar dan aplikasinya. PT. Guna Widya. Jakarta,

1991.

http//:Digilib.Petra.ac.id

Wignjogsoebroto, Sritomo, Ergonomi Studi Gerak dan Waktu. Guna Widya,

2000.

Eko Nurmianto, Ergonomi konsep dasar dan aplikasinya, PT Candi mas Metropole, Jakarta, 1998.

Sutalaksana, Iftikar Z. 2006. Perancangan Sistem Kerja. Bandung: ITB.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1       Kesimpulan

Kesimpulan berisikan jawaban-jawaban untuk menjawab tujuan yang ada pada bab 1. Berikut ini adalah kesimpulan untuk menjawab tujuan tersebut:

1.        Membuat rancangan meja kepala laboratorium yang nyaman digunakan pengambilan data pengukuran dimensi tubuh manusia. Pengukuran dilakukan dengan pengukuran statis maupun dinamis terhadap 38 orang. Pengukuran statis diambil dengan mengukur 43 dimensi tubuh pada setiap orang. Sedangkan pengukuran dinamis diambil dengan mengukur 3 dimensi tubuh pada setiap orang.

2.        Perancangan meja kepala laboratorium menggunakan delapan dimensi pengukuran tubuh manusia, yaitu lebar pinggul (Lp), tinggi siku duduk (Tsd), tinggi lutut duduk (Tld), jangkauan tangan ke depan (Jktd), pangkal ke tangan (Pkt), pantat ke lutut (Pkl), panjang lengan bawah (Plb), dan lebar tangan (Lt).

3.        Persentil yang digunakan dalam perancangan meja kepala laboratorium ini adalah 50% karena hanya sebagian orang saja yang dapat menggunakan produk meja kepala laboratorium ini dan dapat digunakan hanya untuk orang yang memiliki dimensi tubuh rata-rata. Persentil 50% untuk lebar pinggul sebesar 33 cm, tinggi siku duduk sebesar 26 cm, tinggi lutut duduk sebesar 47,75, jangkauan tangan ke depan sebesar 75 cm, pangkal ke tangan sebesar 11 cm, pantat ke lutut sebesar 42,2 cm, panjang lengan bawah sebesar 26 cm, dan lebar tangan sebesar 8,54 cm.

4.        Kelebihan dari meja kepala laboratorium yang dirancang adalah adanya tambahan meja yang dapat digunakan untuk meletakkan komputer. Sedangkan kelemahan dari meja kepala laboratorium yang telah dirancang adalah mejanya berukuran kecil, sehingga tidak cocok apabila meletakkan semua barang ke meja tersebut.

5.2       Saran

Saran untuk praktikum selanjutnya adalah sebaiknya praktikan dalam pengambilan data melakukan pengukuran dengan teliti karena data yang diukur tersebut akan digunakan untuk perancangan produk. Saran untuk laboratorium adalah sebaiknya kursi antropometri ditambah lagi agar praktikum selanjutnya dapat berjalan dengan lancar dan tepat dengan waktu yang telah direncanakan sebelumnya. Semoga saran ini diharapkan dapat membantu agar praktikum selanjutnya dapat berjalan dengan lebih baik lagi.

About bayusaputra91

slalu berusaha tuk mewujudkan impian
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s